Laman

Kamis, 05 September 2013

Cilok

Assalamualaykum


Beberapa hari yang lalu ketika jemput anak di sekolah saya iseng beli cilok dan saya makan sambil duduk di atas motor.
Peristiwa ini saya bikin status di fb dan ternyata malah jadi bahan guyonan disana. Tapi sebetulnya saya nggak puas jajan cilok karena menurut saya mahal. Beli Rp.2000,- cuma dapat 4 biji doang. Sakit hati gitu. Dari segi rasa sih enak, bumbu kacangnya cukup nendang. Bahkan ciloknya masih empuk meskipun sudah dingin. Akhirnya hari ini saya memutuskan untuk bikin cilok sendiri dengan rasa yang tidak boleh main-main alias harus enak ! Dulu saya pernah bikin tapi bumbunya belum pas. Dan kali inilah saya puas dengan rasa bumbu kacang yang saya buat. Mirip dengan yang saya beli tempo hari tapi lebih kental.

Membuat cilok ni gampang banget kok. Cuma tepung aci/kanji/tapioka dicampur terigu dan bumbu kemudian dituangi air mendidih sampai bisa dipulung. Komposisi aci dan terigu sebaiknya 50:50 untuk menghasilkan cilok yang empuk, dan nggak alot kayak sandal jepit ! Setelah kalis dibentuk bulat-bulat dan direbus di air mendidih sampai mengapung. Setelah mengapung jangan langsung diangkat ya. Lanjutkan merebus selama 10-15 menit supaya matang sampai ke dalam. Terus bumbu kacangnya juga mudah, mirip bumbu pecel tapi direbus tidak sekedar dituangi air panas seperti bumbu pecel. Menikmati aci ini lebih enak dalam kondisi hangat disertai bumbu kacang, saus sambal/tomat dan kecap manis. Hmmmm....

Bahan :
150 gr aci/tapioka/kanji
150 gr tepung terigu
3 siung bawang putih, haluskan (biar praktis saya parut aja pake parutan keju)
1 batang daun bawang, iris halus
250-300 ml air kaldu
1/2 sdt garam
Tepung terigu untuk cadangan
Saus tomat/sambal
Kecap manis

Bumbu kacang :
200 gr kacang tanah goreng/sangrai/panggang, haluskan
5 siung bawang putih, goreng
5 buah cabe merah besar, goreng
5 buah cabe keriting, goreng
1/2 sdt garam
2 sdt gula pasir
250 ml air

Cara membuat :
1. Bumbu kacang : haluskan bawang putih goreng, cabe goreng dan garam. Tumis dengan sedikit minyak sampai harum. Masukkan air, menyusul kacang halus. Bumbui dengan garam dan gula pasir. Biarkan mendidih dan cek rasanya. Masak sampai bumbu mengental (tingkat kekentalan sesuai selera ya) dan keluar minyaknya. Angkat dan dinginkan.
2. Cilok : campur aci, terigu, bawang putih dan daun bawang dalam wadah besar, aduk rata dan sisihkan.
3. Rebus air kaldu dan garam sampai mendidih. tuang kedalam campuran aci tadi sambil diaduk menggunakan sendok kayu, sedikit demi sedikit sampai bisa dipulung. Air jangan dituang semua. Lihat dulu kondisi tepung, jika dirasa sudah cukup, hentikan penggunaan airnya. Biarkan jadi hangat. Dengan menggunakan tangan, uleni sampai rata dan kalis. Jika terlalu lembek tambahkan terigu sedikit demi sedikit sampai bisa dipulung. Bentuk bulat-bulat.
4. Panaskan air dalam panci sampai mendidih. Rebus bulatan tadi sampai mengapung. Setelah mengapung lanjutkan merebus selama 10-15 menit supaya matang sampai ke dalam. Angkat dan tiriskan.
5. Sajikan cilok bersama dengan bumbu kacang, saus tomat/sambal dan kecap manis.


23 komentar:

  1. Enakkk.suka cilok..^^
    Terakhir aku bikin kemaren tak tambahin ebi Mba..tambah gurih dan mantab..rasanya..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya sih gitu mb Diah tapi ebiku lagi habis stoknya. Lumayan nih cilok buat nggayemi alias memamah biak, hihi....

      Hapus
  2. assalaamu'alaikum.. mbak rina, piye kabare?? udah lama gak silaturrahiim di rumah maya nya nih, udah banyak aja sajiannya, hihi..
    cilok ini rasanya gimana sih.. di Medan gak ada jual yang beginian. hihi.. tapi bisa kebayang rasanya yg kenyal kenyil waktu digigit :D
    trus itu bumbu kacangnya baru ngeliat aja udah kerasa pedesnya. merah membara, haha :D *ngiler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam ayu...
      Alhamdulillah baik kabarku hari ini. Semoga ayu juga baik ya, aamiin.
      Cilok ini rasanya kenyal kenyil khas epung aci gitu. Tapi cilok ini biarpun dingin nggak alot lho, tetep empuk...
      Bumbu kacangnya bikin kemecer ya, padahal nggak pedes tuh. Bijinya aku buang semua, hihi...
      sering-sering main ke DapurManis ya Yu, kangen aku....

