Laman

Minggu, 06 Oktober 2013

Cucur Klasik

Assalamualaykum


Apa kabar ? Agak lama saya nggak ngeblog ya. Kena blogging blue nih. Ketularan mb Mimie kayaknya, hihi.....
Tiap hari masuk dapur tapi males motret sama ngeblog. Tapi biarpun lagi kena blue-bluean, saya tetap lihat daftar resep yang mau dieksekusi. Malah jadi puyeng saking banyaknya list yang tertunda karena kena virus males. Setelah menimbang resep yang sekiranya mudah dan nggak ribet saya pilih bikin kue cucur. Ini akibat buka koleksi tabloid yang numpuk. Kepincut sama seratnya itu loh. Dulu jaman SD pernah bikin kue cucur ini. Yang suka kue cucur almarhum ibu. Di Solo saya belum pernah makan kue cucur hasil dibeli, karena nggak ada yang jual. Jadi resepnya nyontek, entah dari majalah atau tabloid saya udah lupa. Trus gimana hasilnya ? Jujur aja saya lupa, hihi...Tau deh waktu itu berserat atau nggak, saya udah nggak ingat.

Ciri khas pada kue cucur ini adalah pada permukaan kue yang berserat dan pinggirnya yang keriting. Ketika dibelah/disobek akan nampak rongga-rongga kue. Pembentukan rongga ini nggak pake bahan pengembang sama sekali lho. Terbentuk secara alami gitu. Kunci supaya kue berserat adalah penuangan air gula hangat kuku (cenderung panas sedikit) ke dalam tepung kemudian diuleni. Setelah diuleni adonan ditepuk-tepuk menggunakan telapak tangan sampai ringan. Pegel dong ! Iya. Tapi saya pake mixer aja biar nggak capek. Selain itu adonan harus didiamkan semalam. Mungkin ini adalah proses fermentasi secara alami supaya serat bisa terbentuk banyak ketika digoreng. Ribet ya kayaknya ? Enggak tuh wong gampang kok. Bahannya juga sederhana. Pasti ada tuh bahannya di lemari dapur. Ayo buruan siapkan bahan dan bikin cucurnya....

Bahan :
375 ml air
100 gr gula merah, sisir tipis
50 gr gula pasir
2 lbr daun pandan
250 gr tepung beras
25 gr tepung terigu (saya pake protein sedang)
1/4 sdt garam

Cara membuat :
1. Rebus air, gula merah, gula pasir dan daun pandan sampai mendidih dan gula larut. Saring dan biarkan hangat/suam kuku.
2. Dalam wadah besar campur tepung beras, terigu dan garam aduk rata. Tuangi ±250 ml air gula hangat sambil diuleni menggunakan tangan. Adonan akan menggumpal, uleni terus selama 10 menit. Masukkan sisa air gula sambil diuleni lagi sampai rata (bentuk adonan sedikit encer). Tepuk-tepuk menggunakan telapak tangan selama 15 menit (saya pake mixer speed rendah selama 15 menit).
3. Tutup adonan kemudian diamkan selama semalam.
4. Panaskan wajan cekung kecil, isi dengan 5 sdm minyak goreng. Aduk-aduk adonan sampai kedasar wadah supaya tepung yang mengendap bisa tercampur rata. Setelah panas tuangkan adonan sebanyak 1 sendok sayur. Biarkan serat terbentuk di permukaan kue. Setelah serat terbentuk dan bagian tengah menggelembung, tusuk menggunakan lidi sambil disiram-siram minyak supaya matangnya rata. Goreng sampai matang. Angkat dan tiriskan. Lakukan terus sampai adonan habis.

