Halaman

Kamis, 19 Maret 2015

Kue Pukis

Assalamualaykum


Sudah lama sekali saya nggak bikin pukis. Selama ini saya cukup beli saja di pasar karena tiap hari pasti ada pukis fresh.
Pada awalnya harga pukis ini cukup murah. Tapi terakhir kali beli kok berasa mahal menurut saya. Pukis ukuran mini dijual 1000 rupiah, padahal rasanya standar aja. Akhirnya kepikir pingin buat pukis sendiri. Karena dulu belum punya cetakannya, saya bikin pake cetakan carabikang. Tempo hari saya kepincut cetakan pukis online. Sudah niat banget beli tapi responnya kok lama. Dua hari ditunggu jawabannya tidak juga dibalas. Karena sudah kemecer tingkat tinggi akhirnya beli saja ke Ciledug. Alhamdulillah dapat cetakan bagus, tebal gitu. Kalo cetakan yang tebal insya allah tidak mudah gosong pukisnya. Untuk resepnya saya utak-utik dengan menggunakan biang. Seperti biasa berusaha irit telur deh (atau pelit ya hihi...). Berbeda dengan resep dulu yang asal cemplang cemplung tanpa biang. Jika menggunakan biang hasilnya lebih empuk. Selain itu saya menggunakan santan supaya gurih hasilnya. Untuk toping pake coklat beras/meises saja. Dan benar saja, setelah matang teksturnya empuk meski telah dingin. Selain itu manisnya pas, tidak terlalu manis dan sesuai selera saya. Hasilnya juga banyak kurang lebih 30an biji.

Bahan biang :
50 gr terigu serbaguna/protein sedang
1/2 sdm ragi/yeast instant
100 ml air hangat

Bahan utama :
2 butir telur utuh
140 gr gula pasir
1/8 sdt garam halus
1/8 sdt vanili bubuk
200 gr terigu serbaguna/protein sedang
275 ml santan dari 1/2 butir kelapa, rebus, dinginkan
50 ml minyak sayur
Coklat beras/meises untuk toping, secukupnya
Margarin untuk olesan, secukupnya

Cara membuat :
  1. Biang : campur semua bahan biang, aduk rata dan tutup. Fermentasikan selama 15 menit di tempat hangat sampai mengembang.
  2. Dalam wadah besar kocok telur, gula, garam dan vanili sampai putih, kental dan mengembang 2x lipat. Masukkan terigu dan santan berselang-seling sambil dikocok dengan kecepatan pelan.
  3. Terakhir masukkan biang dan minyak sayur sambil dikocok sampai rata. Adonan akhir yang terbentuk agak encer ya. Tutup wadahnya kemudian fermentasikan di tempat hangat selama 2 jam.
  4. Panaskan cetakan pukis di atas api sedang sampai panas. Olesi sedikit minyak goreng sampai rata. Kecilkan apinya. Aduk-aduk adonan pukis supaya udara/gelembung di dalamnya berkurang. Adonan akan mengempis sedikit.
  5. Tuang ke dalam cetakan setinggi 3/4. Panggang tanpa ditutup dengan api kecil sampai keluar gelembung-gelembung kecil. Taburi permukaannya dengan meises. Tutup cetakan dan panggang sampai matang. Cungkil dan angkat dengan menggunakan sutil kecil. Segera olesi dengan margarin supaya tidak kering. Sajikan hangat.

16 komentar:

  1. aih,aku bener2 dibuat ngiler sama pukis dan kue cubit,soalnya bulan2 ini banyak banget yang share kue cubit dan pukis di ig...giliran kesini ada ii,heumm...mau selusin boleh??heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleeeehhhh...jadinya buanyak banget kok. Sini piringnya aku isi penuh ya....

      Hapus
  2. mbak beli cetakannya di ciledug mana mbak? harganya brp? jd naksir cetakannya..saya tinggal di dkt stasiun sudimara..deket kan ama ciledug..tku mbak Rina. -irene

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Irene di sana....
      di mall Borobudur lantai basement. Harganya 85 ribu plus tutupnya. Nomer kiosnya lupa nggak tanya. Tapi kios itu emang khusus jualan loyang. Kiosnya kecil gitu. Pasang harganya kemarin rada sadis. Aku sadisin ganti deh haha.....lha beli cetakan kue pukis dan kue lumpur dihargai 250rb tuh. Sadis kan. berhubung udah tau harga, aku gantian nawar 'kejam' deh. Akhirnya dapat 170rb untuk 2 bh loyang (pukis dan kue lumpur) hihi....

