Halaman

Kamis, 14 Maret 2013

Cake Coklat Kukus Tanpa Telur

Assalamualaykum


Alhamdulillah akhirnya berhasil juga saya menaklukkan cake kukus tanpa telur. Resep ini adalah milik Dayang Jack. Tapi sudah tersebar luas di blog teman-teman Malaysia. Kemarin ketika saya buka linknya, ternyata tidak ada. Sepertinya sudah ditutup oleh pemiliknya. Akhirnya saya memakai resep dari Secubit Garam.

Ini keempat kalinya saya membuat kue ini. Percobaan pertama sampai ketiga sukses bantat. Awalnya saya tidak tau kesalahan saya dimana karena resep ini saya ikuti dengan hati-hati. Percobaan pertama gagal, saya cuek aja dan berpikir belum beruntung. Ntar lain waktu dicoba lagi. Percobaan kedua gagal kembali. Mulai deh rasanya terusik, karena cake ini gampang banget bikinnya. Dulu pernah bikin cake tanpa telur tapi dioven, langsung sukses tanpa bantat-bantatan segala. Percobaan ketiga, lha kok bantat lagi ! Sempat bingung dan agak sebel melihat hasil kuenya. Mana diledek hubby lagi. Katanya jago bikin kue kok bantat mulu. Waaaa....panaaaaaassss rasanya. Mulai deh berpikir dan menyelidiki kesalahan yang saya lakukan. Setelah saya baca resepnya, saya memperkirakan kesalahan ada pada takaran cairannya. Di resep disebutkan menggunakan cawan (cup) dan saya setarakan dengan 250ml per cup. Adonan yang dihasilkan memang encer sekali. Dan kemarin takaran cairan saya kurangi dari 250 ml menjadi 200 ml saja. Hasilnya, sukses....Memang ya, kalo baca resep yang menggunakan ukuran cup/cawan kadang bikin senewen (takut gagal) karena ukuran cup setiap negara bisa berbeda. Dengan cup yang sama pun jika dikonversikan ke gram bisa berbeda angkanya.

Resep kue ini menggunakan pengembang yang agak banyak karena tidak menggunakan telur. Sempat agak takut menggunakan pengembang yang rada banyak menurut ukuran saya. Akhirnya saya siasati untuk menggunakan baking powder double acting supaya irit bahan pengembang. Soda kuepun saya kurangi setengahnya. Kue yang dihasilkan tetap spongy, lembab dan legit. Makan kue inipun tidak saya kunyah. Setelah digigit langsung diemut aja, hmmmm....terasa legitnya....Apalagi jika sudah menginap semalam akan terasa lebih moist dan sedap.

Untuk Dayang Jack dan Kak Nor Secubit Garam, terimakasih tuk resepnya....

Resep di bawah ini sudah saya sesuaikan dengan selera saya ya....

Bahan :
75 gr coklat bubuk warna gelap
150 gr gula palem
100 ml susu kental manis putih/coklat
350 ml susu cair
100 ml minyak goreng
1/2 sdt vanili bubuk
secubit garam
125 gr tepung terigu
2 sdt baking powder (saya pake 1 sdt BP Double Acting)
1 sdt soda kue (saya pake 1/2 sdt soda kue)
1 sdm air cuka/air jeruk nipis/lemon

Cara membuat :
1. Dalam sebuah panci campur jadi satu coklat bubuk, gula palem, susu kental manis, susu cair, minyak goreng, vanili dan garam. Rebus menggunakan api kecil sampai gula larut, tidak perlu mendidih, asal gula sudah larut sudah cukup. Matikan api dan biarkan hangat/suam kuku.
2. Panaskan kukusan sampai airnya mendidih. Siapkan loyang bulat diameter 18 cm, alasi kertas roti dan olesi minyak goreng. Sisihkan.
3. Dalam sebuah baskom ayak terigu, baking powder dan soda kue sampai rata.
4. Tuangi larutan coklat hangat sambil diaduk menggunakan whisker sampai rata dan licin. Adonan jangan sampai berbutir-butir ya. Hasilnya adonan yang agak encer.
5. Masukkan cuka/air jeruk nipis. Adonan akan berbuih. Aduk cepat sampai rata.
6. Selagi berbuih, tuang ke dalam loyang. Kukus menggunakan api sedang selama 45-60 menit. Tutup loyang menggunakan alumunium foil atau alasi kukusan dengan serbet supaya tidak ketetesan uap air. Setelah matang, matikan apinya dan biarkan kue didalam loyang selama 10 menit. Keluarkan dari loyang dan dinginkan. Potong kue dan sajikan.





