Halaman

Selasa, 19 Maret 2013

Prol Tape Keju

Assalamualaykum


Haaaahhh...(tarik nafas lega) akhirnya bisa edit foto juga. Sejak hari Kamis minggu yang lalu jaringan internet eror berat. Susah sekali untuk buka edit online.
Buka fb pun tidak bisa. Kayaknya perlu ganti provider jika Smartfren layanannya makin lama semakin buruk begini. Setiap bulan selalu ada hari eror. Dan selama pake modem ini, bulan inilah yang terparah. 3 hari berturut-turut tidak bisa internetan termasuk buka email. Hari inipun masih lemot setengah mati yang mengakibatkan edit foto online favorit saya tidak bisa dibuka karena saking lemotnya (sambil gigi gemeretakan).  Terpaksa memakai editan lain yang bagi saya kurang familiar dipake. Jika dikomplain alasannya karena ada perbaikan jaringan. Masak tiap bulan selalu perbaikan yang mengakibatkan terganggunya konsumen sih, huuuhh....Hal ini juga berakibat pada mood motret. Jadi kurang semangat motret nih.

Ok deh sekarang ganti topik ya setelah baca curhatan saya. Prol tape ini sudah saya buat 2 hari yang lalu. Ini karena permintaan hubby yang ingin makan prol tape karena udah agak lama saya nggak membuatnya. Apalagi sejak kena thypus dan harus jaga makanan, tape merupakan makanan yang tidak boleh tersedia di meja makan. Tapi setelah agak lumayan, akhirnya saya memberanikan diri juga beli tape untuk bikin prol ini. Biarpun begitu, yang bikin prol tape cuma boleh makan sepotong kecil. Ngiler deh...Resep prol tape ini saya dapat dari tabloid Lezat. Seneng deh karena irit telur (pelit). Setengah kilogram tape cuma butuh 2 telur. Tuuu irit kan. Sejak pertama kali bikin saya cocok dengan rasanya karena memang prol tape dengan citarasa seperti inilah yang dicari selama ini. Meski pada akhirnya tetap saya modif sedikit.

Dulu ketika saya SD, warung sayur dekat rumah menjual prol tape hasil titipan tetangganya. Kala itu dijual Rp. 100,- (seratus rupiah) sepotongnya. Dan saya sering membuntuti ibu belanja sayur karena berniat minta jajan prol tape ini. Buat lidah saya yang masih bocah kala itu, prol tape ini sungguh enak dan lezat. Rasa tapenya sangat dominan. Perpaduan antara rasa manis dan sedikiiit asem khas tape membuat saya ketagihan. Teksturnya juga padat, tapi padat bukan dari terigu. Padat karena tapenya. Setelah saya mulai belajar baking, pernah mencoba membuatnya dengan resep ngawur. Gimana nggak ngawur wong waktu itu saya masih kelas 6 SD. Main cemplang cemplung aja bikinnya. Hasilnya, walaaaaahhh.....asem, hahaha...lha tapenya aja asem ya hasilnya jadi asem kan. Dan sempat modifikasi resep beberapa kali tapi belum pas hasilnya. Setelah ketemu resepnya, saya modifikasi juga supaya sesuai dengan yang saya inginkan. Resep dibawah ini adalah hasil modifikasi saya. Sekalian ingin mengurangi stok sukade yang perasaan kok nggak habis habis. Yuk diintip resepnya yuk...

Bahan :
500 gr tape singkong yang matang, manis dan empuk
50 ml susu kental manis
2 butir telur
100 gr gula pasir
75 gr tepung terigu
125 gr margarin leleh
150 gr campuran kismis dan sukade
100 gr keju cheddar parut

Cara membuat :
1. Siapkan loyang ukuran 20x20cm, alasi kertas roti dan olesi margarin. Panaskan oven dengan suhu 180 derajat C.
2. Buang serat tape dan haluskan menggunakan garpu. Tuangi susu kental manis, aduk rata.
3. Dalam wadah lain kocok telur dan gula dengan mixer speed sedang sampai gula larut. masukkan tape halus, kocok sampai rata.
4. Masukkan tepung terigu, kocok perlahan sampai rata. Jika dirasa terlalu berat, matikan mixer dan aduk menggunakan sendok kayu sampai rata.
5. Masukkan margarin leleh, aduk sampai rata. Terakhir masukkan kismis, sukade dan sebagian keju parut, aduk rata.
6. Tuangkan ke dalam loyang, taburi dengan sisa keju. Panggang dalam oven selam 1 jam. Setelah matang, keluarkan dari oven dan dinginkan. Potong potong kemudian sajikan.


