Halaman

Selasa, 22 Oktober 2013

Brownies Kopi Tanpa Telur

Assalamualaykum


Beberapa lamanya nggak bikin brownies, agak kangen jadinya. Kangen dengan aroma kue yang wangi ketika dioven.
Apalagi ditambah dengan coklat, duh makin semerbak harumnya. Kali ini saya bikin brownies dengan kopi. Kopi yang dipake kopi hitam pula. Supaya warna kuenya gelap dan aroma kopinya lebih nendang. Selama ini kalo bikin kue pake kopi dengan rasa kapucino atau yang lain. Apalagi Ayu Mardiani beberapa waktu lalu posting brownies kopi. Jadi kemecer nih.

Resep di bawah saya bikin tanpa telur ya. Seperti biasa suka utak-atik resep untuk memuaskan rasa penasaran saya. Kopi yang digunakan kopi bubuk hitam biasa yang saya seduh dengan air panas kemudian didinginkan dan disaring. Ampasnya jangan disertakan, cukup air kopinya saja. Kalo mau pake kopi hitam yang instant boleh aja. Takaran kopinya sesuai selera aja.

Proses pembuatan juga gampang, cukup diaduk aduk saja dengan whisker sampai rata. Penggunaan cuka/jeruk nipis/lemon berfungsi untuk mengaktifkan soda kue supaya secepatnya menghasilkan gas. Dengan dihasilkannya gas, diharapkan kue segera mengembang dan membentuk tekstur sehingga terhindar dari bantat. Jadi adonannya nggak sempat mengendap gitu. Sayangnya saya lupa naburi almond di atas permukaan adonan. Baru ingat setelah kue masuk oven selama 10 menit. Mau dikeluarin khawatir bantat, karena sedang dalam proses pengembangan, akhirnya ya sudah deh diteruskan aja manggangnya sampai mateng. Hasilnya, Alhamdulillah enak. Tidak terlalu padat tapi juga tidak spongy banget, hanya sedikit beremah jika dipotong. Tetap empuk, manisnya juga pas. Rasa kopi samar-samar saja terasa di lidah. Lain kali harus lebih banyak kopinya supaya lebih nendang.


Bahan :
1/2 sdt kopi hitam
50 ml air mendidih
200 ml susu cair
50 gr dark cooking chocolate ( DCC )
150 gr gula pasir
1/4 sdt garam halus
50 ml minyak goreng
150 gr tepung terigu
25 gr coklat bubuk warna gelap
1/2 sdt soda kue
1/2 sdt baking powder
1 sdt cuka/air jeruk nipis/lemon
50 gr almond/kenari panggang untuk taburan (saya lupa nggak pake)

Cara membuat :
1. Campur kopi hitam dan air mendidih. Biarkan sampai hangat/dingin supaya kopinya mengendap. Saring air kopinya dan ukur sebanyak 50 ml, sisihkan.
2. Panaskan susu cair, DCC, gula dan garam dengan api kecil sampai larut. Matikan apinya kemudian masukkan larutan kopi hitam dan minyak goreng. Biarkan hangat.
3. Panaskan oven dengan suhu 170°C. Siapkan loyang persegi ukuran 18x18cm, alasi kertas roti dan olesi margarin, sisihkan.
4. Ayak jadi satu tepung terigu, coklat bubuk, soda kue dan baking powder. Tuangi larutan DCC dan kopi tadi sambil diaduk menggunakan whisker sampai rata.
5. Masukkan cuka. Aduk cepat supaya rata. Segera tuang ke dalam loyang, ratakan. Taburi almond/kenari.
6. Panggang dalam oven sampai matang ± 30 menit . Lakukan test tusuk.


18 komentar:

  1. beautiful as always... ^__^
    gak bakalan bosen memuji fotonya mbak Rina ini.... hehehe.... selalu cetarrrr......! ups.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makacih bu gulu tuk komen manisnya....
      Emang nggak bosen ya liat pic ku yang putih-putih mulu ? Ini tukang potonya udah kehabisan ide gara-gara rajin motret. Mau ganti properti belum di acc sama suami, hehe....mintak dicariin kayu buat motret maksudnya....