Note :
1. Tuangi tepung dengan air gula hangat kuku (sedikit panas) sampai menggumpal kemudian diuleni. Setelah air gula dituang semua jangan lupa adonan ditepuk-tepuk/dimixer. Ini bertujuan memasukkan udara ke dalam adonan supaya bisa berserat banyak. Setelah itu diamkan semalam
2. Ketika menggoreng gunakan api agak kecil dan pastikan minyak sudah panas. Minyak yang digunakan tidak perlu banyak. Asal kue terendam sedikit sudah cukup.
3. Setelah dituang ke atas wajan, perhatikan, serat akan terbentuk dari pinggir ke tengah. Setelah penuh dengan serat, bagian tengah akan menggelembung sedikit. Segera tusuk menggunakan lidi sambil disiram minyak supaya matang. Ketika masih basah kue akan lengket di wajan, siram terus sampai kue matang dan agak kering. Setelah matang kue akan terlepas dari wajan.
4. Setelah kue diangkat, tunggu minyak supaya panas kembali dan suhunya stabil. Selain itu aduk adonan sesaat sebelum dituang agar tidak mengendap.


27 komentar:

  1. mb rinaaaa...mauuuu...
    pasti manis nih....
    pernah di ks tetangga dr bandung..tp keras.... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya manis cucurnya. Kalo keras aku juga belum tau sebabnya. Apa airnya diganti santan ya biar nggak keras. Cucur di atas itu bagian pinggir yang keriting sedikit keras. Kalo tengahnya empuk.

      Hapus
  2. hmmmm.... jadi inget jaman SD dulu di Jakarta, kalo ada yang nanggap layar tancep, banyak orang asli betawi (nenek2) yg menjajakan aneka kue tradisional, salah satunya ya kue cucur ini... dibela-belain keluar rumah, bukan pengen nonton layar tancep, tapi cuma mau beli kue cucur dan getuk lindrinya ajah,... harganya serba cepe (seratus rupiah)... hehehe... jadi ingin mengenang masa itu...

    kuenya enak, tapi sayang menyerap banyak minyak ya mba... pengen bikin, tapi..... bisa gak yaaah...? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman segitu duit cepek masih berharga ya. Di sini seminggu sekali ada pasar malam dan ada yang jual cucur fresh mb Lina. Digoreng di tempat. Tapi aku nggak berani beli, soalnya dijual di tempat terbuka, debunya banyak banget. Makainya pingin bikin sendiri.
      Iya kue ini berminyak banget. Konon diberi nama cucur karena kemucur (ngucur) minyaknya, hehe....
      Ayo nyobain bikin, siapa tau hasilnya lebih ok daripada punyaku....

      Hapus
    2. hadeeeuhhh... ngomporin aja nih... hehehe... bingka ambon aja belum terlaksana, eh... udah nambah daftar... hihihi...

      Hapus
  3. Mbak Rina salam kenal :), kue cucurnya menggoda sekali mba jadi pingin coba, udah pernah beberapa kali bikin tapi gatot terus nih mb :( heeee ternyata di diamkan semalaman ya, oh ya mbak di diamkannya di kukas atau tidak ya mba? makasih mba Rina ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bantet mungkin nggak pake ditepuk/dikeplok ya ? selain itu harus didiamkan semalam. Didiamkan aja di suhu ruang, jangan di kulkas. Dua point itu harus dilakukan dan jangan diskip ya.
      Moga sukses mb Elvira...

      Hapus
  4. wah mba Rina.., aku juga suka kue ini, tapi belum pernah bikin, biasanya beli aja di pasar. Tapi sekarang yang jualan kayaknya udah aga ada/pindah, ga tau deh. Jadi tergoda ikutan bikin...hehehee... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dibuat bun. Siapa tau hasilnya bisa lebih baik dari punyaku. Cucur punyaku ini masih punya kekurangan, yaitu pinggirnya keras. Kasian kalo ada yang sakit gigi, hihi....

