Laman

Kamis, 02 Januari 2014

Brownies Kukus Ny. Liem

Assalamualaykum


Subuh-subuh ketika hujan sedang turun saya eksekusi brownies ini Selasa pagi.
Nggak peduli seandainya tetangga bilang berisik karena suara mikser, masa bodo aja, kan lagi hujan. Jadi nggak bakalan dengar deh, hehehe....disini saya hanya pake 3 butir telur dan menggunakan loyang 10x20 cm. Cake emulsifier saya tiadakan, jadi ngocok telur dan gula harus benar-benar sampe kaku dan berjejak supaya tidak bantat.

Setelah matang dan dicicip, masya Allah benar-benar enak. Nggak kalah dengan brownies yang dijual itu. Pantesan banyak blogger yang ketagihan dengan resepnya. Sekali bikin bakalan bikin lagi untuk kedua, ketiga dan seterusnya.


Brownies Kukus Ny. Liem

Bahan I :
3 butir telur
100 gr gula pasir  
sejumput garam
5 gr cake emulsifier (saya nggak pake) 
sejumput vanili bubuk
 
Bahan II :
65 gr terigu protein sedang
25 gr coklat bubuk 
sejumput baking powder
 
Bahan III (cairkan) :
90 ml minyak sayur
50 gr dark cooking chocolate

Bahan IV :
75 ml susu kental manis(saya pake SKM putih)

Cara membuat : 
1. Siapkan loyang loaf ukuran 10x20 cm, alasi kertas roti dan olesi minyak goreng. Panaskan kukusan sampai beruap banyak. 
2. Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan kental 
3. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit hingga rata. Tuang bahan III, aduk dengan spatula hingga tercampur rata. Ambil 50 gr adonan, campur dengan bahan IV (SKM), sisihkan
4. Tuang setengah bagian adonan tanpa SKM ke dalam loyang, kukus selama 10 menit. 
5. Tuang adonan yang telah dicampur dengan bahan SKM, kukus 10 menit, dan terakhir masukkan sisa adonan, kukus kurang lebih 30 menit hingga matang. 
6. Angkat dan dinginkan. 


61 komentar:

  1. mbak, klo ngocoknya pke whisker bs kah? Brp lama? Atau gmn ciri adonan tsb siap dikukus?
    Trims..
    Tika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tika : pake whisker insya Allah bisa tapi pegel lho. Kemarin aja pake mixer speed tinggi butuh waktu 15 menit.
      Ciri adonan siap dikukus ? Bener nih pertanyaannya ? Adonan yang siap dikukus ya kalo bahan sudah masuk semua. Kalo ada bahan yang ketinggalan itu nanti akan mempengaruhi tekstur kue.

      Hapus
    2. hehehe :).
      Maksud sya, gmn cirinya klo udah siap dikukus tu, apakah adonannya tdk jatuh ketika mixer diangkat, atau warna jd putih apa gmn mbk..
      Maaf ya mbk, sy newbie..
      Trima kasih sblmnya :)

      Hapus
    3. kunci biar nggak bantat ketika dikukus ada pada pengocokan telur dan gula. Kocok sampai putih, mengembang, kaku dan ada jejak pengocok di adonan telur. Ketika dicolek adonan tidak mudah jatuh. Jika hal itu sudah tercapai bisa masukkan tepung dan bahan lain. Cara aduknya dengan cara aduk balik/aduk Lipat supaya udara yang sudah terperangkap tidak keluar lagi. Cara aduk lipatnya, adonan dkeruk dari bawah ke atas sehingga adonan yang dibawah tengkurap di atas. Gunakan spatula untuk aduk balik ini ya

      Hapus
    4. mbk, trima kasih utk ilmunya ya.. :)

      Hapus
    5. sama-sama moga sukses...

      Hapus
    6. mb udh coba buat, sukses 100%... makasi bnyk ya, lembut n enak bgt mb :)
      slm sukses mb :)

      Hapus
    7. sisa adonan yg terakhir itu adonan yg tanpa SKM ya ?

