Laman

Selasa, 12 November 2013

Bingka Roti Kukus Keju

Assalamualaykum


Beberapa waktu yang lalu ketika ke supermarket saya ambil sebungkus roti tawar. Setelah sampai rumah saya simpan saja dan sempat lupa.
Baru semalam saya ingat jika masih punya roti tawar ketika pingin ngemil. Tadi pagi ketika bangun kebetulan cuaca sangat dingin setelah semalam turun hujan. Rasanya kok kepingin sesuatu yang hangat, gurih dan mengenyangkan. Paling cocok makan gorengan ya. Tapi saya lagi nggak pingin gorengan. Setelah milihat roti tawar saya kepikir untuk bikin bingka kukus/puding kukus. Bingka ini bisa dinikmati panas atau dingin. Resepnya saya modif dengan rasa keju biar gurih. Cetakannya saya pake cangkir teh saja supaya bisa dinikmati hangat-hangat secara individual karena saya merasa nggak sabar ingin segera menikmatinya. Tapi sebagian saya masukkan loyang tulban supaya bisa dipotong setelah dimasukkan kulkas, jika ada yang ingin makan dalam kondisi dingin. Biar irit cucian maksudnya. Dan rasanya, Alhamdulillah enak banget, gurih gitu sesuai selera saya. Rasa gurih ini ditimpali dengan kismis yang sedikit manis asem. Klop deh. Ketika nulis posting ini saya sambi nyendokin bingka hangat dan langsung hap.....nyam-nyam....

Cangkir teh yang digunakan harus yang tebal ya supaya tidak pecah jika dikukus. Pake mug juga boleh. Atau kalo tidak ada bisa pake mangkok, dengan catatan yang tebal juga karena bisa tahan panas. proses buatnya sama dengan Bingka Roti Kukus Pandan yang pernah saya buat dulu. Gampang hanya cemplang cemplung kemudian dikukus.



Bingka Roti Kukus Keju
Sumber : Bingka Roti Kukus Pandan

Bahan :
10-12 lembar roti tawar berkulit
125 gr gula pasir
1/4 sdt garam
500 ml santan sedang dari 1/2 butir kelapa parut, rebus,biarkan hangat
2 butir telur
1/2 sdt vanili bubuk
100 gr keju cheddar diparut
50 gr kismis

Cara membuat :
1. Potong potong roti tawar menjadi bagian kecil kecil. Sisihkan. Siapkan 2 bh cangkir teh volume 200 ml, olesi margarin. Siapkan juga loyang tulban diameter 16 cm, alasi kertas roti dan olesi margarin/minyak goreng.
2. Dalam sebuah wadah besar campur jadi satu gula pasir dan garam, tuangi santan hangat sambil diaduk sampai rata. Tambahkan telur danvanili bubuk, aduk rata.
3. Masukkan sebagian roti tawar ke dalam cetakan (cangkir/mug/loyang), taburi dengan sebagian keju. Masukkan lagi sisa roti dan taburi keju. Tuangi dengan larutan santan dan biarkan selama 10 menit supaya roti menyerap santan.
3. Panaskan kukusan sampai mendidih airnya.
4. Taburkan kismis di atas adonan. Masukkan dalam kukusan dan kukus selama 20-25 menit dengan api sedang.
5. Setelah matang, keluarkan dari kukusan dan sajikan hangat/dingin. Jika suka dingin masukkan dalam kulkas supaya padat. Setelah padat, keluarkan dari loyang, potong dan sajikan.

Note : ketika dikukus bingka akan mengembang tinggi, begitu matang dan tutup kukusan dibuaka akan turun/mengempis.



18 komentar:

  1. Morning Rina...itu cangkirnya keren banget...pudding kukus juga mantop...sama kayak di sini...cuaca dingin...lagi mendung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. morning juga kak rahel. Itu cangkir lama kak. Cangkir ini biasa dipake untuk minum teh/kopi di rumah...
      Sama dong kak, dingin sekali disini, pingin ngemil aja ni mulut, hehe....

      Hapus
  2. uwaaa,,,simpel ya mbk.itu telurnya asal diadul aja gitu ya mbk??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tinggal diaduk aja sama santannya. Atau dikocok lepas dulu juga boleh, baru dicampur dengan santan, biar lebih cepat rata.

      Hapus
  3. Wah..enak nich Mba..aku kalau beli roti tawar..suka lama habisnya..ntar di coba dech di buat gini ya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak buanget mb diah *kompor*. Dikasih daging kelapa muda juga bisa. Sempat sih tadi kepikiran mau dikasi klamud tapi udah kemecer jadi batal, hehe....

      Hapus
  4. seperti puding roti ya Mbak.....tapi ini pake santan dan dikukus.....pemakaian telurnya jg lebih sedikit ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ini puding roti um. Pake telurnya emang sedikit karena dikukus, khawatir bau telur.

      Hapus
    2. cantik dan kelihatan enak sekali,,,,jadi pingin mbaaak... :(

      Hapus
    3. ayo mbak dibikin buat cemilan di musim hujan....

      Hapus
    4. iya mbak, sudah coba bikin tapi kok warnaku pucat ya? gak secantik punya mbak Rina...#maklum amatir :D

      Hapus
    5. ini efek foto mbak. Kan seting kamera juga ngaruh. Saya seting sedikit 'warm' jadi hasil fotonya agak kuning gitu. Kalo warnanya pucat, wajar ya karena roti tawar kan warnanya putih.

      Hapus
  5. aku pernah bikin sekali mba, tapi cuma seloyang loaf itu tuh...
    memang pancen enyaaaaak... tapi kalo aku sih gak bisa dilepas dr loyangnya malah... kenanyakan cairan kali ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak bisa dilepas dari loyang, berarti olesan minyak.margarin kurang tebal mb Lina. Bagian dasar dialasi kertas roti ya supaya mudah dilepas karena biar sudah dioles tebal masih suka nempel kuat. Mungkin minyak/margarinnya ikut larut ke dalam adonan pudingnya. Soalnya sifat roti tawar kan menyerap cairan/minyak.

      Hapus
  6. sejak bikin puding roti beberapa waktu lalu, yang menurutku bau telur, aku blm pernah nyoba buat lagi mb..
    mb rina punya resep puding roti yang ng pk telur ng ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak pake telur aku belum punya resepnya. Apa telur bisa diganti pake tepung jagung/maizena ya ? Telur ini kan berfungsi sebagai perekat ya biar nggak ambyar/buyar ketika sudah matang. Tapi juga menambah rasa ding...

      Hapus
  7. Halo Mba Rina, salam kenal. Kebetulan saya juga tinggal di Tangerang :) Resep - resepnya menarik sekali. Banyak yang udah saya catat untuk dipraktekkan *entah kapan hahaha* Kemarin saya bikin bingka roti ini. Rasanya enak dan lembut. Anak saya suka sekali. Makasih ya Mba buat share-nya. Semoga makin kreatif berkreasi di dapur :)

    Indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo juga mbak Indah. Senangnya baca laporan kayak gini. Syukur ya kalo disukai hasilnya, ikut seneng gitu. Hayuk mbak banyak-banyak praktek biar makin mahir dan disayang keluarga ya...
      makasih tuk doanya...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.