Laman

Senin, 23 Maret 2015

Kue Lumpur Labu Kuning (Gluten Free)

Assalamualaykum


Setelah tempo hari hari saya bikin pukis sekarang bikin kue lumpur ya. Niat bikin kue lumpur ini karena mau merawani cetakan baru hihi....
Kue lumpur labu kuning ini dibuat karena tukang sayur membawa labu kuning. Pucuk dicinta ulam tiba alias kebetulan banget. Begitu saya pulang dari beli cetakan, di gerobak tukang sayur menggantung labu kuning. Langsung sabet aja. Proses pembuatan kue lumpur ini seperti Kue Lumpur Ubi yang dulu pernah saya posting, pake metode seperti kue sus. Jadi air dan tepung direbus sampai mengental , selanjutnya didinginkan dan bahan yang lain dimasukkan. Tepung yang saya pake adalah tepung beras, tepung jagung dan tapioka. Jadi gluten free. Jarang kan kue lumpur yang gluten free. Makanya saya bikin nih. Hasil akhirnya enak, lembut dan manis. Kelembutan ini didapat dari labu kuning yang komposisinya lebih banyak daripada tepung. Setelah matang dan dingin orang rumah comat-comot mulu lho hihi...Tapi kata bapaknya anak-anak, kue lumpurnya sedikit terlalu manis. Sedikit sih. Kalo yang suka manis pas rasanya. Tapi bagi yang kurang suka, gula pasir atau susu kental manisnya bisa dikurangi ya.

Bahan :
200 ml air
125 gr tepung beras
2 sdm tepung jagung
1 sdm tapioka/aci/kanji
75 gr gula pasir
50 gr margarin
1/4 sdt garam halus
400 gr bubur labu kuning (labu kuning dikukus, dikeruk, ditimbang kemudian dihaluskan pake blender)
2 butir telur utuh
200 ml santan matang dari 1/2 butir kelapa (direbus, dinginkan kemudian diukur 200 ml ya)
50 ml susu kental manis
Kismis yang telah direndam air suam kuku, secukupnya

Cara membuat :
  1. Masukkan tepung beras, tepung jagung, tapioka, gula pasir dan garam ke dalam panci. Tuangi air dan diaduk sampai rata dan licin. Nyalakan api dan masak sampai kental dan pekat. Masukkan margarin dan biarkan sampai margarin meleleh. Matikan api dan dinginkan.
  2. Masukkan ke dalamnya labu kuning dan telur, kocok menggunakan mixer speed rendah sambil dituangi santan sampai rata. 
  3. Terakhir masukkan susu kental manis, kocok lagi sampai rata.
  4. Panaskan cetakan kue lumpur dengan api kecil dan olesi dengan minyak goreng. Tuang adonan sampai hampir penuh, tutup dan masak sampai setengah matang. 
  5. Beri kismis. Tutup kembali dan masak sampai permukaannya matang. Jika permukaannya disentuh menggunakan jari tidak basah artinya sudah matang. Angkat dan dinginkan.


14 komentar:

  1. aarkkkk,,,,,huhuhuhu,nunggu 2 hri lagi baru bisa beli2 jajanan pasar,nunggu balik ke batam maksudnya hehehe....aku suka banget kuw lumpur mbak,apalagi pas masih anget2^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo jajan harus ke batam dulu yah. Jauh deh. Ntar kalo dah ketemu, kue lumpurnya diborong ya....

      Hapus
  2. udh lama ng bikin kue lumpur mbak,,,apalagi non gluten

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa tumben nih komen. Apa kabarnya ? ketimbun orderan cake ya sampai nggak ada waktu luang. Iya ini nyobain yang gluten free biar ada variasi.

      Hapus
  3. Pengen nyoba mba,kbetulan punya labu kuning yg wrna nya gk bgtu kuning,trus kadar airnya lumayan banyak,kira2 takaran santannya perlu dikurangi gk ya mba..makasih mba rina sharing resepnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. labu kuning yang saya banyak kadar airnya juga lumayan banyak tuh. Pake santan segitu hasil akhir adonan masih kental. Kalo mau bikin masukin santannya dekit-dikit aja sambil dilihat hasilnya. Maksudnya setelah adonan jadi panggang dulu 1-2 buah. Setelah dicicipi bisa ketahuan terlalu kental atau terlalu cair adonannya. Jika terlalu cair tambahi tepung dikit.

      Hapus
  4. Kesukaan saya ini Mbak... Awal2 datang sering mbikin karena punya banyak stok labu dari kampung...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di daerah lebih mudah mendapatkan labu kuning ya um. Kalo di Ciledug jarang, udah gitu mihil lagi. Sepotong aja 5 ribu. Kalo dijadikan bubur labu hasilnya cuma 300-400 gr.

      Hapus
    2. Waah mahalnya, iya dikampung murah... Waktu itu saya sampe punya stok labu utuh 5-6 buah... Gede2 :D

      Hapus
    3. duuhh ngiriiii....kalo deketan minta sama ummu fatima aja deh hihi....

      Hapus
  5. Saya mau coba buat Mba kalo telurnya saya skip penggantinya apa mbak? Thx
    Yanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah nyobain tanpa telur deh mbak. Kalo telurnya dihilangkan takutnya ambyar (buyar).

      Hapus
  6. Mba klo boleh tau waktu beli cetakan ini brapa harganya mba?
    Bisa buat bikin martabak mini ga mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu harganya sama dengan cetakan pukis, 85 ribu. Martabak mini pake cetakan ini ? Pasti bisa dong. Coba cari resepnya di blog ini "Martabak Manis Mini" judulnya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.