      Hapus
  2. wallaaaa....uiii..jadi pengen mamam brownies...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini brownies enak sekali kak. Buat teman ngopi atau ngeteh cocok deh....

      Hapus
  3. saya ga pernah bisa ngaduk balik pake spatula Mbak...hehe....susah ratanya, lama...sampe akhirnya adonannya turun :D biasanya saya aduk pake mikser kecepatan rendah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem um,kalo lagi kumat ogahnya pake mixer juga, hehe....

      Hapus
  4. berasa bnged khan mba' bedanya yg tanpa emulsifer.. lebih enak tentunya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas lebih aman dan mantap makannya, hehe...

      Hapus
  5. Hallo mba rinaku cayaaang... p'kbr ni? Payah ni mba di m'blues ga ilang2....


    T_T

    Pancen resep andalan kl ini mah mba... smua suka... tp hrs jarang2 bikinnya spy pd kangen...

    (Pdhal saking emaknya pemalas... wkwkwk...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa...mb Lina, apa kabar ???? Senengnya mb Lina bisa main kesini lagi. Iya tuh si blues kok nggak ilang-ilang sih. Tapi emang susah sih kalo udah kena blues, kadang lama ilangnya. Sama sepertiku, hihi....Kalo dah ilang segera update dan woro-woro ya, ntar aku main ke sana.
      Enak banget ya brokus satu ini. Apalagi kalo jarang bikin, sekalinya makan berasa endess banget....

      Hapus
  6. walah....mbak rina baru nyoba ya...
    aku udah ng terhitung lagi mbak bikin brokus ny liem... enak...lebih enak dr merk terkenal itu mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha moodnya emang baru datang sekarang, hehe...kapan-kapan mau bikin lagi, orang rumah pada doyan nih...

      Hapus
  7. "kunci biar nggak bantat ketika dikukus ada pada pengocokan telur dan gula. Kocok sampai putih, mengembang, kaku dan ada jejak pengocok di adonan telur"... kira2 brp lama y bun kalo pake mikser??? oy bun, tu qo bs putih y, apa karna pake cake emulsifier ato emang telur + gula tanpa emulsifier??? kalo tnpa baking powder kira2 ada pengaruh di browkusx??? sy pernah pengocokan telur + gula tnpa emulsifier pake mikser, tp ngga sampe putih msh tetep wrna kekuningan gitu, takut kelamaan soalx ada yg ngasih tips kalo ngaduk telur + gula jgn terlalu lama & pengadukan jika dng mixer pergunakan dengan speed paling rendah ...akhirx sy campur aja dgn adonan yg lain, pas jd tetep enak jg qo ...soalx hasil jerih payah sndiri :)
    Maaf bun kalo byk nanya, mumpung nanya ngga byar hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama pengocokan tergantung mixer juga mas (atau mbak ini ?). Sebenarnya kalo udah mahir nggak perlu terpaku pada waktu. Jika adonan sudah terlihat seperti ciri-ciri yang disebutkan, bisa masuk bahan yang lain.
      Bikin kue nggak perlu plek ketiplek dengan resep. Seperti saya sebutkan diatas jika sudah mahir ya enjoy aja. yang penting hasil akhirnya seperti kue dan tidak bantat. Teksturnya ya tekstur kue pada umumnya. Kalo bikin kue tapi hasil akhirnya kayak bakso kan nggak bener itu alias salah, heheheee....
      Selain itu harus banyak latihan. Klise ya. Tapi satu-satunya cara biar pintar dan mahir ya cuma itu doang tu, nggak ada cara lain. Gimana sudah jelas ya penjelasan saya. Bikin kue itu yang penting enjoy dan pede aja, serta merasa ingin belajar dan belajar terus.

      Hapus
  8. Mbak rina,, mo nanya.. tu kan dikocok mpe mengembang n kental berjejak sprti bkin cake y mbk?!
    Nti hasilnya setelah dkukus,teksturnya jd agk basah kyk brownies yg djual2 gt atau kyk sponge cake?
    Soalny kmrn coba resep lain,enak sih tp teksturnya kyk cake coklat biasa.... jadi g krasa browniesny.. .
    Salam kenal,
    Eka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eka : ini ya seperti brownies pada umumnya. Spongy, nyoklat, empuk dan menul-menul. Yang bikin istimewa itu lapisan yang ada di tengah itu lho. Manis legit gitu.

