Halaman

Rabu, 11 Juni 2014

Prol Roti Yang Nyesss.....

Assalamualaykum


Mumpung cuaca lagi panas dan rajin bikin yang dingin-dingin sekarang saya kasih resep jadul ya. Namanya prol roti.
Prol Roti ini sering saya temui jaman saya kecil di Solo dulu dalam snack box. Jaman dulu kan jenis snack masih terbatas ya. Tapi herannya malah legendaris, awet dan tidak tergerus waktu. Sampe sekarang masih ada lho. Kata prol mengacu pada tekstur snack ini yang padat. Tekstur padat berasal dari roti tawarnya. Sebagai pengikat diberi agar-agar bubuk dan setelah mateng dimasukin ke dalam kulkas. Nah setelah dari kulkas akan terasa dingin dan nyess ketika dimakan. Kalo orang Jawa bilang mak nyesss....  Bukan mak nyuss loh. Kalo mak nyuss sih jargonnya Pak Bondan Winarno untuk menunjukkan betapa enak makanan yang kita nikmati. Jika kita masak agar-agar kan biasanya direbus, lha kalo ini dikukus aja. Unik. Heran deh sama simbah-simbah jaman dulu yang punya resep unik begini. Dan saya demen banget sama resep-resep jadul karena bisa nostalgia (halah sok melankolis). Jika dibilang rasanya mirip puding/bingka roti kukus, ya memang mirip dan hampir tidak ada bedanya dengan bingka/puding roti. Prol ini saya buat warna putih/plain saja. Jika ingin divariasi bisa diberi coklat bubuk yang dilarutkan dalam sedikit air dan dicampur sedikit adonan kemudian dibentuk motif marmer. Selanjutnya tinggal dikukus deh.


Bahan :
600 ml santan dari 1/2 butir kelapa
6 lbr roti tawar berkulit
100 gr gula pasir
sejumput garam
sejumput vanili bubuk
1 butir telur
1 bungkus (7 gr) agar-agar bubuk putih/plain

Cara membuat :
  1. Rebus santan sambil diaduk-aduk supaya tidak pecah sampai mendidih. Biarkan hangat/dingin.
  2. Siapkan loyang ukuran 18x18x6cm alasi kertas roti dan olesi minyak goreng. Panaskan kukusan supaya mendidih dan beruap banyak.
  3. Dalam wadah/baskom besar, robek-robek roti tawar dan masukkan gula pasir. Tuangi santan dan biarkan 5 menit supaya roti jadi lembek.
  4. Dengan menggunakan garpu aduk-aduk rendaman roti tawar sampai agak hancur. Masukkan garam, vanili dan telur. Aduk sampai rata.
  5. Terakhir masukkan agar-agar bubuk dan aduk rata. Tuang ke dalam loyang, ratakan. Kukus selama 30 menit. Setelah 30 menit buka tutup kukusan dan lanjutkan mengukus selama 5-10 supaya permukaannya tidak basah. Keluarkan dari kukusan dan dinginkan di suhu ruang. 
  6. Masukkan ke dalam kulkas supaya padat. Balik loyang kemudian kelupas kertas rotinya. Potong-potong dan sajikan.

23 komentar:

  1. Akuuu suka yang jadul2 Mba Rina..hihi. Kalau aku nyebutnya puding roti tawar ini..iya jajanan pasar jug aya termasuknya..ternyata namanya prol roti ya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini snack sebutannya emang banyak sih ya. Di rumah pada doyan makanan kayak gini mb Diah jadi cepet banget habisnya. Makanya sering bikin puding/bingka/prol roti kukus gini...

      Hapus
  2. mbak..kalau pake agar2 yg 11 gr kira2 ukurannya brp ??? #edisi males ngitung2
    mau buat ah ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa....kan tinggal dikalikan 1,5 aja. Nih ya :
      900 ml santan
      9 lbr roti tawar
      150 gr gula pasir
      1,5 butir telur (eh ??? biar puyeng ah) ---> pake 1 aja biar nggak diprotes bau telur
      11 gr agar agar
      garam dan vanili sejumput aja
      Ayo bikiiiinnn.....

