Laman

Jumat, 31 Mei 2013

Mi Goreng Jawa

Assalamualaykum


Untuk sarapan pagi ini saya bikin Mi Goreng Jawa. Mi goreng ini jika kita beli biasanya dimasak menggunakan arang kayu sehingga aromanya khas.
Jaman saya kecil dulu ada seorang pedagang mi keliling yang dipikul. Dia berjualan malam hari setelah maghrib tiba. Kalo lagi kepingin, biasanya saya, adik dan ibu duduk di teras rumah nungguin tukang minya datang. Waktu itu saya sering order bihun goreng karena kurang suka mi. Bihun gorengnya lazis banget dan sampai sekarang belum ada tandingannya menurut lidah saya. Saya sering nongkrongin tukang mi ini untuk melihatnya bikin bihun goreng favorit saya. Aroma air bawang putih yang ditumis menggunakan arang kayu sangatlah menggiurkan. Sayang, setelah beberapa waktu kami berlangganan, tukang mi ini nggak pernah datang lagi.

Membuat mi goreng ini sudah saya niatkan dengan tujuan menghabiskan sisa kol yang ada di kulkas. Asik deh ketika meracik bumbu dan sayurannya setelah lama absen dari dapur. Saking asiknya malah nggak sadar jika kolnya lupa dimasukkan. Baru ngeh setelah makan dengan lahap. Perasaan kok ada yang kurang gitu. Setelah dicek ternyata kol dan telurnya nggak ada, hahaha.... Ya sudah deh biarin aja wong sudah terlanjur. Dan rasanya Alhamdulillah enak. Saya sampai habis 2 piring !! Ini mah rakus namanya, wakakakaaa....

Resep dibawah ini saya buat sesuai selera saya ya. Nggak pake arang kayu lho karena nggak punya. Proses membuatnya saya buat semudah mungkin. Mi yang sudah direbus kemudian disiram air dingin beberapa kali sampai mi menjadi dingin. Kemudian dilumuri  dengan bumbu. Tujuannya supaya bumbu mudah merata. Coba kalo kita menuang kecap diatas mi yang sedang dimasak dan kondisi sudah panas, pasti deh nggak rata. Udah gitu menggumpal lagi bagian dasarnya. Kalo sampai gosong padahal bumbu belum rata, waaaaa....bisa ilfill deh. Oleh karena itu coba tips yang sederhana ini, nggak ada lagi warna mi yang belang belang. Separuh coklat dan lainnya putih pucat, hambar lagi.
Gimana, jelas ya. Kalo udah paham hayuk segera ke dapur.....


Bahan :
1 bks (220gr) mi telur kering
4 sdm kecap manis
2 sdm saus tiram
1/2 sdt garam
1 sdt gula pasir
5 butir bawang merah, iris tipis
2 sdt kecap ikan/asin
1 batang daun bawang, iris halus
1 bh wortel, potong korek api
5 batang sawi hijau, potong-potong
5 lbr kol/kubis, potong kasar
5 butir bakso, potong sesuai selera
3 bh sosis, potong bulat
2 butir telur, dibuat orak arik

Bumbu halus :
4 siung bawang putih
1/2 sdt merica bulat
4 butir kemiri
1 sdm ebi yang sudah direndam air panas sampai empuk

pelengkap :
bawang goreng
mentimun
cabe rawit

Cara membuat :
1. Rebus mi sampai matang, angkat dan tiriskan. Siram dengan air dingin beberapa kali sampai mi menjadi dingin. Tuangi mi dengan kecap manis dan saus tiram. Beri garam dan gula pasir, aduk rata dan cek rasanya. Jika suka bisa ditambahkan kaldu bubuk atau penyedap rasa. Sisihkan.
2. Tumis bawang merah dan bumbu halus sampai wangi. Masukkan kecap ikan, daun bawang dan wortel, aduk rata. Biarkan wortel matang.
3 Masukkan sawi hijau, kol, bakso, sosis, telur orak arik dan mi berbumbu. Aduk rata sampai ke dasar wajan. Cek rasanya. Jika telah matang angkat mi dan sajikan hangat beserta pelengkap.


15 komentar:

  1. masyaAllah mbak... ga tahan liatnya, nelen ludah terus... bawangnya, cabenya, timunnya, sosisnya, sawinya... gue banget....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan yang ngeliat, yang motret aja kemecer terus kok. Coba dilihat pic yang paling bawah ada sepotong bakso kan. Bandingkan dengan pic yang tengah dan atas. Mana baksonya ??? Padahal tukang potonya udah makan 2 piring lho, hahaha....

      Hapus
  2. Kalau mie goreng Jawa gini fav suami dan anakku juga Mba Rina..sering banget bikin..sampai aku yang masak mblenger..hihi..kalau di tukang jualan gt selain arang..yang bikin tambah enak aromanya..karena pakai Wok juga ya Mba..itu lho..wajan besi ..kalau di Semarang tukang mie gini di sebut juga mie dhok dhok atau mie thek thek..karena pas masak yang jual suka berisik mukul2 wok sambil2 ngaduk2 mienya..suaya bumbu2 atau mie yang nempel pengaduknya..jatuh lagi ke woknya..seru..^^..BTW enak baget pasti ya mienya sampai habis 2 iring..hihi..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mb Diah, tukang mi melakukan ritual mukul wajan kenapa ya ? biar aksi masaknya keliatan menarik kali, hehe....
      Makan mi sampai 2 piring tu karena lebay aja, kan lama nggak nguprek di dapur ^_^

      Hapus
    2. Eh aku kalau bikin mie atau nasi goreng juga suka ikut2 an mukul Wok kok Mba..hihi...pagi2 bikin sarapan..biar mbangunin tetangga..^^

      Hapus
  3. woooowwwww..... aku paling sk olahan mie mbak..
    ini memang ng pake cabe ya mab ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo bikin mi goreng mb mimie...
      iya nggak pake cabe karena nggak berani, takut lambungnya protes. Cabenya cuma nampang doang tu....

      Hapus
  4. Balasan
    1. ayo ke rumah, ntar aku bikinin mb Lina...

      Hapus
  5. rin..kalau zila pun mau 2 piring nie..ya ampunn enak nie..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka mi juga ya zila ? betul betul enak lho mi gorengku ini, hehe...*narsis*

      Hapus
  6. Kunjungan malam.. Bikin perut krucuk-krucuk
    ><
    Dua minggu yg lalu ditinggal ortu ke luar kota trus masak mie goreng jawa juga tapi bumbunya pake cabe. Alhamdulillaah berhasil meskipun baru pertama kali masak mie goreng sendiri. Sahabat saya ikut makan trus muji2, hwehehe..
    Tipsnya itu kapan2 mau saya coba ah mbak. Karena pas goreng mienya itu persis yg kayak mbak bilang, bagian bawahnya menggumpal dan agak gosong. Makasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo sudah bisa bikin mi goreng sendiri dan dibagi sekalian.
      Cobain deh tips diatas, insya Allah bumbu lebih merata sehingga hasilnya lebih enak.
      Happy cooking ya...

      Hapus
  7. mauuu bangeeett.....ini anak2 juga suka Mbak....klo disini pakai mie basah biasanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo um dibikiiiinnn hehe....anak-anak sih nggak bakalan nolak mi goreng um ^_^

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.