      Hapus
    2. bantu jawab boleh kah??? yang bikin beda tu adona yang da di tengah yang ada susu kental manisnya. saya kalo buat saya tambahin susu kental manisnya...jadi nambah enak

      Hapus
  9. Wah kl gt q perlu coba resepnya nih.
    Makasih y mbk rina.... :)

    BalasHapus
  10. izin nyatet resepnya ya mbak :)

    BalasHapus
  11. Dpt ilmu lgi nih.. ^^
    Klo gt q hrs nyobain.
    Mksi ya mba..

    BalasHapus
  12. Setelah aq cba resep dr mbak, anak2 jd pengen lg dan lg bronis kukus. Mksh atas resepnya ya mbak. Aq brhsl membuatnya, pdhl bru sekali ini lho...., Alhamdulillah...!

    BalasHapus
  13. mba, bagian yg di tengah ny itu ga pake coklat lagi ya??
    misal ny d tambah dark cooking coklat yg uda di lelehin, kira2 jadi terlalu manis ga ya mba?
    makasi jawaban nya..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nggak pake coklat. Kalo mau diberi DCC leleh ntar terlalu manis karena udah pake susu kental manis. Kecuali kalo doyan yang manis-manis ya silahkan. Fleksibel aja...

      Hapus
    2. makasi ya mba rina buat ilmu nya..
      :)

      Hapus
  14. mba..saya pemula yg baru belajar membuat kue nich,,sya mau tanya kenapa kalau saya buat kue nya jd mengecil gt...tp nga bantet salah dimana yach,,,,trus kenapa ada kue yg di ksih minyak sayur,,,dan mentega cair,,,apa perbedaan nya...terima kasih,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menciut dikit sih gak papa itu wajar, gak usah galau ya, hehe...
      pemakaian mentega cair atau minyak sayur tergantung selera aja. Jika lebih suka rasa yang berat, pake mentega tapi kalo ingin rasa yang lebih ringan pake minyak. Atau kalo mau keduanya dipake juga boleh.

      Hapus
    2. menciut nya banyak mba,,hikss,,,loyang sy itu tinggi nya 6cm,,,,jd 3cm pas uda msak nya,,,,:( gepeng,,,di resep telur nya 3 ,,,,saya ubah jd 4 biar gemuk gt kue nya,,,hohohoh....trs minyak sayur saya ganti jd mentega cair,,,ato saya melenceng dr resep yachh,,,ne ke 2 nya saya buat jd ciut

      Hapus
    3. kalo menciutnya banyak, coba dinding loyang nggak perlu dioles biar kue bisa pegangan ke loyang. Jadi yang dioles bagian dasar saja. Ntar cara mengeluarkannya dengan dikikis pake pisau.

      Hapus
  15. mba mau ikutan tanya.. punya ku ko tetep bantat ya mba. tinggi akhirnya cuma 3,7 cm. kira-kira kenapa ya mba? padahal adonan gula dan telurku sudah kental berjejak (menurutku)

    mohon pencerahannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf, telat nih jawabnya. Kalo bantat berarti adonan minyak+DCC tidak tercampur baik alias mengendap. Untuk memperkecil resiko minyaknya terpisah lakukan teknik pancing. Caranya ambil 2 sendok sayur adonan tepung, masukkan ke dalam adonan minyak kemudian aduk rata supaya homogen (rata) dan kekentalannya mirip dengan adonan tepung. Setelah rata masukkan kembali ke dalam adonan tepung kemudian aduk rata. Dengan cara begini insya Allah adonan mudah menyatu. Met praktek ya....

      Hapus
  16. wahh.. ini resep favorit pake bnged sejak putriku masih umur setahunan. Kl ga' pk emulsifier & bp teksturnya makin lembab, rasa makin legit loh, kuncinya hy di pengocokan telur.. ntar ngembangnya bagus, ga' tinggi tp jg ga' amblas.. pas lah, good recipe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mb mila apa kabar ?
      iya kalo nggak pake emulsifier dan bp nggak begitu mengembang tapi mantap ketika mau memakannya karena merasa aman....