      Hapus
    2. Iya bu guruuuu....

      *hahay...
      Bakat jd guru nih mbak ku...
      :D

      Hapus
    3. enggak deh kalo jadi guru wong di rumah aja aku dijuluki mbok galak kok, hahahaaa....

      Hapus
  3. ini jajananku waktu SMA dulu. besar besar bikin kenyang. maknyuuuuus banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf kelewatan nih. ayo bikin biar nggak ngiler yah, hihi...

      Hapus
  4. Mbak kalo saya gak mau pake telur diganti apa ya? Thx...yanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yanti : nggak usah dipake nggak apa kok. Jadi pake agar-agar saja sebagai perekatnya.

      Hapus
  5. Mba rina tutup pengukusnya perlu dibuntel pake kain ga?makasih..(menur)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya boleh dibungkus pake kain biar permukaan tidak basah (benyek) ya...

      Hapus
  6. iki beda karo bingka roti kae ya mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja sama bingka roti kok. Menurutku nggak ada bedanya tuh...

      Hapus
  7. ijin copy resepnya ya mbak.....menggoda bgt ini ngeliatnya, jd inget jaman dulu....makasih byk mbak..

    BalasHapus
  8. Hai mba rina, saya pendatang baru di blog mba. Ceritanya saya naksir sm prol roti tetangga yg enaaaakk bgt. Pernah nyletuk tanya bikinnya gimana. Disebutin lah tuh sm dia bahan-bahannya. Tapi saya gak enak tanya lebih lanjut komposisi bahan dan carbut nya, secara itu dagangan dia. Akhirnya browsing lah saya dan nemu resep mba ini. Asli rasanya miriiiiipppp banget, persis. Mantab banget, enaaaakkk. Thanks yaa mbaa.
    Novy

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama....syukur kalo cocok nih resepnya. Eh jangan-jangan itu tetangga nyontek resep ini juga wakakakaaa.....nuduh. Emang nggak enak kalo minta resep kepada bakulnya. Itu sikap yang sudah bener, artinya kita punya etika untuk tidak kepo terhadap rahasia perusahaan orang. Kalo dah tau resepnya, sekarang bikin yang buanyak ya

      Hapus
  9. Entah lah mba nyontek ato gak tapi resep dia pke mentega cair n gak pke telur n agar-agar, wkwkwkwk. Smpet mikir jg. Lah klo gak pke agar-agar dari mana bisa madet gitu ??? :D :D
    Oh ya mba, gimana yaa supaya warnanya gak pucat ? Yg saya bikin hasilnya pucat mba. Suami bilang penampilannya kurang menarik (kurang coklat mungkin) padahal bagian tepi roti gak saya hilangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaqlo nggak pake telur atau agar-agar, mungkin pake tapioka/tepung jagung kali (nebak juga sih). Karena kedua bahan ini sifatnya merekatkan jika diberi cairan kemudian dipanaskan.
      Kalo terlalu pucat, mungkin kulit rotinya kurang gelap sehingga ketika diaduk langsung nyampur dengan roti putihnya. Atau bisa juga ngaduknya terlalu lama sehingga hancur dan nggak kelihatan. Untuk sebab kedua, solusinya campur saja semua bahan cair jadi satu (santan dan telur) bersama gula dan agar-agar, kemudian baru dimasukkan ke dalam roti tawar. Aduk sebentar supaya tidak ancur banget kulitnya.

      Hapus
  10. wahhh... panganan enak iki... aku sue ra mangan... ng solo biasane nggo sajian jagong haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb cici. Kita sebagai wong solo masih sering ketemu snack ginian ya hihi...

      Hapus
  11. Mbak Rina, ada jenis prol seperti dipanggang itu ya.. yang atasnya biasanya bertoping kacang kismis keju. Kira2 prol ini bisakah finishing nya dipanggang? Matur nuwun..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo yang dipanggang biasanya disebut beead pudding. Ada juga kok di blog ini.
      Kalo yang pake agar agar, belum pernah dioven sih. In syaa allah kalo di rumah ada roti tawar saya bikin yang dipanggang. Pake agar agar biar tau bedanya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.