Laman

Rabu, 03 Februari 2016

Kue Khamir

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
Assalamualaykum



Apa kabar semuaaaaaaaaa  ........hola halo para pembaca DapurManis. Jumpa lagi dengan saya, artis merangkap tukang masak di blog ini yah hahahaaa.....(feeling happy).
Haduuuuhhhh rasanya kangen buanget, lebih dari 2 bulan absen ngeblog. Ketika buka blogger, sempat gaptek mau ngetik ini itu, hihi....Dan ketika memeriksa komentar yang tertunda, ada 61 komen yang sudah masuk, huwaaaa.....Terimakasiiiihhh saya haturkan untuk pembaca DapurManis yang bersedia meluangkan waktu untuk menjenguk blog saya (sekarang rasanya pingin nangis terharu, hiks). Seperti yang saya bilang dulu, saya mengalami sakit mata (berasa nyeri yang amat sangat gitu) akibat minus yang bertambah. Sekarang alhamdulillah sudah merasa lebih baik. Ketika saya terpaksa harus absen dari blog, jujur saya merasa galau banget. Serasa kehilangan sesuatu yang berharga, kehilangan rutinitas dan hobi yang yang saya cintai. Sampai curhat tuh sama mb Mimie di Dumai sono hehe....Makasih ya sayang, peyuk peyuuukkk.....Sekarang saya ingin memulai kembali rutinitas ngeblog yang saya sukai seperti dahulu, in syaa allaah. Semoga saya selalu diberi kesehatan dan berkah dari Allaah SWT, aamiin. Doain saya yaaa.....

Well, kembali ke resep. Kue ini sebenarnya sudah lama dibuat. Entah 1-2 bulan yang lalu, saya lupa. Karena lama nggak makan tape singkong, saya langsung cegat tuh si abang tape yang lewat depan rumah. langsung beli 1/2 kg. Setelah beli segera browsing inet untuk cari resep. Kecantol sama resepnya bu Fatmah nih. Berasa sreg dengan resepnya. Tapi tetep aja tangan ini gatal bukan main untuk memodifikasinya. Tape singkong yng masih utuh saya cemplungin aja semuanya ke dalam resep, hihi....Maksudnya biar berasa tapenya karena di rumah penggemar tape. Setelah matang duuuhhh enake reekk...Di rumah pada nyomotin mulu dan gak kerasa kue khamir ini cuma bertahan sekian jam di atas meja hihi....Alhamdulillah, bahagia rasanya jika melihat seperti ini. Kalo dipikir, rasa kue khamir ini mirip dengan apem deh. Kalo yang orang Jawa pasti tau ya kue apem. Cuma gurihnya beda karena khamir ini menggunakan susu cair sedang apem menggunakan santan. Bagi yang belum pernah bikin, ayo dicobain. Enak kok. Asli, suer....

Bahan :
500 gr tape singkong 
4 gr ragi instant/instant yeast
100 ml air hangat
1 sdt gula pasir
500 gr terigu serbaguna
1 butir telur utuh
600 ml susu cair
1/2 sdt garam
150 gr gula pasir

Cara membuat :
  1. Haluskan tape dan buang seratnya, sisihkan.
  2. Campur ragi instant, gula pasir dan air hangat, biarkan selama 10-15 menit sampai berbuih.
  3. Dalam wadah besar campur terigu, gula pasir dan garam, aduk rata. Masukkan tape dan telur, uleni dengan tangan sambil dituangi susu cair dalam 3 tahap. Uleni ringan saja tidak perlu diremas remas, uleni sampai rata. Terakhir masukkan larutan yeast, uleni ringan sampai rata. Adonan yang terbentuk kental ya.
  4. Fermentasikan adonan di tempat hangat selama 30-40 menit sampai mengembang. Jangan lupa ditutup pake serbet lembab atau tutup panci.
  5. Panaskan cetakan kue lumpur menggunakan api kecil. Beri masing masing lubang cetakan dengan 1 sdm minyak goreng dan biarkan jadi panas.
  6. Tuang adonan kue setinggi 3/4, biarkan adonan naik/mengembang sampai sisinya agak kering. Selanjutnya tutuplah cetakan sampai permukaannya kering. Gunakan api kecil supaya kue matang sampai ke dalam.
  7. Setelah bagian bawah berwarna kuning kecoklatan, balik kue sekali sampai bagian satunya berwarna kuning kecoklatan juga. Angkat dan dinginkan. Lakukan hal yang sama dengan sisa adonan sampai habis.

Hasil : 25-30 buah


12 komentar:

  1. Mba Rina...kangen..akhirnya dirimu kembali...beberapa kali bolak balik dapur manis sambil tetap cari2 resep n bertanya2 dlm hati, mba Rina kmn neh..semoga baek2 aja, moga2 mata ga makin parah...
    ah senangnya mba Rina kembali..welcome back mba...peyukkkkkk...
    aku brp hari lalu coba kue mangkok tapenya mba Rina, walaupun yg punya blog lg libur he he he...makasih banyak resepnya mb, duh enak pokoke...
    nah kue khamir ini kyknya enak bgt deh...bookmark dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb Monicaaaaaa.......makasih untuk doanya. seneng juga mb Monic langsung main ke sini begitu aku update blog. Kangen juga....
      Gak apa aku malah seneng kalo ada yang bikin kue mangkok dan hasilnya disukai.
      Cobain deh kue khamirnya ini. Enak. Tapenya berasa banget ini

      Hapus
  2. Aih mba Rinaaaaa, miss banget sama postingannya :) semoga sehat terus ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb Lys....makacih tuk doanya juga. Moga mb Lys juga selalu sehat yah....

      Hapus
  3. aduh,apa kabar bukkk???
    aku belum pernah nyobain kue khamir,enak kali ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyaaaa.....emak baru apa kabar ??? Alhamdulillah sehat. Moga emak dan baby sehat juga ya....
      Coba deh kalo dah longgar bikin kue ginian. Pasti doyan

      Hapus
  4. Halooooo,mbak Rinaaa..
    Alhamdulillah yaa dah kembali ngeblog lagi...smoga mb Rin awet sehat,aamiinn...tertarik sm resepnya nii,smoga kesampean bikin :P #anna juniar

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo juga mb anna juniar salam kenal yah
      makasih juga untuk doanya. Semoga mb Anna dalam keadaan sehat selalu ya.
      Cobain deh biar nggak penasaran. enak kayak apem rasanya ini khamir. Empuk menul-menul hihi...

      Hapus
  5. Kangen postingannya...penasaran ih sama kue khamir ini. Nunggu mudik dulu kayaknya bru bs bkin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb selmaaaa...Maa sya allaah apa kabarnya?
      Gak ada cetakannya di situ ya ? Enak lho ini khamirnya. Ditunggu eksekusinya kalo mudik ya mbak. Peyuk kangen...

      Hapus
  6. Akhirnya... Blog ini nambah resep lagi. Tiap hari buka1 ga ada reaep baru, kirai. Yg punya blog udah bosen... Welcome back, Mba...

    BalasHapus
  7. Bosen ?? Sempat sih tapi gak ngaruh banget. Yang pengaruh tuh sakit matanya ini lho. Berasa kayak dicolok laptop begitu natap screen hahahaaa...alhamdulillah sekarang udah ok. Makasih ya tuk doanya. Peyuk jugaaa...

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.