Laman

Kamis, 05 Juni 2014

Rujak Jeruk Bali

Assalamualaykum


Beberapa hari yang lalu saya kemecer dengan jeruk bali yang ada di tukang sayur. Melihat daging buahnya yang kemerah-merahan saya membayangkan pasti seger banget dinikmati di hari yang panas.
Setelah masuk rumah segera saya kupas dan nikmati hmmm...lumayan manis. Berlanjut ke potongan berikutnya. Lha kok kecut ?? Setelah itu saya motong lagi. Lha kok kecut lagi ?? Waduh kalo kecut gini saya nggak bakal ngelanjutin makan jeruknya nih. Anak dan suami juga nggak doyan yang kecut kecut. Selanjutnya ngendon di kulkas deh si jeruk ini. Setelah jeruknya nginep di kulkas 2 hari baru kepikir dibuat rujak. Akhirnya sisa jeruk bali yang gede itu saya bikin rujak semua. Hasilnya sebaskom lho. Setelah dimasukin ke dalam kulkas saya bawa ke pertigaan tempat mangkal tukang sayur. Bener saja rujaknya dijadikan bancak'an. Lumayan seger katanya. Jeruk bali yang kecut dinikmati dengan kuah rujak yang manis pedes pas banget.

Bahan :
1 bh jeruk bali (lupa nggak ditimbang nih)
3 bh cabe merah keriting
5 bh cabe rawit merah
1/2 sdt terasi
1/4 sdt garam
75 gr gula merah
2-3 sdm gula pasir (optional, bisa dihilangkan jika gula merahnya dirasa cukup manis)
200 ml air (bisa ditambah jika kurang)

Cara membuat :
  1. Kupas jeruk bali kemudian potong potong. Sisihkan.
  2. Uleg/haluskan semua cabe, terasi dan garam. Masukkan gula merah dan gula pasir, uleg sampai gula hancur/liat.
  3. Campur adonan cabe dengan air dan koreksi rasanya. Masukkan potongan jeruk bali. Aduk rata. Simpan di dalam kulkas supaya lebih dingin. Sajikan.
 

4 komentar:

  1. baca cerita mb rina aja..ngences mbak.... bayangin kecut itu...
    aku juarangggggg lihat jeruk bali di dumai mb....

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang nih kalo liat penampakan si jeruk bali asli bikin ngences. Tapi begitu dicicip dan kecut walaaahhh udah stop deh, hihi....
      Di dumai jarang ya jeruk bali. Di ciledug lagi musim nih. Murah lagi. Satu biji ukuran besar cuma 9 ribu saja.

      Hapus
  2. ni favorit suamiku mbaaak. Kemeceeeer liat jeruk balinya. disini mahal pake bangeeeet. susyaaah pula dapetinnya di pasar. ada di supermarket harganya 1biji nyaris mencapai 100rb. Ketoke sih impor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh mihil bingits yah. Aku sebenarnya kurang suka sama jeruk bali karena asemnya itu. Tapi begitu melihat daging buahnya kemerah-merah langsung ngiler mbayangin nggak terlalu kecut. Eh ternyata, ya gitu deh hihi....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.