87 komentar:

  1. huwaaaaa menggoda...... tampaknya lembyuutttt....

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mb analisa, cake ini lembyuuuuut banget, diemut aja langsung lumer loh...
      gak percaya ? Cobain deh (kompor)....

      Hapus
  2. hay hay hay mba...
    Ini minyak gorengnya kerasa banget ga mba? Mirip kaya brownies panggang yang tanpa mixer deh tampilannya...
    Nice posting mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hay juga mb Lina...
      maksudnya berminyak banget gitu ? kalo dilihat dari penampilan yang keliatan kinclong emang kayaknya berminyak banget dan eneg ya. Tapi menurut saya rasanya nggak eneg tuh. Lembab, nggak seret dan terasa ringan kalo ditelan. Nggak perlu segalon air buat ngguyur tenggorokan,hahaha....
      Tapi jika khawatir terlalu berminyak, pake aja 75 ml. Toh ini kue juga dikukus, insya Allah tetep moist deh...
      Gimana, berani nyoba mb Lina? Yuk bikin yuk...
      Makasih ya tuk komennya di Dapur Manis....

      Hapus
    2. wkwkwkwkwk...
      O gitu ya mba... Penasaran juga nie, bisa aja ini mba Rina, bikin cake tanpa telur, berhasil pula... Tapi kayanya aku belum berani deh mba, takut gagal... Hehehe... Ngeper... Eman-eman bahannya... (medit mode: ON)

      Hapus
    3. emang mb lina, kita berdua ini emak-emak medit, hahaha....

      Hapus
    4. hehhheee... Iyalah mba, mslh per'medit'an, kalo bukan emak sp lagi...??? Cihuuuyyy....

      Hapus
  3. akkhhhhh....mb rinaaaaaaaaaaaaaa
    ngiming2i cake coklat....
    makasih penjelasannya...kapan2 mau coba...lagi...hihii
    ingat kmrn jg buat bantet... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. naaaaa....ayo dicoba lagi mb mimie....biasanya bantet itu karena kelebihan cairan
      kalo dah bikin dipotrek yoooo....

      Hapus
  4. Assalamualaikum Rina, wahhh..kak ct udah pernah buat untuk raya aidiladha tahun lepas dikampung. sampai 4 adunan sekali buat. memang menjadi kesukaan keluarga juga tetamu yang datang berkunjung. sangat sedap mois dan digemari semuanya. jika ada ganache nya lagi lumayan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow sekali buat sampe 4 adonan ?
      tapi memang kek ni sedap kak ct, layaklah jika banyak yang menggemarinya....
      lain waktu insya Allah ingin buat pake ganache, seperti saran kak ct....
      makasih kak tuk advisnya....

      Hapus
  5. waah...nyoklat bangeeettt browniesnya Mbak....pake coklat bubuk yg warna gelap ya, bener2 nyoklat hasilnya, sampe2 sy pikir ini cake ketan hitam lho :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya um itu pake coklat bubuk yang gelap. Saya pake merk Bendico. Coklat bubuk favorit itu um....
      eh saya bukan salesnya ya, hehe....

      Hapus
  6. wow melted gt tu kayaknya mbak,,, itu klo gg dikukus, pengin dipanggang pake oven. bs g ya? apa yang harus diubah ya mbak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah bisa dioven kok mb Resty. Coba deh blog walking ke Secuit Garam. Pada bagian akhir ditulis resep ini bisa dioven juga tapi gulanya saja yang dikurangi supaya tidak terlalu manis.

      ok met bikin mbak,sukses yaaa...