      Hapus
    2. haha..
      aku kalo mo beli2 ntar nanya premannya dulu ah, ato ajak premannya ikut belanja sekalian, haha..mau ya mba Rina? :P :D
      btw, pukisnya menul-menul menggodaaa... bagi dooong..

      Hapus
    3. hahaha.....boleh kalo mau ajak preman ke pasar buat nawar harga. Sebenarnya aku biasa ke situ tapi sama majikannya. Dulu, pertama kali ketemu asisten, pernah tanya cetakan kue lumpur dihargain 175rb/pcs. Langsung ilfill dan gak jadi beli (sambil pasang muka pura-pura gak butuh haha..). Tempo hari disambangi lagi dapet deh harga segitu.

      Hapus
    4. Mbak Rina, makasih ya utk info lengkapnya. Mbak, mau nanya lagi .. kalo seblm cetakan digunakan, biasanya perlu dicuci khusus dgn bahan apa gitu gak mbak, atau dicuci biasa aja ? Soalnya dulu pernah beli cetakan kue cubit di pasar tp emang gak tebel sih.. sdh dicuci sabun berkali2, eh kok suka ada item2 gitu di cetakannya, sampe gak berani pake.
      Mbak, cetakannya kue pukis ini bisa dipake buat kue pancong jg dong ya ? bikin dong mbak .. kalo mbak Rina yg bikin, lbh yakin pake resepnya. Makasih ya mbak. -irene

      Hapus
    5. Halo lagi Irene. Kemarin aku pake cara di bawah ini dan pukisnya nggak item-item. Tuh di pic keliatan bersih pukisnya :
      1. Pertama kali cuci pake sabun dan air. Pastikan membilas sabunnya sampai bersih ya. Trus dilap sampai kering.
      2. Beri 1/2 sdt minyak goreng di masing-masing lubangnya, ratakan pake kuas, kemudian panaskan di atas api kecil sampai berasap. Pada tahap ini akan kelihatan item-item deh. Matikan api. Setelah dingin dilap sambil digosok-gosok menggunakan lap kering. Pake tissue juga boleh. Tuangi lagi 1/2 sdt minyak goreng, panaskan kembali dan dinginkan. Lap lagi. Ulangi 2-3x sampai warna item memudar.
      3. Jika warna item memudar buang minyaknya, lap dengan lap bersih. Olesi lagi dengan minyak goreng. Sebaiknya sehari sebelum dipake lakukan "ritual" seperti di atas. Setelah benar-benar bersih olesi minyak goreng dan biarkan semalam dengan kondisi tertutup supaya cetakan tidak kotor. Hal ini juga bertujuan supaya minyak menempel sempurna di cetakan.
      4. Setelah selesai dipake, cukup dilap pake lap kering kemudian diolesi minyak goreng setiap lubangnya. Bungkus cetakan menggunakan plastik kemudian disimpan.
      5. Jika mau digunakan kembali cukup dilap kemudian dioles minyak dulu sebelum dipake memanggang. Cetakan begini ngga perlu dicuci biar nggak lengket. Sedang minyak goreng berfungsi mencegah bahan tidak berkarat.

      Oh ya, jika pertama kali dipake masih nempel item-item, buang saja kuenya. Nanti batch kedua dst insya allah nggak item-item lagi. Mungkin lapisan logamnya itu meresap ke dalam kuenya sehingga luntur.

      Hapus
    6. Wah infonya lengkap banget .. makasih banyak mbak. Tips nya bakalan berguna banget. -irene-

      Hapus
  3. Waaahhh... lg musim nih ya kue cubit dan kue pukis...

    Berarti dr 1 bahan yg sama bs d jadikan 2 resep ya mba...
    Kapan yaaa beli cetakannyaaa....

    Mauuu....
    :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ayo beli cetakan biar bisa ikutan bikin pukis bu gulu....

      Hapus
    2. Serius nih sy jd kepingin cetakannya mba...
      Tp sayang, d pasar trdekat adanya yg tipis gitu... yg lengkap adanya di kota, males pergi jauh2... hehehe...

      Kayanya pgn cari di OL shop ajah deh...
      :D

      Hapus
    3. ok sip. Selamat berburu OL yang terpercaya ya...

      Hapus
  4. Ass. Mbk kok pukis saya melempem setelah diangkat, tks jawabannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya rada bingung dengan istilah melempem. Menurut saya melempem itu kebalikan dari renyah. Misalnya kerupuk atau kukis jika dibiarkan di udara terbuka akan melempem jadinya. Sedang pukis ini kulitnya lembut, mirip seperti bolu atau cake.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.