      Hapus
  5. waduuuuh.....jadi pengen berat nih Mbak.... >.<

    BalasHapus
  6. Waaah kue favoritku iniih.salam kenal ya mbk Rina.oiya kata ART ku yg jualan kue ini.katanya pake santan,dan gak perlu nginep semaleman.aq blum nyoba juga siih.penasaran juga euy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mb Imaji...asiiikkk dapat pencerahan. Ayo dicoba mbak, biar tau hasilnya. Bisa jadi hasilnya lebih ok daripada resep di atas. Ntar aku contek ya...

      Hapus
  7. nama saya ridha mbk, boleh saya ijin follow link blog nya yaaah mbk. Selamat berteman, smoga bermanfaat dan berkah. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh, hehehe....ok deh mb Ridha. Dengan senang hati silakan dilink....
      Aamiin...terimakasih tuk doanya mb ridha....

      Hapus
  8. masyaAllah ini favoriitttt..... tapi entah udah bearapa tahun ga makan cucur... jadi pingin bikin mba, tapi wajan cekungnya ga punya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuuhhh...mb lisa bisa ngiler nih liat cucur di atas, hehe....
      sayang ya kalo belum punya wajan cekung. Coba googling dulu, cucur bisa nggak ya pake wajan datar, hehe...

      Hapus
  9. ijin nyatet ya mbak, buat saya praktekin buat cemilan buka puasa nanti sore.
    salam kenal dari wisma kreatif :)

    BalasHapus
  10. Pernah coba hasil tdk begitu nyerat ngembang keriting.bisaa dibilang semi bantet : ) ,trus dibiarin semalem knp rasanya agak asem yaaa

    BalasHapus
  11. Salam kenal,mbak anak saya lagi ngidam pengen makan kue cucur,maklum sewktu masih kecil selalu minta dibelikan kue cucur di Psr Minggu Jkrta.Saya cari resep di internet,ada bbrapa,saya bandingkan satu sama lain,kayaknya resep Mbak yg bagus.thanks salam dari Sydney Mariam H Smith

    BalasHapus
  12. Salam kenal,mbak anak saya lagi ngidam pengen makan kue cucur,maklum sewktu masih kecil selalu minta dibelikan kue cucur di Psr Minggu Jkrta.Saya cari resep di internet,ada bbrapa,saya bandingkan satu sama lain,kayaknya resep Mbak yg bagus.thanks salam dari Sydney Mariam H Smith

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal buat Mariam di Sydney. Silakan dicoba resep di atas ya. Semoga berhasil dan sesuai dengan selera

      Hapus
  13. Mba Rina, makasih resepnya... Kemaren baru bikin. .. Emang cakep banget, berserat dan enaaak, sayang sekali ngga bisa pamerin fotonya di sini.
    Salam,
    Risna

    BalasHapus
    Balasan
    1. senengnya denger kabar seperti ini mb risna. Apalagi kalo disukai dan cocok dengan selera. Congrats ya atas kesuksesannya....

      Hapus
  14. Barusan coba bikin, kayaknya simple... eh ternyata susah juga ya, perlu teknik sendiri.. alhasil gagal, tipis dan keras... pegeeel makannya. hhehe... makasih infonya, saya akan coba bikin lagi.

    BalasHapus
  15. Hai mba Rina hadeuuh curhat dikit y.. bru aja kemarin ak bikin kue cucur Pandan dan hasilnya adalah....... Taaaaraaaaa bantet huhuhu
    Gtau deh apanya yg slah. Karena ini Perdana ak buat cucur sehingga gtau triknya ak pke santan dan ak masukin campurin ke tepung berasnya msh keadaan panas ak aduk lalu diamkan 1 jam. Apa itu pengaruhnya ya bun???

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha baru pertama kenapa dirubah rubah resepnya ? Kalo resep di atas pake air ya pake air saja jangan diganti. Kalo lagi pertama bikin ikuti saja sesuai resepnya ! Kenapa ? Biar tau karakter adonan ! nah lho dipakein tanda seru kan, dua kali lagi hehe...
      Coba dulu sesuai resep di atas. pake air saja dan diinapkan semalam. Perhatikan dan lihat hasilnya, ok...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.