      Hapus
  7. penampakannya seperti cake sarang semut ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pori-porinya itu yang dimaksud ya mb Dwee...
      tapi soal rasa, jangan ditanya deh, lembut banget asli (kompor lagi)

      Hapus
  8. Mbak rinaaa.. Daku pernah bikin kek ini tp yg versi panggang. Waktu dipanggang sesuai resep (kalo gak salah lihat dr blog mbak hesti) bagian tengah keknya belum matang. Jd dipanggang lg. Asli 1 loyang saya gak ada makan. Saya geli karena terlalu moist. Haha.. Di tenggorokan kok rasanya mak glender gitu
    #abaikan :D
    1/4 loyang dikasih ke tetangga dan 3/4 nya dimakan murid les. Katanya sih enak..
    Tp saya gak yakin. Karena pake cup itu ya jd agak rancu jumlah bahannya apalagi saya msh pemula dlm hal per-baking-an. Yg versi kukus ini sepertinya oke jg. Apalagi udah dikonversi mbak ke gram. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang mb Ayu, satuan cup itu yang sering bikin rancu. Sementara kita di Indo kurang familiar ya pake cup, selalu pake gram atau mililiter sehingga hasilnya insya Allah bisa lebih akurat.
      Tapi kalo yang udah biasa pake cup enak lho, praktis dan nggak ribet harus mengeluarkan timbangan, hehe....

      Hapus
  9. salam rin
    agak lewat kemari..zila x pernah coba lg nie..biasanya bikin yg ada telur..nampak lembut keknya tue..hitamnya pun cantik..p/s pic cantikk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...ayuk zila jika ada waktu bikin kek tanpa telur ni.
      hasilnya nggak beda dengan kek yang ada telurnya lho....

      Hapus
  10. mba rina..cake ini waktu dikeluarkan dari kukusan bagus ngembang mbak..ehh pas adem dia nyusut jadi 3/4 loyang..salah dimana ya mbak? rasa sih enak banget mbak..mama mertua suka banget..terasa mbrownies..hehe..apa karena bpnya bukan double acting ya? lia dijakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Lia, salam kenal ya...
      Kalo menciut gitu biasanya apinya kebesaran. Coba deh apinya dikecilin dikiiiit lagi. Penggunaan baking powder, paling sip emang pake double acting. Coba deh beli di TBK, tapi aku nggak tau TBK di Jakarta, yang mana saja yang jual BP double acting ini.
      Satu lagi, dinding loyang bagian dalam JANGAN dioles minyak. Biarkan kering saja. Jika dioles, akan membuat kue jadi menciut setelah matang. Setelah kue matang dan dingin, pasti lengket. Kikis aja sisinya menggunakan pisau tipis dan tajam untuk mengeluarkannya.
      Ok Lia met coba lagi ya semoga sukses...

      Hapus
  11. pengen nyoba bikin jg ni mbak rina,tergoda sm penampakannya yg nyokelat bgt:p~

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mb fit dicobain. Insya Allah nggak nyesel deeehhh...

      Hapus
  12. mba, ini gulanya bisa diganti gula pasir g yah ?
    Kebetulan anak2ku suka brownies jd pingin coba yg tanpa telur, siapa tau berhasil unt andalan lebaran nanti ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa pake gula pasir mbak. Takaran gula tergantung jenis coklatnya ya, ada yang pait dan enggak. Coba saja dulu pake 100 gr gula pasir. Setelah direbus dan larut, cicip dulu. Jika sekiranya kurang manis bisa ditambah. Jika dibandingkan, manisnya gula pasir lebih tajam daripada gula palem

      Hapus
  13. klo gak pke telur jdnya lembut gak sih mbak?

    mampir jg ya ke www.momsandlovelykids.blogspot.com
    www.bajuanakgrosirmurah.com

    BalasHapus
  14. barusan saya coba,setelah diangkat,mengembang sampai si cake nempel ke serbet,tapi begitu dingin,menciut dan ternyata ga bisa dipotong,bantat :( saya pake loyang diameter 18cm,lama pengukusan 50 menit. memang BP nya bukan BPDA :D

    baca komen diatas,mungkin kesalahan saya,pinggiran loyang bagian dalam saya oles minyak. well,dulu pernah nyoba resep yg mirip dg telur tanpa mixer,jadi. saya pikir ga masalah,eh ternyata hohoho
    penasaran deh,pengen coba lg 1/2 resep dulu. tp kok ya bahane ga cukup :))

