Laman

Minggu, 30 Desember 2012

BROWNIES KUKUS KETAN

Assalamualaykum







Beberapa hari belakangan ini internet benar-benar menguji kesabaran saya. Lemoooottt sangat. Bahkan entri yang saya tulis ini mendadak hilang semua karena kecepatan internet drop sampai 0.00 kbps ! Terpaksa harus nulis ulang, hiks...Tapi saya tetap pingin berbagi resep karena kalo ditunda khawatir lupa dengan resepnya.

Semalam saya bikin Brownies Kukus Ketan. Masih dalam rangka menghabiskan tepung ketan hitam. Resep ini saya bikin setelah melihat resep brownies ketan di tabloid kuliner.  Tapi tetap dimodifikasi seperti biasa.

Bahan :
50 gr Dark Cooking Coklat (DCC)
75 ml minyak goreng
2 sdm susu kental manis putih/coklat
4 butir telur
50 gula pasir
25 gr gula palem
1/4 sdt garam halus
50 gr tepung ketan hitam
50 gr tepung ketan putih
1 sdm coklat bubuk pekat
75 gr coklat meises/coklat beras

Cara membuat :
1. Lelehkan DCC dengan cara ditim. Setelah meleleh masukkan minyak goreng dan susu kental manis. Sisihkan.
2. Siapkan loyang persegi ukuran 18x18 cm, alasi kertas roti olesi minyak goreng. Panaskan kukusan dengan api kecil..
3. Kocok telur, gula pasir, gula palem dan garam sampai kental, putih dan berjejak selama 15 menit. Gunakan mixer speed tinggi.
4. Masukkan kedua macam tepung ketan dan coklat bubuk dengan cara diayak ( dalam 2 tahap ) aduk balik/aduk lipat menggunakan spatula sampai rata.
5. Masukkan campuran DCC, aduk lipat sampai rata.
6 . Tuangkan setengah bagian adonan ke dalam loyang, hentakkan loyang diatas meja untuk mengeluarkan udara yang terperangkap di dalamnya. Ini untuk menghindarkan hasil kue yang berlubang di dalamnya. Kukus menggunakan api sedang selama 10 menit.
7. Keluarkan loyang dari kukusan, taburi coklat beras sampai rata. masukkan sisa adonan. Hentakkan kembali loyangnya. Kukus selam 25 menit. Jangan lupa tutp dandang dialasi serbet.
8. Keluarkan kue dari dandang. balik daiats rak dan dinginkan. Potong-potong dan sajikan.









13 komentar:

  1. nyam.nyam....
    brokus dr tepung ketan memang beda sm tepung terigu yo mb...
    uenak legit,,,,:)
    pengen lihat mb rina motrek pake kayu2 gt deh...
    ayo dong mbak... di coba... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini brokus ketan kemarin saya bawa ke rumah ibu mertua Alhamdulillah pada suka.
      Bapaknya anak-anak sampai bilang "browkus buatanmu cepet ludes" hehe...
      Untuk properti motret, pingin sih pake kayu-kayuan, tapi belum sempat hunting mb mimie

      Hapus
  2. wahh kemari nak makan sama..h ehhe nampak sedap nie rina..rajin benar kamu nie:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah zila tuk pujiannya. Sebenarnya aku juga nggak rajin sekali kok.
      Kebetulan mood untuk bikin kue sedang bagus, hehe...

      Hapus
  3. mantap banget browniesnya.. kayak cake y mba.. gak padat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...makasih mb ulfa
      iya karena proses pembuatan seperti cake mbak...

      Hapus
  4. hehehe.... ktemu lgi mbak rina...
    aq gak punya tepung ketan hitam, kalo pake terigu bisa gak ya ??? takaranx gimn??? sama kah ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh dong pake terigu. Takarannya sama nggak perlu dikurangi ya.

      Hapus
  5. Mbak klau pakae tepung beras hitam saja bisa gak? tidak usah di campur

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah pake tepung beras hitam nih. Emang ada ya tepung beras hitam ? Di ciledug belum pernah ketemu jadi nggak tau hasilnya gimana.

      Hapus
    2. maksud aku tebung kentan mbak hehe, kan di resep di campur yang hitam sama yang putih, kalau semua@ yang hitam aja bagaimana mbak?

      Hapus
    3. tentu boleh dong pake tepung ketan hitam semua. Bahkan pake terigu atau tepung beras putih pun boleh. Suka-suka aja ya...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.