      Hapus
  17. Mba rina mksh bgt ya buat resepnya..padahal baru sekali nyoba bikin browniesnya tp berhasil..uenakk bgt, empuk..manisnya pas..dan anak2ku pada suka mba..bru selesai dihidangkan lgs wuuuz abiz..dan anakq minta dibuatin lg..mksh bgt ya mb rina..

    BalasHapus
    Balasan
    1. senengnyaaaaaa....suka deh baca laporan kayak gini. Karena sudah berhasil sekarang harus berani bikin lebih banyak trus dikirim ke rumah saya ya hahaha....*modus*

      Hapus
    2. ea mba rina..rencana mo nyoba resep2 mba rina yg laen..mg sukses lg hee..

      Hapus
  18. Mba..mau tanya,gimana caranya spy pas mau masukkin adonan tengahnya pinggiran lapisan bawah engga ciut,krn adonan tengahnya jadi mleber ke bawah. Makasih ya.

    BalasHapus
  19. Mb kok pny q stlh msuki tepung jd mengecil... pa mmg gitu ap slh ya mb. Cz br prtm buat kue.. mhn info n tips ny ya mb

    BalasHapus
  20. Jadi lapeeer mba ...ngeliat brownis nya

    BalasHapus
  21. jadi ngilerr.. lagi baru mw mau belajar nih bikin kue..
    Mba bisa di bantu ga ya untuk takarannya pake takaran gelas atau sendok gt. soalnya belum punya timbangan. hhehehe
    pengen bikin nih ntar pulang kerja, buat kasih kejutan suami pas bgt hari jadi pernikahan km 1 tahun. mohon di bantu ya mba. makasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dikonversi pake gelas atau sendok maaf nggak bisa menakar dengan tepat karena ukuran gelas bermacam-macam. Begitu pula dengan sendok. Paling bagus memang harus pake timbangan. Jika sulit mendapatkan timbangan digital beli saja timbangan analaog (pak jarum) yang mudah didapat di pasar atau supermarket. Harganya tidak terlalu mahal kok. Saya tidak mau ambil resiko jika pada akhirnya gagal karena salah mengkonversi.

      Hapus
  22. Mau nanya nich mba..kalo lg ngkus kue ky gt pengaturan api kompor tuch gie mn ya??? apa apinya besar, sedang, atau kecil??soalx kalo bikin kue yang dkuks selalunya bantet..padahal kocokannya sudah sempurna. Mohon infonya ya mba. mksh.

    BalasHapus
  23. Baru aj abis praktek bikin n berhasil ternyata rasax enakk bingiits mba tenkyuuu da berbagi ilmux moga berkah...
    Ugha

    BalasHapus
  24. Baru aj abis praktek bikin n berhasil ternyata rasax enakk bingiits mba tenkyuuu da berbagi ilmux moga berkah...
    Ugha

    BalasHapus
  25. Mba rina, mau nanya..itu cake nya permukaannya kog bisa lurus..punya q tengahnya mumbul

    BalasHapus
    Balasan
    1. telat lagi jawabnya. Kalo mumbul terlalu tinggi bisa jadi apinya terlalu panas jadi dikecilin dikit lagi ya

      Hapus
  26. Mba knp ya sy bikin selalu lap susu tgh ambrul msk k lap pertama..mhn pencerahannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ambles berarti bawahnya belum mateng jadi belum kokoh. Pastikan dikukus sampai matang dan mengeras, baru dituangi lapisan susu. Met mencoba.