    batasan api kecil,sedang dan besar gimana to Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. apakah kukusan sudah benar-benar panas mb eka ? Kualitas bahan pengembang masih bagus ? Jika kukusan kurang panas adonan akan lambat mengembang yang mengakibatkan akan mengendap di dasar loyang. karena kue ini hanya menggunakan metode aduk-aduk saja, bahan pengembang memegang peranan penting supaya adonan segera naik dan mengembang.
      Kalo dinding loyang dioles minyak akan mengakibatkan kue menciut banyak. Oleh karena itu dinding loyang nggak usah dioles saja supaya kue bisa "pegangan" di dinding loyang.
      Batasan api kecil, sedang dan besar tergantung kompornya mbak eka. Saya pake kompor gas 2 tungku, ukuran tungkunya sama. Tungku kiri dan kanan besar apinya berbeda meskipun tombol diputar dalam posisi sama persis. Yang sebelah kiri pasti lebih besar daripada sebelah kanan. Untuk mengetahui seberapa besar api yang kita pake supaya pas untuk bikin kue ya harus sering praktek mbak. Dengan begitu kita bisa tau, "oooo....api kecil segini, api sedang segini dan api gede segini". jadi kita harus tau karakter dari kompor itu sendiri.
      Ok ya mbak, kiranya jelas keterangan saya di atas. Silakan praktek lagi dan jangan menyerah...
      Keep spirit ya...

      Hapus
  15. saya barusan nyoba jg mbak... hmmm, sukses bantat! baca resepnya buru-buru, eh ternyata pake soda kue juga. sudah nyampe rumah males kluar lagi buat beli soda, bismillah langsung nyoba. hehe... hasilnya mulus gak ada lubang-lubangnya gt. jadi serasa makan dodol tp yang lembuuuuut...
    lain kali nyoba lagi dengan resep yang lengkap dan semoga sukses kayak punya mbak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb Nuri jangan menyerah ya. Jangan lupa soda kuenya dimasukkan juga. jangan ditinggal, kasian kan, ntar sendirian, hahaha....apaan sih ??
      Takaran dan kualitas bahan pengembang harap diperhatikan ya. Selain itu kukusan juga sudah beruap banyak. Ok ?

      Hapus
  16. Pengen bngt nyoba...liat coklaatny begitu menggoda...apalagi anak2 ma c papa doyan bgt brownies2an,sbelum dpt kiriman brownies dr bdg lg...mdh2an langsung sukses en enak spt punya mbak Rina yaa.....yuherni-jambi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh maaf, telat ngejawab komennya nih. Gimana mbak, udah sukses bikin kuenya ?

      Hapus
  17. kak, makasiy banyak udah share resepnya. aku udah buat, dan sukses besaaaaar, hehehehe...
    orang rumah semua suka... :)
    -Lia di Pontianak-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyaaaa....ikut seneng dengarnya nih. Selamat ya....

      Hapus
  18. Mbak tq ya resepnya, tak sengaja resepnya aku oven ( lupa ) n hasilnya uenak juga.... -Mondang di Medan-

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaa....makasih Mondang tuk laporannya. Berarti ada yang sukses dioven ya. Jadi kalo ada yang ingin mengoven resep ini bisa juga. Sip sip sip......

      Hapus
  19. mbak aku udah coba bikin kemarin tapi belum sempet difoto, tadi malem masih panas keburu ngantuk, hihihihihi ngembang seperti pake cake emulsifier ,,,,,nyokelat,,,,makasih ya mbak resepnya,,,,aku ngukusnya 1 jam apa kaerena loyangnya kecil jadi hasilnya lebih tinggi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo sukses. Iya ini ngembang, nyoklat dan lembut kuenya. Kalo adonannya tinggi ya ngukusnya lebih lama. Wajar kalo sampai 1 jam mb Vero.

      Hapus
  20. mb Rina,,slam kenal,,,aku dah nyoba keknya,,,Alhamdulillah sekali praktek langsung jadi,,,aku coklatnya pake coklat BF, jdnya nyoklat bgt dan hasilnya mengkilat, berpori gede,,pokok'e percis kyk foto mb Rina,,,hehehe,,,rasanya mnrt anak2ku kyk Brownies,,mereka suka bgt,,,sampe minta dibw tuk bekal ke sklh,,,,yg kurang sreg nih,,kenapa yaa koq keknya gak ngembang,,maksudku atas agak nggembung gitu, ini koq datar2 aja, malahan tengah agak rendah dikit,,,,tp secara overall siip deh mb,,,,makasih bgt resepnya simpel,,,gak pke telur, gak pake mentega, dan gak pake oven,,,,pokok'e top markotop wes mb,,,@yuli

