Seblak Kuah Mie Instant

Assalamu'alaykum


Apa kabar semua ? Semoga pembaca DapurManis dalam keadaan sehat semua ya. Ada yang baru kan dari tampilan blog ini. Memang saya sengaja merubah tampilan blog supaya tidak bosan. Saya minta tolong mas Djangkaru Bumi untuk memperbaiki tampilan blog supaya "hp friendly". Gak berat jika diakses pakai hp. Lebih simpel gitu. Warna latar juga berubah, dari yang semula coklat jadi putih. Saya juga ingin pembaca blog yang menggunakan hp lebih mudah mencari resep, tanpa merubah tampilan menjadi "web version". Ketika blog diperbaiki, saya gak buka blog sama sekali. Takut ngerusuh hihihi.....tapi kok ya penasaran gitu mau lihat hasilnya. Malah keduluan sama mb Sitti Taslimah yang sudah melihat di pagi hari. Meski mb Sitti sudah kirim WA, saya tetep bertahan gak melihat blog. Padahal penasaran buanget hihihi.....Setelah mas Djangkaru memberi kabar, barulah saya buka blog. Yeay....jadi berbeda deh tampilan DapurManis saya. Lebih cerah pastinya. Silakan beri komen di bawah untuk tampilan blog saya ini ya. Memberi kritik dan masukan juga boleh kok.

Sekarang kembali ke resep. Cuaca hujan dan dingin menggigit, rasanya sangat pas untuk menikmati semangkok seblak panas kebul kebul (haduh ngiler lagi). Saya membuat seblak atas permintaan anak saya yang kepingin seblak mie. Kebetulan di rumah ada mie instant sebungkus (khusus mie instant saya nggak punya stok. Jika butuh baru beli) Karena sudah lama gak bikin, baiklah emak buatin ya. Seblak mie ini tetap diberi kerupuk putih khas seblak, biar ada sensasi kenyal. Sengaja saya membuat seblak menggunakan cabe merah kering (lirik mb Monica Rampo duyu) untuk mendapatkan warna merah gelap pada kuahnya. Jika tidak ada cabe kering, pakai cabe segar juga oke kok. Ciri khas seblak yang lain tuh pakai kencur ya. Sebenarnya saya kurang suka kencur. Tapi saya maksa, pakai kencur sedikit biar sah disebut seblak hahahah..... Setelah matang beuuuhhh enaknya. Bumbunya sangat nendang. Saya nggak pelit bumbu soalnya. Pedes dan medok gitu. Asli enak banget. Kapan kapan bikin lagi biar puas makan seblak.

Bahan :
2 butir telur
100 gr kerupuk seblak warna putih
1 bks (75 gr) mie instant rasa ayam bawang
5 butir bakso, potong dadu (bisa ditambahkan sosis, ayam rebus atau bahan lainnya)
1 batang daun bawang, iris tipis
500 ml air
Garam, gula dan merica bubuk secukupnya

Bumbu tumbuk :
2 cm kencur
5 butir bawang merah
3 siung bawang putih
4 buah cabe merah kering, rendam air panas sampai lunak
4 bh cabe merah keriting segar
4 bh cabe rawit merah

Cara membuat :
1. Panaskan sedikit minyak kemudian buat telur orak arik (scramble egg). Angkat, sisihkan.

2. Panaskan kembali sedikit minyak di atas wajan. Tumis bumbu tumbuk sampai matang dan agak garing. Menyusul daun bawang, tumis sampai layu.

3. Tuangkan air, didihkan. Setelah mendidih masukkan kerupuk putih, rebus sampai matang. Tandanya, kerupuk berubah warna sampai transparant.

4. Setelah kerupuk matang masukkan bakso dan mie instant beserta bumbu dan minyaknya. Rebus sampai mie matang. Jika air menyusut banyak, tambahkan air secukupnya kemudian rebus kembali. Tambahkan gula garam dan merica secukupnya. Jika suka kaldu bubuk silakan ditambahkan.

Note :
* Seblak paling pas jika kuahnya agak banyakan biar seger habis. Foto yang dipakai ini sengaja tidak banjir kuah supaya bahan bahan yang digunakan terlihat semua. Udah gitu mie dan kerupuk sifatnya menyerap air. Jadi ketika difoto, kuahnya sedikit menyusut.

5.  Terakhir masukkan telur orak arik. Matikan api. Sajikan panas atau hangat.



Penggiat kuliner yang menyajikan aneka macam kreasi masakan enak dan bergizi, semua bermula dari dapur

17 komentar

Kaget liat notif G+, mba Rina sudah update post. Berarti udah kelar nih rapi-rapinya.

