Laman

Jumat, 06 Juni 2014

Putu Ayu Ketan Hitam (Gluten Free No Food Additives)

Assalamualaykum


Setelah tempo hari bikin Cake Kukus Ketan Hitam dan disukai saya bikin cake lagi menggunakan tepung ketan hitam. Sekarang saya bikin putu ayu saja karena punya stok kelapa parut beku di freezer.
Resep ini tidak menggunakan tepung ketan hitam semua tapi menggunakan tepung beras dan tepung jagung juga. Santan juga dimasukkan supaya lebih gurih rasanya. Cake emulsifier, soda kue atau baking powder saya hilangkan. Cetakan yang saya pake adalah loyang tulban/ring diameter 20cm. Hasil akhirnya hmmm enak. Lembut, gurih, spongy tapi tidak terlalu legit. Jika menggunakan tepung ketan hitam semua pasti lebih legit dan "ngetan" banget.


Bahan :
150 gr kelapa agak muda, kupas kulit arinya dan diparut
1/4 sdt garam halus
2 butir telur utuh
100 gr gula pasir
sejumput garam
sejumput vanili bubuk
75 gr tepung ketan hitam
25 gr tepung jagung/maizena
100 gr tepung beras
150 ml santan dari 1/4 butir kelapa parut, rebus, dinginkan

Cara membuat :
  1. Campur kelapa parut dan garam, kukus selama 15 menit, angkat. Siapkan loyang ring diameter 20 cm, alasi kertas roti dan olesi minyak goreng. Masukkan kelapa parut kukus di dasar loyang dan padatkan. Sementara itu panaskan kukusan dengan api kecil.
  2. Kocok telur, gula pasir, garam dan vanili dengan speed tinggi sampai kental, mengembang dan berjejak +- 15 menit.
  3. Turunkan kecepatan mixer dan masukkan campuran tepung ketan hitam, tepung jagung dan tepung beras, berselang seling dengan santan. Awali dengan tepung dan akhiri dengan tepung juga. Matikan mixer.
  4. Tuang ke dalam loyang dan kukus dengan api sedang selama 30 menit. Lakukan tes tusuk. Angkat dan selagi panas balik di atas rak kemudian dinginkan.


10 komentar:

  1. Siiiip... semua bahan dh ada mba...
    Hr minggu siap mengeksekusi....
    ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok bu gulu. Ditunggu ya hasilnya. Eh iya karena nggak pake emulsifier hasilnya rada padat supaya bisa kokoh menyangga kelapa parut. Nggak spongy banget seperti putu ayu yang dijual itu.

      Hapus
  2. setelah ampir 5 kali komen, ahirnya muncul jg....
    satu kata.....enakkkkkkk.... aku jg udh lama pengen buat ini mb..
    tp belum juga... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. 5 kali ??? berarti tadi lagi eror bener tuh.
      Ayo bikin kalo pas longgar

      Hapus
  3. pasti ENAAAK dan Wangiii...kebayang baunya ketan hitammm.jadi ncees aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bikin istimewa tuh kelapa parutnya itu lho. Kalo pake ketan hitam semua pasti hasilnya gurih dan lebih legit.

      Hapus
  4. Asslmkm., Mba Rina salam kenal yaa.,
    waah resep2 mba Rina sangat menggugah selera. Saya mau tanya nih, di tempat kostan gak ada kukusa. Nahh,. bisa kah kalo di oven aja ? Terus berapa suhunya & berapa lama proses di Ovennya ?
    Terima kasih,., ( ditunggu jwbnnya scptnya ya mba soalnya dah ngiler niih kepengen nyobain kueh yg satu ini hehe,. )

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      Kalo pinjam kukusannya ibu kost boleh nggak tuh heheheeee.....
      Seandainya dioven, kelapanya ntar hangus tuh. Soalnya yang namanya putu ayu memang dikukus, belum pernah ketemu yang dioven.Seandainya kepepet dan kepaksa dioven, kelapanya dihilangkan aja, nggak perlu dipake. Tapi nanti namanya jadi cake ketan hitam ya. Kalo maksa pake kelapa parut, pake kelapa parut kering (tambah ribet deh kalo susah dicari di toko bahan kue), kemudian dicampurkan ke dalam adonannya. Tapi namanya cake ketan hitam kelapa. Gitu...Moga jelas ya dan met eksekusi resepnya.

      Hapus
  5. Assalamualaikum Mba Rina yg pinter masak,

    Salam kenal dr Bandung. Resepnya menggoda sekali ini. Seandainya semua tepung diganti tepung ketan hitam masih oke kan? Jadi total penggunaan 200gr tep. ketan hitamnya, ga perlu pake tep. jagung dan tep. beras lg. Begitukah rumusnya ? Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam
      salam kenal juga. Iya betul pake 200 gr tepung ketan hitam semua. Tepung beras dan tepung jagung dihilangkan. Pinter nih pake rumusnya hehe...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.