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh senengnya baca laporan kayak gini. Syukur kalo disukai anak-anak dan mereka mau bawa sebagai bekal. Tidak ada yang lebih membahagiakan kita sebagai seorang ibu jika hasil tangan kita disukai buah hati ya mb Yuli.
      Kalo tidak terlalu mengembang tidak apa mbak. Biarpun resep sama tapi tangan berbeda, hasilnya akan berbeda. Tetap ada faktor "X" yang kadang, kita tidak tau dimana letaknya. Bisa jadi peralatan juga berperan menentukan hasil akhirnya. Yang penting kue tidak bantat, tekstur dan pori-porinya seperti cake/kue. Itu artinya kita sudah bisa menaklukkan. Jika belum puas, coba lagi sampai mendapatkan hasil sesuai keinginan ya. Keep spirit....

      Hapus
  21. wah, kayaknya enak banget ini kuenya, jadi ngiler liatnya. pengen coba sendiri ah dirumah.. thx bu atas resepnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama, ayo dicoba siapa tau bisa jadi favorit di rumah.

      Hapus
  22. halo mbak rina...
    kebetulan bahan2 mendukung nih, ntar mo d eksekusi...
    ntar laporan hasilx mnyusul ya...
    makasih ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip. Ditunggu laporannya...

      Hapus
    2. mbak rina... mbak rina ... mbak rina.... (# lari2 sambil manggil mbak rina... ampe ngos2an... hehehe...)
      laporan dari Atambua, Belu, Nusa Tenggara Timur (Perbatasan Timor Leste)...
      cake coklat tanpa telur telah di eksekusi... tpi karna gak punya loyang bundar ya aq pake loyang kotak aja... hasilx d tengah kayak ada bolong, cekung, mengkerut k dalam... soal rasa.... hhhhmmmmm... moist bgt... beneran gak perlu d kunyah... langsung ditelen aja... aq gak pux BPDA, jdi pake BP biasa aj... (d atambua agak susah nyarix...)... kesimpulanx : cakex 80% sukses.... kapan2 mo coba lagi ah... makasih ya mbak rina yg baik hatinya & gak sombong... hehehe....

      Hapus
    3. sip mb Eka. Ternyata jauh amat ya dari Atambua. Nggak pake BP double acting gak papa yang penting sukses, Tapi kalo bolong aduh nggak tau mb eka. Belum pernah ngalami yang kayak gitu soalnya. Apa jangan-jangan ada udara yang terperangkap di dasar loyang ? Kalo bikin lagi coba setelah adonan masuk loyang, hentakkan sedikit di atas meja untuk mengeluarkan udara yang ada di dasar loyang. Pelan aja jangan dibanting, ntar tumpah, hehehe....

      Hapus
    4. oke deh mbak... makasih saranx ya...

      Hapus
  23. akkkkkk mba rina tq so much lho resepnya, ini hasil karya ibu2 yg ngirit yach tanpa telur wkkkkk,, o iya mau tanya itu gula palem bisa di ganti sm gula ren ga yah atau gula jawa gtu mba, o iya mba aku ga punya mixer gmn yach, bisa ga yach di aduk biasa gtu pake sendok garpu :D tq, ku tunggu jawabanmu #syaelahh hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb Ita, gula palem diganti dengan gula jawa/merah/aren boleh kok. Tapi setelah direbus disaring supaya bersih.
      Resep di atas nggak pake mixer ya tapi whisker/balon whisk. Kalo nggak ada bisa pake garpu atau sendok.

      Hapus
  24. Astaghfirullah aladziiim, baru kali ini melihat resep dan langsung tergoda tak tertahankan, harus dicoba kayaknya nih.

    BalasHapus
  25. Mbak rina salam kenal yaah..saya sudah mencoba resep ini dan jadi moist banget gula palem nya krn gk punya saya ganti gula pasir 125gr..ty banget ya resepnyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok mb ika. Sip buat testimoninya. Thank you...

      Hapus
  26. Mba rina, ku mau tanya dong, itu susu kentalnya yg 100ml gak diksh air ya? Susu tok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya SKM-nya tanpa air. ntar kan dicampur dengan susu cair...