Saya suka sama wajah baru Dapur Manis, mba. Yang ini lebih ramah di mata daripada yang kemarin. Trus ada Emoticon pula di kolom komentar. Punyaku nggak ada, heu heu heu....

Liat seblak gini dan saya belum makan siang, jadi makin laper. Cuss ah makan siang.

Eh mau nyobain emoticon dulu. hihi

Saya juga suka pakai kencur. Lebih nendang dilidah.

cie cie.... ada yang baru, pastinya dapur manis sekarang lebih fresh.. lebih cerah ceria, lebih sejuk
makan-makan donk kita mba Rina.. he he he...

eh btw di Ciledug hujan terus ya, duh di Batam ga hujan lagi neh, padahal daku sangat merindukan hujan... menunggu Imlek yang biasanya hujan kok malah ga hujan juga, panas...

tapi walaupun panas lihat seblak mienya mba Rina ya tetap ngiler... mau.. kayaknya sedap banget dah..

eh mba, masih ada toh cabe keringnya? belum habis juga ya?

Mampir ke blog makanan gini bikin mupeng yaa. Apalagi seblak favorite aku banget, yang pedes gitu. Tapi kalau dicampur mie belum pernah XD

Hahahah....minta dong sama mas Djangkaru emotnya. Biar seru ya. Udah muncul tuh emotnya mb Sitti hihihi

Alhamdulillah jika disukai. Seneng bacanya (lirik beliau yang mengedit, Mas Djangkaru).

Cobain seblak yuk. Enak dan kenyang abisss. Tambahin sosis, ayam, nugget ayam juga bisa. Pakai sayurpun boleh. Tambah ruameeee.....

Nah berarti njenengan doyan kencur. Saya sebaliknya. Aroma kencur tidak suka. Tapi tetep maksa, pakai sedikit. Syukur gak kecium aroma kencurnya

Hahahahah....makan makan di rumah masing masing hahahah.....

Sehari sebelum Imlek Ciledug hujan terus mbak. Sampai sampai, anakku yang lagi PKL ke Tangerang Kota (perjalanan 1 jam dari rumah) telat sampai di tempat tujuan. Lha berteduh berulang kali saking derasnya hujan. Diantar bapaknya pakai sepeda motor soalnya.

Hayuk bikin seblak yuk. Kalo diriku beli seblak kurang puas sih sama rasanya. Bumbunya kadang berasa masih mentah. Ngirit gas penjualnya hihihi....

Masih itu cabe keringnya. Suka deh dengan warna merahnya yang gelap gitu. Mau beli cabe merah besar, agak susah mb Monica. Apalagi musim hujan, cabe merah besar agak langka. Mudah busuk, jadi penjual cabe rada mikir kali ya mau jualinnya.

Hai mb Anisa
Hahahah....pasti dong. Isinya makanan mulu sih. Awalnya saya gak doyan seblak. Gegara anak saya beli di pasar malam dan gak enak, emak jadi tertantang (halah) harus membuat seblak yang enak. Dari situlah saya doyan seblak karena bumbunya bisa sesuai selera

Ada yang baru mbk Rina? Tapi saya suka tampilan yang dulu, adem di Mata.

Kalau saya pengennya dapat delevery gratisan :)

Balasnya sama mb Anisa tapi aslinya nyindir dirikuh ini hahaha

Hihihi...iya mb Anis. Ganti baru biar gak bosan. Tampilan yang dulu itu ternyata berat loadingnya. Kalo berat, pembaca pada males buka blog mbak

Saya malas bikin ginian, mba. Maunya yang langsung makan aja. Hehehe...

Setuju, mba Monic. Ayo kita makan-makan. Makan-makan di rumah masing-masing tapinya. :)

Nyami enak kayaknya nih mba, saya pernah nyoba seblak cuma bukan pake mie instant tapi kayaknya lebih berasa jika pake mie instant :)

Selera mas Mayuf sama dengan anak saya yang demen pakai mie. Kalo saya lebih suka yang pakai kerupuk doang tanpa mie. Selain itu kalo pakai mie bisa lebih kenyang 😋😋

Kerupuk seblak itu kerupuk apa ya mba? Maaf saya tidak tau hehe.
Melihat gambarnya saja sudah begitu menggoda. Apalagi kalau ada di depan mata pasti semakin laparrrrrrrrr

Kerupuk seblak itu kerupuk khusus buat seblak mbak. Warnanya putih terbuat dari aci/kanji.

Kalo ga ada kerupuk seblak, pakai kerupuk apa saja bisa kok. Setau saya, rata rata hampir semua kerupuk menggunakan aci/kanji/tapioka sebagai bahan dasarnya. Jadi sensasi kenyal khas aci bisa didapatkan nantinya jika diolah menjadi seblak.

Terimakasih atas kunjungannya, salam sukses!
EmoticonEmoticon