Halaman

Rabu, 13 November 2013

Jangan Ndeso

Assalamualaykum


Tau nggak apa arti judul di atas ? Semua orang Jawa pasti tau dong ya, hehe...Sayur Desa geto.
'Jangan' dalam bahasa Jawa artinya sayur. Sedang 'ndeso' ya desa. Kok disebut jangan ndeso kenapa ? Ini karena hampir di semua pedesaan, di Jawa Tengah khususnya, mengenal masakan ini. Ada juga yang nyebut sayur ini dengan 'Jangan Lombok', artinya sayur cabe. Pertama kali makan sayur ini di Wonogiri, tanah kelahiran alm bapak. Sayur inilah yang pertama kali saya pelajari setelah saya bisa bikin kue-kue. Dan yang mengajari adalah bapak. Waktu itu saya masih SMA. Setiap kali ke desa kami selalu dijamu dengan sayur ini. Lama-lama kok ya nancep di hati. Dan inilah satu-satunya sayur yang diajarkan alm bapak kepada saya.

Sayur ini identik dengan rasa pedas yang sangat tajam. Justru disitu letak kenikmatannya. Rasa pedas didapatkan dari penggunaan cabe hijau keriting dalam jumlah banyak. Terkadang jumlah cabenya sama dengan tempe yang ada didalamnya. Kebayang berapa banyak cabe keritingnya. Bisa belasan sampe puluhan kan. Bahan utamanya ya cuma tempe dan cabe ijo ini. Dulu hampir setiap minggu saya bikin jangan ndeso ini, karena ditagih oleh orang rumah. Dan selalu saya buat dengan pedas yang nendang. Kalo urusan pedas sih, saya tergolong jagoan. Dulu lhoooo.....sekarang nggak berani, karena lambung bisa protes, hehe......Mumpung musim hujan begini, cucok deh masak jangan ndeso. Dinikmati bersama nasi hangat dan kerupuk kampung, Masya Allah enaknyaaaaaa.....

Seperti saya sebutkan di atas, bahannya sederhana saja ya. Hanya tempe dan cabe ijo keriting. Bumbu juga hanya bawang merah, bawang putih, lengkuas dan daun salam. Kemudian dituangi santan. Berhubung saya harus mengurangi pedas, cabe ijo keriting saya ganti dengan cabe ijo besar yang sedikit mild. Jadi nggak pedes banget gitu. Ngiris cabe ijonya usahakan serong tipis supaya bisa lebih pedas. Irisan serong tipis membuat isi cabe banyak yang keluar sehingga bisa menghasilkan rasa lebih pedas daripada diiris bulat-bulat tebal. Jika suka bisa ditambah cincangan ebi, pasti lebih enak. Tapi resep di bawah nanti saya tulis yang orisinil aja alias nggak pake ebi. Divariasi dengan irisan tahu goreng juga bisa. Beli tahu goreng di pasar kemudian dipotong potong dan dimasukkan. Enak juga kok. Ditambah cabe merah juga boleh biar warna-warni sayurnya. Gimana, nggak kepingin bikin ? Hayuk bikin wong bahannya gampang gini lho.

Bahan :
1 papan tempe (350 gr), potong kecil dan agak tipis
10-15 bh cabe ijo keriting, iris serong tipis (saya pake 3 bh cabe ijo besar)
5 butir bawang merah, iris tipis
2 siung bawang putih, iris tipis
sepotong lengkuas
2 lbr daun salam
500 ml santan dari 1/2 butir kelapa
garam dan gula merah secukupnya

Cara membuat :
1. Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan cabe ijo, lengkuas dan daun salam, aduk rata.
2. Masukkan tempe iris, aduk rata.
3. Tuangi santan. Beri garam dan gula merah. Masak sampai mendidih. Cicip rasanya. Jika suka boleh pake kaldu bubuk atau penyedap rasa. Masak sebentar supaya bumbu meresap. Matikan api dan sajikan.


13 komentar:

  1. ini di kampungku namanya "Jangan Sabrang" mba, tau dong kenapa, hyaaa karena memang sabrang(cabe)nya banyak... :D
    emang sedep bener deh mba... digadoin juga mantep... oia, kalo di sini mah lebih sedep lagi kalo tempenya diganti oncom mba, tapi karena suamiku gak suka, akhirnya kalo bikin paling pake tempe atau tahu kulit aja deh...
    rasa yang harus bin wajib ditonjolkan adalah manis, pedes, asem... hmmmm......

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb Lina, digadoin emang enak. Baru tau kalo pake oncom juga bisa. Itu pake oncom merah atau oncom yang dari kacang ?

      Hapus
  2. mirip lodeh ya Mbak.....asli wenak iniii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya um wuenak ini jangan lomboknya. Mirip lodeh cuma minus sayur mayur....

      Hapus
  3. ini mamakku sering masak mbak.
    tapi pake cabe rawit... tp br tau namanya jangan ndeso...
    td aku pikir mb rina curhat tentang sesuatu yang berarti kampungan....wkwkwk
    ketika aku buka tyt ...''jangan ndeso'' itu makanan.... #ngikik

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...curhat di blog ? Masih malu nih. Kalo curhat mending via email aja yah....
      Sayur ini emang paling endess kalo dibikin super duper pedes...

      Hapus
  4. Jadi ingat nenek...krn suka bikin sayur ini tp biasanya dicampur juga dengan sedikit kikil dan cabenya pakai cabai merah sayangnya saya gak suka pedas. Saya naksir kerupuknya mbak rina...sdh lama gak makan kerupuk ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake kikil ? Walah pasti enak banget ini. Disitu gak ada kerupuk kayak gini kok ya....

      Hapus
  5. Apalagi di masak di tungku bara,yang khas baunya itu looh. Jaman di rmh mbah dulu di Purwodadi. Ni kondang disemua pelosok desa kayaknya. Paling sering dibikinin Almh mama sayur ini. Temennya sayur brongkos dan lodeh ya. Eh kerupuk itu eksis bener loooh di Balikpapan sini. Kebanyakan orang Jawa pendatang sih disini. Sekarang jarang euy bikin yg pedes2. Maklum busui. Hehe. ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa....bener mb Ridha, di kampung masaknya pake kayu bakar atau tungku, makanya aromanya jadi khas. Kalo bikin sendiri nggak ada aroma sedep-sedepnya. Sukur deh kalo di Balikpapan masih ada kerupuk kampung. Murmer tapi enak. Di rumahku hampir tiap hari ada kerupuk ini, kebanyakan digadoin, hihi...

      Hapus
  6. Jadi inget masakan nenek waktu kecil :), soalnya dulu ikut si nenek.. ini sayur kesukaan aku, biyasanya si embahkku nyampurin Ale sama panggang ke sayurnya, skrng udah jarang makan " jangan lodeh " nya si embah, soalnya skrg udah jauh.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin sendiri aja. Sambil nostalgia masakan nenek....

      Hapus
  7. Akhirnya ketemu juga resepnya....

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.