      Hapus
  27. Mba, aq barusan bikin eggless cake kukus coklat asli bantaaaaat banget apanya yg salah ya soalnya udah sesuai resep dari temen, ini karena si sulung tadi minta dibikinin cake kukus tapi kalo yg eggless belum pernah bikin, baru kali ini dan langsung gatot huhuhuu

    BalasHapus
  28. Aku udah 2x bikin, ga pake gagal ga pahit & moiiiissttt :D
    Dibanfing eggless chocolate cake yg dulu pernah beken di fb grup NCC, aku lebih suka ini. Bener bener favorittt ;)
    Makasih yaa :D

    BalasHapus
  29. Salam kenal Mbk Rina,aku baru nemu resep ini dan tanpa pikir panjang langsung di eksekusi resepnya karena gak pake telur Dan gak rempong keluarin mixer. Eeh bru sekali buat langsung berhasil,no banter,no gagal.padahal aku skip bp soalnya pas keabisan.alhmdllh cakenya moist,enak,manisnya pas.makasih resepnya Mbk Rina:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak pake baking powder bisa sukses ?? wah selamat ya. Terus cuma pake soda kue aja ? Berapa banyak takaran soda kuenya ? Siapa tau ada pembaca yang lagi kehabisan BP juga dan ingin bikin cake ini ?

      Hapus
  30. hai mbak rina... kalo pake loyang agar - agar bisakah? trus yg diolesin minyak dasar loyangnya atau pinggiran loyangnya juga? makasi jawabannya mbak... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. loyang agar-agarnya dindingnya berlekuk-lekuk ? kalo iya, olesi dengan minyak bagian dindingnya. Tapi resikonya setelah matang jadi ciut karena kue akan merenggang setelah keluar dari kukusan.

      Hapus
    2. Dinding loyangnya polos mbak.. sama plek bentuknya dengan yg dipake di white cake nya mb rina.. Brrti dasarnya aja kan ya yg diolesin?? Huhuu maapp banyak nanya.. bener2 amatir d dapur.. makasi mbak..

      Hapus
    3. iya dasarnya saja dioles minyak/mentega. Dinding loyang biarkan kering dan setelah matang kikis aja pake pisau. Met nyoba ya semoga sukses...

      Hapus
    4. Mbaak... ak bru abis nyoba cake nya. Lembyuuttt bgttt.. no bantatt pula pdhl pertama x coba. :D tpi mslhnya punya ku kok seperempat bagian nempel di dasar loyang ya?? Loyangnya loyang agar2 itu mb.. jdi bgtu dilepas ga cantik btknya. Niat moto ga jdi d.. :( apa krna panas2 udh ak lepas ya? Trus atasnya jg bergelombang rada mekrok kayak kue kukus. Itu kira2 knpa ya? Sukur bgtu dibalik ga keliatan... hee.. over all rasa cakenya ennaakkk.... tfs ya mbak :*

      Hapus
  31. Oya mbak lupaa.. di white cake itu kan loyangnya semua diolesi minyak. Knpa disini nggak ya?? Pdahal kan sama2 cake kukus... mohon pencerahhannya mbak... makasii... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilihat dari adonannya berbeda. Cake tanpa telur ini encer ketika masih mentah karena tepungnya sedikit. Kekurangannya kue akan menciut setelah matang jika dinding loyang dioles minyak, karena kuenya lembut banget. Jadi biar nggak menciut, dinding loyang dibiarkan kering saja. Cukup bagian dasar yang dioles dan dialasi kertas.
      Sedang white cake adonannya kental seperti umumnya adonan cake. Itu aja masih diberi emulsifier supaya lebih kokoh. Jika loyang tidak dioles minyak/mentega akan lengket di loyang, apalagi dinding loyang berlekuk-lekuk gitu. Nggak bisa keluar dari loyang kan. Tapi jika loyang yang dipake dindingnya lurus/polos, tidak dioles minyak tidak apa. Setelah matang kikis aja pake pisau tipis.

