Laman

Minggu, 23 Maret 2014

Bingka Roti Kukus Pisang Tanpa telur

Assalamualaykum


Jangan bosen ya kalo saya sering posting resep sama tapi dengan modifikasi. Contohnya seperti bingka roti ini. Soalnya di rumah sering stok roti tawar dan biasanya tersisa.
Jika saya posting bingka kukus ini selalu dapat pertanyaan dari mb mimie "amis nggak mbak ?" atau "bau telur nggak ?". Jujur saya tidak pernah nyium bau telur di bingka kukus buatan saya karena telurnya hanya pake sedikit. Tau sendiri kan kalo saya ini tipe emak medit bin pelit kalo urusan sama telur. Tapi kalo emang khawatir bau atau alergi telur, nih ada resep yang nggak pake telur. Sebagai penggantinya saya pake tepung jagung/maizena supaya bingka nggak buyar. Secara rasa tetep sama nggak ada bedanya. Yang bikin enak atau nggak justru ada pada santannya. Kalo santannya encer ya kurang gurih. Selain itu lebih enak lagi kalo pake santan segar daripada santan instant. Tapi kalo kepepet ya nggak apa pake santan instant dan dicampur air. Resep dibawah nanti sama dengan resep yang dulu pernah saya posting ya.


Bahan :
10 lembar roti tawar kulit/kupas
250-300 gr pisang uli/ambon/kepok/raja
100 gr gula pasir
1/2 sdt vanili bubuk
1/4 sdt garam
400 ml santan sedang dari 1/2 butir kelapa parut, rebus,biarkan hangat
2 sdm munjung tepung jagung/maizena, larutkan dalam 50 ml air dingin
50 gr choco chips

Cara membuat :
  1. Potong potong/sobek tiap lembar roti tawar menjadi beberapa bagian. Sisihkan. Siapkan loyang ukuran 18x18x7 cm, alasi kertas roti dan olesi minyak goreng/margarin.
  2. Dalam sebuah wadah besar campur jadi satu gula pasir, vanili dan garam, tuangi santan hangat sambil diaduk sampai rata. Tambahkan larutan tepung jagung, aduk rata. 
  3. Tata 1/2 bagian roti tawar dan 1/2 bagian pisang di dalam loyang, tuangi 1/2 bagian larutan maizena. Tata lagi sisa roti dan pisang, tuangi dengan sisa larutan maizena. Diamkan selama sedikitnya 10 menit.
  4. Panaskan kukusan sampai mendidih airnya. Taburi choco chips. Masukkan dalam kukusan dan kukus selama 20-25 menit dengan api sedang.
  5. Setelah matang, keluarkan dari kukusan dan biarkan dingin. Masukkan dalam kulkas supaya padat. Setelah padat, keluarkan dari loyang dengan cara dibalik, potong dan sajikan.
Note : setiap kali akan menuang larutan tepung jagung, aduk dulu sampai ke dasar wadah supaya tepung tidak mengendap.


12 komentar:

  1. ciattttttttttttt...... #mencolot ke jakarta bawa piring ...hihi
    abis ...aku dan semua orang di rumah agak sensirif mb sm bau telur.
    kapan2 mau di coba resep mb rina... gasmsahamnida #bow ala orang korea

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip, tak tunggu postingannya lho....

      Hapus
  2. Assalam Rina,
    lamanya tidak kemari...gambar2 yang diambil semakin cantik..
    Nampak sedap bingka roti tu..satu kelainan kerana dikukus..kalau disini bingka normally dibakar...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam Ayu..
      iya biasanya bingka memang dipanggang. Tapi sekali nyoba yang dikukus ternyata enak dan lembab. Di rumahku langsung jadi favorit nih bingka kukus, makanya jadi sering bikin.

      Hapus
  3. Weh weh weeeeeeehhhh... pagi2 disuguhin yg manis2 gini... wlw cuma gambar., tak apalah... dr pd g d kasih apa2...


    *sabaaaaarrr..
    Ngelus dada jupe......[°_^]`

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakaa...ngapain dada si jupe dielus bukannya dada sendiri. Kagak kegedean apa, hahahahaaaa......ngereeeeesssss......
      ayo bikin kalo pas libur bu gulu.....

      Hapus
    2. Sapuin dong kl ngeres mah....

      Hapus
    3. *sodorin sapu ke bu gulu*

      Hapus
    4. Hus... yg nyapu yg giliran piket aja dong... masa bu gulu d suruh nyapu...




      *bugulu ngepel ajah...

      Hapus
  4. maaf mba, msh pemula nih, mo tanya pisangnya dihaluskan atau dipotong-potong saja...makasih sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dipotong aja ya. Boleh bulat-bulat atau potong dadu terserah. Gud lak...

      Hapus
  5. Mba, kalo roti tawar dan choco chips di-skip, apa takaran bahan-bahan lainnya tetap sama? Oh iya, santan saya ganti dengan susu cair ga masalah kan ke bentuk akhirnya nanti? Takutnya ga mengeras.

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.