Halaman

Jumat, 03 Maret 2017

Pisang Goreng Roti Tawar

Assalamu'alaykum


Punya pisang kepok dan uli di rumah nih. Terus di kulkas ada sisa roti tawar beberapa lembar.
Sempat nggak tau harus diolah apa memberdayakan kedua bahan tersebut biar cepet habis. Setelah ngebongkar bahan, pingin bikin pisang goreng dicampur roti tawar aja. Adonannnya pakai ragi instant lagi karena di rumah pada suka. Tanpa telur tapi awet empuk meski telah dingin. Pisang yang dipakai campuran antara pisang kepok dan uli ya. Seperti biasa resepnya mudah dan murah hihi 😁😁😁 Selain itu saya ingin mengucapkan terimakasih kepada pembaca DapurManis ysng masih bersedia berkunjung ke sini dan meninggalkan komentar. Mbak Monica Rampo dan Rini dari Medan yang selaluuu menanyakan kapan saya update resep lagi. Maa syaa allah saya jadi terharu karenanya. Bisa jadi karena suport Anda sekalian yang membuat saya tergerak untuk menulis di blog lagi.
Atau untuk menepis rasa jenuh saya jualan aja kali ya wakakak 😂😂😂 mulai matre deh 😁😁😁

Bahan :
1 sisir (18-20buah) campuran  pisang kepok kuning dan uli
5 lembar roti tawat
250 gr tepung terigu serbaguna
1 sdt gula pasir
¾ sdt (3gr) ragi/yeast instant
1 sdm gula pasir
1/2 sdt vanili bubuk
1/8 sdt garam halus
300-350 ml air hangat

Cara membuat :
1. Larutkan ragi instant dalam 100 ml air hangat dan 1 sdt gula pasir. Biarkan selama 10 menit supaya berbuih.
2. Campur terigu, 1 sdm gula pasir, vanili dan garam, aduk rata. Tuangi larutan ragi dan sisa air hangat sambil diaduk sampai rata dan kental. Biarkan mengembang kembali di tempat hangat selama 30 menit sampai sedikit naik. Sementara itu potong potong pisang dan roti tawar berbentuk dadu.
2. Aduk aduk adonan yang telah mengembang supaya kempis. Masukkan pisang  dan roti dadu, aduk rata.
3. Panaskan minyak goreng. Ambil adonan sebanyak 1 sendok sayur, goreng di dalam minyak sampai matang dan kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan.


6 komentar:

  1. Sepi rasanya klo ada foodie blogger favorit jarang posting. Apalagi klo orangnya ramah ya ...uhuy! Wkkk

    Naah...klo bs dijadiin duit gk ada salahnya mba Rina bakulan asal ada waktu. Aq pengen jg sih bakulan...tp waktunya blm pas krn msh punya anak kecil yg gk bs diem hihi..

    Rini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih rasanya mulai jenuh. Pingin coba sesuatu yang baru gitu.

      Kalo ada bocil emang kita disetrap gak bisa ngapa ngapain selain ngurusin dia. Lha sekarang anakku udah ABG ya diriku ada waktu luang pingin gini gitu hihi....

      Hapus
  2. uhuy... ada namaku disebut he he he... iya nih mba Rina, dulu itu sejak tahu dengan dapurmanis sering banget update resep, jadi biasa ya suka nungguin, resep apa lagi nih ya..

    nah sekarang nanyanya gini... kapan update lagi ya..he he he


    sipp mba, kudukung kalau mba Rina jualan, jualan apa donk mba... yang awet gitu yang bisa kirim luar kota.. jadi bisa kirim ke batam n medan (mba Rini mau juga beli kan jualan mba Rina he he he)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi mb Monic sip idenya. Ini juga lagi rembugan sama bapaknya anak anak. Maunya yang nggak ribet. Kalo jual kue kue tau deh dikasih ijin apa kagak. Soalnya rumah pasti berantakan dan belepotan adonan di mana mana. Pulang kerja bisa manyun dia hahahaaaa.....

      Hapus
  3. Iya, mba. Jualan aja. Asyiknya jualan makanan itu karena kita jualan makanan yang kita sukai. Jadi kita bisa menyalurkan hobi yang menghasilkan. Hehehe

    Ima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Ima....
      Bener banget itu kalo bisa jualan yang sesuai dengan hobi. Pasti nyenengin. Resikonya rumah jadi kotor dan berantakan hahahaaaa..... Apalagi kalo udah kecapean di dapur, yang bersih bersih rumah suka asal-asalan hahahaaa....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.