      Hapus
    2. hadeeeehhh... selalu merendah deh... ^_^
      aku malahan belum sempat belajaran lagi nih mba... foto yang kemaren masih rada aneh, gak kaya mba Rina yang cling gitu gambarnya... hehehe...
      belum dapet waktu yang santey nih mba.... (sok sibuk amat yak...?)

      Hapus
    3. kalo waktunya longgar dicoba aja mb Lina. Santai aja lagi nggak usah buru-buru, hehe...

      Hapus
  2. naksir sama ayakan mini nya. haha. tetep properti yang diliat. jelalatan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...kalo dah ketagihan fotografi ya gitu mb Ridha. Idem deh.
      Itu ayakan/saringan hasil jelalatan di pasar malam. Kalo Jumat malam di rumah kan ada pasar malam, yang dicari perabotan dapur, hahaha....Lama-lama diprotes sama orang rumah karena rumah kecil tapi banyak tetek bengek, hihi...Sekarang lagi berusaha menahan diri nggak beli ini itu. Cuma ya picnya pake properti itu-itu aja.

      Hapus
  3. huhuhu...mupeng...mupeng.... pengen terbang ke jakarta bawa piring kosong ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ke sini mb mimie....masih ada kok browniesnya. Kalo kurang ntar aku bikinin lagi deh...:D

      Hapus
  4. iya mbak, aq punya ayakan yg lebih kecil dari itu, tapi karena gak dirawat, malah karatan deh. Sekarang berusaha untuk membeli, mnyimpan dan merawat properti. Semoga tetep disiplin* nyengirrr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mb ridha. Properti buat motret kadang saya sisihkan nggak dipake untuk sehari-hari. Karena jarang dipake itulah akhirnya jadi karatan. Makanya orang rumah protes karena jadi mubazir, hihi....

      Hapus
  5. Assalam Rina..

    aduhhh..bisa gugur iman ni lihat browniesnya. nanti mahu dicoba juga buat insan tersayang dirumah. makaseh ya rina :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam kak Ct...
      duh senangnya kak Ct menjenguk DapurManis. Ayo kak dicoba untuk teman minum teh...

      Hapus
  6. Arrghh.. Mbak rina aku mauuu.. >_<
    Jd ngiler brownies kopi tp stok kopi sidikalangnya abis :(
    Daku juga suka ngumpulin printilan alat2 dapur biar bisa dipake utk properti fotografi. Sampe emakku blg kalo nanti diriku nikah gak perlu beli alat2 dapur lg karena dah punya. Hihi.. Tp sekarang dilarang banyak beli karena gak punya tempat utk nyimpan. Maklum rumahnya minimalis. Meskipun gitu daku masih sering "curi2" kalo lg belanja dan ada yg lucu aku beli trus diumpetin d kamar deh. Hihi.. *curhat*
    Oya mbak, aku jg sering keabisan ide kalo mw motret, biasanya aku googling gambar makanan d blog2 keren trus aku tiru style nya. Hehe.. ATM = Amati, Tiru, Modifikasi. Maaf komennya kepanjangan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi....emang sih kalo udah kadung seneng jadi suka ngeyel ya biarpun diprotes.
      Hayuk bikin lagi browniesnya biar nggak kemecer...

      Hapus
  7. makasih banget y mbak resepnya,saya modif dikit gak pk kopi. Lebih enak gak pk telur n yg pasti lbh hemat. Hehe... Lam kenal, rina.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho namanya kok sama, hihi....
      gak papa kalo nggak pake kopi. Suka-suka aja. Kalo ada bahan yang diskip atau ditambah, kan malah bisa jadi resep baru.
      Ok, met enjoy dengan browniesnya ya....

      Hapus
  8. Salam kenal mba rina..
    Mau tanya2 boleh kah? :D
    Whisker itu apa ya?

    BalasHapus
  9. salam kenal mbak rina,
    jika dikukus, resep apa yang harus dirubah? atau bisa dengan resep diatas.

    terima kasih mbah rina

    -nina-

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.