      Hapus
    2. Hallo mbak.. Saya tina di Batam.. Alhamdulilah cake saya brhasil ngmbang dan nyoklat bngt.. Pdhl skm nya saya pakai 80 gr saja.. Khbisan..hehe.. Mksh y mbak resepnya :)

      Hapus
    3. sama-sama. semoga bisa jadi favorit ya

      Hapus
    4. Mbak.. Cuka atau jeruk nipis di resep gunanya untuk apa ya mbak ? Soalnya saya gak pakai itu mbak

      Hapus
    5. buat mengaktifkan soda kue supaya langsung aktif bekerja sehingga memperkecil resiko bantat

      Hapus
    6. Oo gitu mbak.. Saya gak pakai mbak.. Alhamdulillah cake nya enak, ngembang dan lembut..suami langsung habisin 1/2 loyang.. Sisahnya bawa kantor deh.. Senengnya mbak buat cake yang simple dan mumer(murah meriah) mksh banyak ya mbak rina yg cantik :)

      Hapus
  32. Mba Rina.. Kalo buat digulung, cake nya bisa ga yah..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah belum pernah digulung deh kue ini. Selama ini kalo dah mateng langsung lep aja, tapi bisa dicoba sih. Cuma kalo gagal yaaaa...hehe....

      Hapus
    2. Baiklah... Ntar libur, dicoba deh.. :)

      Hapus
  33. emangnya bisa ya bikin kue tanpa telur???

    BalasHapus
  34. Assalamualaikum, salam kenal mbak rina. saya kemaren bikin kue ini, alhamdulillah jadi, tapi kok gak melted ya mbak? kayak roti kukus gitu agak mengembang ke atas, kemaren waktu eksekusi gak pake loyang sih, pake aluminium foil aja, hasilnya seperti itu, apa ada yang salah yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam. Saya agak bingung dengan pengertian roti kukus. Kalo roti kukus, definisi saya adalah pao/bakpao. Itu adonannya berbeda karena harus pake yeast/ragi.
      Seandainya dikukus pake alu foil nggak masalah tuh. Kan adonannya sama cuma loyangnya yang beda. Jika yang diinginkan adalah cake yang lumer, penggunaan cairan (air/susu dan minyak) harus sesuai resep. Kalo tidak, nanti kurang lembut/lumer.

      Hapus
  35. Susah cari baking powder sist di desaku :(. Kalau soda kue ganti sprite bisa gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya belum pernah mengganti soda kue pake sprite, jadi nggak bisa menjawab ini. Eh ya, kalo pake sprite trus ntar jadi mekrok (mekar) gimana hehe....*malah tanya*

      Hapus
  36. sis.. brownies ku pas ud dikukus sejem an. mala jdinya kok bentuknya aneh ya.. bagian atasnya sama. skali ga ada pori2 mala jd seperti dilapisin coklat full.. sprti kue ulang tahun gitu mala. sis. ga berpori2 sprti brownies biasanya huhuhuhuuu slah dmn ya sis. sya pake loyang diam 20cm. dan yg saya tambah hanya bubuk coklat menjadi 85gram dan tepung trigu jd 150gram. susu cair jadi 375ml. garam saya tambahkan sedikit.

    sisanya yg lain saya ikutin persis prosesnya dengan resep sis.

    dan pinggiran loyang tdk saya oleskan minyak goreng sm skali.
    tp hasil nya kue tdk meninggi sedikitpun... dan mala sprti mengembang cembung dibagian tengahnya saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mau bikin, ikuti resepnya aja plek ketiplek. Jangan dimodif dulu. Komposisi bahan yang dirubah tidak menjamin hasilnya sukses. Lha yang sesuai resep aja masih sering gagal tuh...

      Hapus
  37. Makasih ya buat resepnya. Ku dah buat ni, baru mau nunggu dingin...Terus mau kukasih topping ganache. Blm diksih topping aja dah legit bgt. Ueeeenak maasyaa Alloh...

    BalasHapus
  38. assalamualaikum mba rina, saya mau tanya. untuk loyangnya itu bisa pakai loyang brownis yg persegi panjang tidak ya/ dan yg saya bingung itu kertas rotinya diletakkan terlebih dahulu di dlm loyangnya baru kemudian diolesi minyak atau sebaliknya ya? mak;im mba saya be;um pernah buat cake baru mau coba karna lihat resepnya simple bgt. yunita

    BalasHapus
  39. Waalaykumussalam
    In syaa allah bisa pake loyang brownies. Loyang apa saja bisa kok. Loyang ring juga boleh.
    Letakkan kertasnya dulu baru dioles minyak atau mentega/margarin. Paham ya ?

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.