      Hapus
  3. Salam Rina...jika di Malaysia, cilok adalah bahasa pasar utk mat rempit. Maksudnya mencelah atau menyelit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. o ya ? hihi...lucu juga dengarnya. Baru kali ini dengar arti cilok di malaysia...

      Hapus
  4. cilok itu kalau bhs melayu artinya mencuri mbak....xixixi
    kalau di tempatku ini namanya bakso tusuk...
    pernah beli sekali krn penasaran... kenyal2 gimana gt ya.
    tp, ng berani lg...coz babang2 yg jual di ragukan kebersihannya..
    mau buat jg ah..... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...beda lagi deh artinya...
      disini ada bakso tusuk tapi dagingnya berasa biarpun sedikit. Itu jajanan anak-anak juga. Setiap Jumat malam di komplek rumah ada pasar malam, ada juga yang jual bakso tusuk. Rasanya lumayan enak dan laris banget.
      Ayo bikin cilok yang kenyil-kenyil ini. Murmer nih...

      Hapus
  5. wah...jadi pengen mbikin nih Mbak...dulu pernah mbikin cireng tapi ualot...hehe...belum nemu resep yang pas ...klo cilok ini belum pernah mbikin sih jadi pengen ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem um. Untuk cireng belum nemu resep yang pas. setelah dingin ualot banget. Komposisi aci dan terigunya belum pas kayaknya.
      Kalo resep di atas Alhamdulillah sudah cocok nih. Setelah dingin nggak alot banget, tapi bisa empuk dan nggak nyiksa rahang, hihi...

      Hapus
    2. iya nih Mbak...kapan2 pengen nyobain resep Mbak Rina ini....makasih sebelumnya ^^

      Hapus
  6. mb rina thanks resepnya. eke mau bikin. tp bs disimpan g ya klo udah direbus gitu?sampe brp lama?
    luluk

    BalasHapus
    Balasan
    1. luluk : insya Allah bisa disimpan di kulkas setelah dingin. Sebelum disantap dikukus lagi sampai panas baru dihidangkan. Daya tahan cuma 2 hari aja ya. Misal pagi hari bikin, besok sudah harus habis karena hampir semua makanan yang dikukus/direbus kondisinya lembab/basah yang membuat bakteri perusak mudah berkembang biak.

      Hapus
  7. mbak rina,, salam kenal.. saya penggemar cilok, cimol, dan aci2 yang lain.. hehe.. melihat resep ini, seketika "kemecer"... pengen banget.. semoga segera bisa praktek resepnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. Ayo dibuat ciloknya. Ini cilok teksturnya cukup empuk. Kalo emang ngefans sama cilok, bisa dibuat banyak. Setelah matang dan dingin bekukan saja di freezer. jika ingin dinikmati tinggal dikukus lagi sampai panas. Tuh di freezer saya juga nyimpan cilok kalo sewaktu-waktu pingin memamah biak, hehe....

      Hapus
  8. Masya Alloh, makanan kesukaanku ada disini, bahkan sampai umurku 36 tahun sekarang masih suka Cilok. he he...

    BalasHapus
  9. assalamu’alaikum mbak..salam kenal
    pertama kali liat abang2 jual makanan ini ga tau rasany gm,eh trnyt anak kedua sy doyan.cm kalo mo beli kok agak ngeri2 piye gt..mo buat blm kesampean krn kegedean malesny
    tapi gara2 liat blog mbk isinya resep kabeh jd gatel tangane mo nyoba.alhamdulillah udh dcoba enk mbk,anak2 jd pny cemiln tnpa harus jajan..
    mbk rmh ciledugny dmn? gak kena banjir kan? sy dikebayoran lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalyakumsalam ummu na'illah
      Syukur kalo ciloknya disukai anak-anak. Rasanya "surga" ya waktu melihatnya hihi...Alhamdulillah nggak kena banjir, tapi akses jalan keputus, nggak bisa ke mana-mana waktu itu. Sekarang sih sudah surut dan normal kembali. Saya di Pondok Aren. Kebayoran lama lumayan dekat dan banyak transportasi untuk ke sana ya um.

      Hapus
  10. em. enak ni gan .. ciloknya..


    http://www.detexsi.com/2014/12/resep-cara-membuat-cilok.html

    BalasHapus
  11. Assalamualaikum mbak
    mau tnya ni,wktu dingin ttp empuk ya, tpi apa masih ada rasa kenyal2nya mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam
      masih dong, kan pake aci. Tapi ramah di gigi kok, nggak kayak sandal jepit hahahaaa.....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.