      Hapus
  27. salam kenal mbak
    saya sudah 2x buat brownies kukus resep lain dan sll bantat.
    yg pertama, adonan bergelombang dan bantat. waktu mengocok telur dan gula saya pakai wisk. kocoknya lamaaaaaa bgt. adonan masih berwarna kuning tp sdh lmyn mengembang. waktu mengukus apinya agk besar. apa ada pengaruh dari api dan kocokan telur ?
    yg kedua, adonan rata tapi masih basah dan bantat. waktu mengocok telur dan gula saya pakai blender (tdk punya mixer). kocokan sdh mengembang tapi masih berwarna kuning. saya sempat hopeless krn saya pikir ini g mgkn jd putih (diresepnya bilang putih, kaku mengembang, saya membayangkan adonan seperti kalau mengocok putih telur). waktu mengukus saya pakai api kecil, adonan 1 dan 3 (tanpa skm) tidak bergelombang, hanya adonan 2 yg bergelombang, jd apinya saya kecilkan lagi. tp begitu diangkat, adonan bantat dan msh ada yg basah. sepertinya api terlalu kecil dan kurang lama ngukusnya. jd g semangat mo buat lg
    apa setiap adonan hrs dipastikan sdh matang dulu baru adonan berikutnya masuk? apa ada yg salah dr cara saya buatnya?
    klo diresep sebelumnya, kocokan telur dan gula di campur DCC dulu baru tepungx. takaran minyak nya jg lbh sedikit dari resepnya mbak. apa ada pengaruh?
    saya belum cb resepnya mbak, tp klo lihat testimoninya yg rata2 sukses, jadi pengeennn :D
    mohon tips dan sarannya, trim

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake blender saya belum pernah nyoba sih. Setau saya blender tidak akan kuat jika disuruh ngocok telur sampai kental, mengembang dan berjejak. Bakalan kebakar itu mesinnya karena butuh waktu lama untuk mengocok telur sampai tahap itu. Jadi mau tidak mau ya harus pake mixer listrik untuk meminimalisir kegagalan.
      Kalo kue bantat karena api terlalu kecil emang iya. karena adonan lambat mengembang yang menjadikan adonan mengendap.
      kalo nuang lapisan berikutnya, kue harus sudah matang duluan. Kalo belum matang langsung ditimpa adonan mentah, ambleg dong yang bawah karena masih lembek.
      Sebaiknya ngikut resepnya aja dulu. Jika setelah ngocok telur+gula, masukkan bahan kering dulu, barulah menyusul minyak. Jika minyak dimasukkan setelah ngocok telur+gula, bantet deh hasilnya hehe...
      Resep ini sebenarnya mudah kok asal ngikuti instruksinya beneran. Jika baru sekali bikin, jangan dirubah baik takaran, bahan yang dipakai dan cara buatnya. Jika resep di atas harus pake emulsi, gunakan saja supaya tau tekstur adonan sekental apa jika pake emulsi. Kalo dah sukses baru tuh nyoba tanpa emulsi supaya tau perbedaaannya.

      Hapus
  28. Say mau nanya nih.. knp ya klo buat brownies kadang mngembang kadang nda mau mngembang pas di kukus.. mlah adonan nya trn ����sy pke ctakan aluminium foil yg kcil2.. kdng kukusan prtama mngembang trs kukusan strus nya jd kempes tp pas di mkn ga bantat..tlg di jwb ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo itu bisa jadi proses pembuatannya nggak standar, kadang bagus kadang enggak. Bagus disini maksudnya kadang ngocoknya sempurna, aduk baliknya juga sempurna.
      Bisa juga kualitas bahan yang kadang sudah menurun. sebenarnya yang tau anda sendiri. Coba diingat-ingat lagi apakah ada proses, ataukah bahan yang digunakan ada seperti yang saya sebutkan di atas. Selamat mencoba lagi yah...keep spirit !

      Hapus
  29. Mba..makasiy yaa brokusnya wenak lembut..lgsg sukses 1x bikin..menanti resep2 lainnya mbaa..

    BalasHapus
  30. Mbak, kalo saya baru coba, memang sih gak bantet, tapi kok lembek banget ya jadinya, gabisa ddipoton, pdahal saya ulang kukus lagi, alhasil makan nya pake sendok taruh dimangkok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok bisa ya ? Jadi bingung deh saya hehe...kalo sponge cake itu biasanya mudah dipotong, entah dikukus atau dioven. Selain itu harus nunggu dingin dulu supaya lebih kokoh teksturnya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.