23 komentar:

  1. ini yg amat sangat pingin ak coba mba rina... meski banyak yg jual di indo tp pingin nguji diri sendiri (ciee......) tapi apalah daya sangat2 tidak mungkin nemu tape disini... hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ada yang jual singkong mentah, coba bikin tape sendiri mb analisa.
      Tapi ada yang jual raginya apa nggak ya disitu. Kalo nggak ada ya podo wae sami mawon ya....

      Hapus
    2. singkong belom pernah liat disini mba... kalo ubi talas malah sering ada.... kalo ragi tempe ak punya mba, bw dr indo... ga nyambung ya? hehehe

      Hapus
    3. kalo singkong dikasi ragi tempe jadi apa ya jadinya ? Perlu eksperimen apa kagak itu, hahaha....
      tapi sstt....seumur umur aku belum pernah liat ragi tempe loh, hihi....jangan bilang sapa sapa ya.....

      Hapus
  2. Duuh Mbak....kesukaan sejak kecl nih....kota asal sy, bondowoso kan kota tape, tape di mana2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya um Bondowoso terkenal sama tapenya. Pernah dapat oleh oleh tape dari sana. Beda rasa tapenya, enak, manis, kering dan kesat. Ditaruh dalam besek kecil kecil gitu. Sampe sekarang nggak lupa sama rasa tape Bondowoso.

      Hapus
  3. catettttttt.....ta' catettttttttttt resep ini mb rina...
    aku udah jatuh cinta sm olahan tape.khusunya proll tape.
    apalagi yg irit2 telur ,,,,xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk dibuat prol tape irit telurnya mb mimie...
      ini sudah jadi favorit orang rumah, pada doyan....

      Hapus
  4. bu rin saya lia dijakarta hehe bu kalo prol tapenya dikukus bisa nggak ya? secara saya belum punya oven..hehe

    BalasHapus
  5. kalo dikukus jujur aja belum pernah lia. Bisa aja trial and eror dulu. Tapi hasilnya nanti berbeda. Jika dikukus, akan lebih basah dan aromanya kurang wangi, jika dibandingkan dioven.

    BalasHapus
  6. Yesha Anista19 Juli 2013 12.16

    Klo Tape saya ganti Ubi cara dan takarannya sama aja kan Bu ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mb Yesha. Met cobain ya...

      Hapus
    2. Yesha Anista20 Juli 2013 10.41

      Okk..mksih Bu Rina..
      Ohhh yaa ada Resep Selat gak yaa , pengen tau sbnarnya bahan utk buat kuahnya apa aja ???

      Hapus
  7. Di oven 1 jam,temperatur brp mbak? Makasih

    BalasHapus
  8. pasti enak banget ini, terima kasih tar mau nyoba juga. Ngomg2 soal smartfren sptnya sama dengan saya di tiap bulannya memang selalu aja ada hari2 eror dan lola bgt pdhl barus isi pulsanya. harus ganti ke GSM kali yah, mungkin ada yg pernah pake xl, bisa bagi cerita di sini, hi.hi.hi. maaf mbak agak ga nyambung tp memang kesel jg sama kartu yg super lelet itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...emang iya. Bahkan sampe sekarang masih gitu-gitu aja. Apalagi kalo musim hujan atau musim liburan anak sekolah, haduuuhhhh....keselnya dobel-dobel, hihi....makasih ya sudah berkunjung ke sini dan mau berbagi cerita...

      Hapus
  9. Rencana mau coba kue yg satu ini doakan saya ya mba. . ^_^

    BalasHapus
  10. aku juga mau coba, bahan dasar sudah ada di kulkas

    BalasHapus
    Balasan
    1. met mencoba ya. Maaf slow respon nih...

      Hapus
  11. Hai mba... ak udh coba resepnya. Teksturnya sie legittt.. tpi kok rasanya agak asyem ya?? hiikkss sediihhh.. Minta pencerahannya donk mba.. ;((

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaahhh sayang dong. Kalo asem gitu berarti tapenya memang udah asem. Kalo beli tape ijin sama penjualnya numpang nyicip dikit (kalo banyak namanya makan dan harus beli, hehe...). Jika terasa manis dibeli deh. Tape/peyeum di Ciledug sini rata-rata manis sih. Sudah punya langganan penjual tape yang rasanya tidak mengecewakan. Ayo bikin lagi, tapi beli tape yang manis ya...

      Hapus
  12. Sudah nyoba resepnya. Enaaak banget. Kalau cuma satu loyang kurang. Hehehheee... Thanks for sharing mbak :)

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.