Halaman

Selasa, 07 Oktober 2014

Lapek Sagan


Assalamualaykum



Niat bikin cemilan ini sudah lama tapi ya gitu deh sering ketunda (alasan). Kebetulan di rumah ada beras ketan oleh-oleh tukang sayur langganan saya yang barusan mudik.
Seneng deh kalo dikasih sesuatu yang berasal dari kampung. Beras ketan yang dari kampung biasanya berasa lebih legit daripada beli di sini. Trus wangi lagi. Aroma khas ketan gitu. Setelah bahannya lengkap segera dibuat dan hasilnya duuhh enak banget. Tau sendiri pisang yang digunakan dalam resep lebih buanyak daripada beras ketannya. Masih diberi parutan kelapa juga yang bikin penganan ini semakin gurih. Hasilnya banyak lho. Tempo hari jadi 21 bungkus. Suami dan anak-anak doyan dan comat-comot mulu hihi....Rekomen deh pokoknya. Oh ya daun pisang sebaiknya layukan dulu dengan cara diangin-anginkan atau dicelup air panas sebentar, atau dipanaskan di atas api sampai lemas supaya tidak mudah robek


Lapek Sagan
Sumber : Uni Dewi Anwar – NCC

Bahan :
250 gr beras ketan putih, rendam 4 jam
400 gr pisang tanduk tanpa kulit (saya pake pisang kepok), pilih yang benar-benar matang
1 butir kelapa agak muda, parut memanjang
100 gr gula pasir
½ sdt garam
½ sdt vanili bubuk
Daun pisang, potong seukuran nagasari/kue bugis

Cara membuat :

  1. Tiriskan beras ketan kemudian cuci bersih. Kukus beras ketan selama 15 menit. 
  2. Sementara itu haluskan pisang menggunakan garpu, kasar saja. 
  3. Angkat beras ketan dan campur dengan pisang, kelapa parut, gula pasir, garam dan vanili, aduk rata. 
  4. Ambil selembar daun pisang, beri 1-2 sdm adonan kemudian gulung sambil dipadatkan. Lipat kedua ujungnya ke bawah. Lakukan sampai adonan habis.
  5. Kukus sampai daun berubah warna selama 30-40 menit. 


4 komentar:

  1. aish pagi2 dah nebar cemilan aja hehehe.dah kebyang sedapnya mbk,ketan dicampur pisang^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...kalo deketan aku kasih deh wong jadinya buanyak

      Hapus
  2. ajib mbak, tapi saya bisanya cuma makan aja,,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha di sini kalo nggak bikin nggak bisa makan je mas hehe....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.