Halaman

Selasa, 27 Mei 2014

Cake Kukus Pisang Bintik (Gluten Free No Food Additives)

 Assalamualaykum


Cake ini saya buat hari Sabtu lalu mumpung bisa cheating. Apalagi di dapur ada pisang ambon yang kulitnya sudah bintik-bintik kehitaman.
Sudah lama juga saya nggak bikin kue kukus dan sekarang mumpung ada bahan langsung dieksekusi aja. Ngukur bahan agak asal asalan karena menyesuaikan yang ada di rumah. Tepung yang dipake adalah tepung beras campur yang gluten free dan tanpa bahan tambahan seperti soda kue, baking powder dan emulsifier. Ketika bikin cake gluten free ini saya jadi ingat pertama kali bikin Brownies Kukus Sehat karena cake inilah yang pertama kali saya buat dengan tepung gluten free. Jika tanpa bahan tambahan sudah pasti kocokan telur pegang peranan supaya kue tidak bantat. Kocok telur sampai kental, putih dan berjejak selama 15 menit. Setelah tahap itu tercapai baru masukkan tepung dan bahan lain. Hasilnya adalah kue yang lembut sedikit kenyal dengan aroma pisang yang tidak terlalu dominan dan tidak terlalu manis. Dan yang penting tidak seret ketika ditelan, hehehe....Tingkat kemanisannya pas buat lidah saya.


Bahan :
150 gr pisang ambon (bisa pake pisang uli/raja/kepok)
100 ml minyak goreng
3 butir telur utuh
75 gr gula pasir
sejumput garam
sejumput vanili bubuk
100 gr tepung beras
30 gr tepung jagung/maizena
20 gr tepung tapioka/kanji/aci
segenggam coklat meises/coklat beras

Cara membuat :
  1. Siapkan loyang ring diameter 20 cm, olesi mentega/margarin. Panaskan kukusan supaya mendidih dan beruap banyak.
  2. Dalam sebuah blender masukkan pisang dan minyak, proses sampai halus. Sisihkan.
  3. Kocok telur, gula, garam dan vanili dengan speed tinggi sampai kental, mengembang dan berjejak +- 15 menit.
  4. Turunkan kecepatan mixer dan masukkan tepung beras campur berselang seling dengan pisang halus. Awali dengan tepung dan akhiri dengan tepung juga. Matikan mixer.
  5. Masukkan coklat meises, aduk menggunakan spatula supaya menyebar.
  6. Tuang ke dalam loyang dan kukus selama 30 menit. Lakukan tes tusuk.


15 komentar:

  1. nyammmm....tehnya mn??;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tuh buat temen ngeteh emang pas

      Hapus
  2. emang pisang paling mantap kalo dibikin aneka cemilan ya mbak..

    BalasHapus
  3. waduh waduh...jadi nggak tahan ni...kalau saya suka sekali pake pisang raja...terasa sekali keharumannya...
    cemilan pisang ni kelihatannya enak sekali ya...cocok peneman teh hangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga tuh pake pisang raja kalo ada.
      Ayo kak bikin. Pake tepung beras campur enak lho...

      Hapus
  4. Hay mba... piye kabare...?
    Hehehe... maaf ni baru bisa dolan2 lagi...

    Itu cake nya kok menggoda bgt ya.... awas ajah, aku comot baru tau rasa deh...
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah aku baik. Moga bu gulu begitu juga ya. Sibuk dengan UN ya kok nggak pernah keliatan.
      Itu cake dicomot aja kalo pingin hihi...enak lho. Cake pisang gitu

      Hapus
  5. cakenya aduhai....
    tukaran sm red velvet ku yok mb.... eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau bingiiiiitttssss...mana mana itu rvc ??? Udah bertahun tahun aku nggak bikin rvc lagi. Mikir harus beli krimcis jadi ogah. Maksudnya kalorinya yang sak gunung ituuuuhhh...

      Hapus
  6. hasil foto nya bagus bagus ya. suka banget liat nya :)

    BalasHapus
  7. wowww., menggigit gimanaaa gituuh,. pasti uenakk mba. Aku kepengen nyoba niih.
    Tapi mba bisa nggak yaa kalo cakenya nggak di kukus melainkan dipanggang di Oven ? Sebaiknya dalam suhu berapa derajat & berapa lama dipanggangnya ? Trus hasilnya apa menul menul juga kaah,.,.?
    Trima kasih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah bisa dioven. Kalo dioven gunakan suhu yang biasa untuk cake 180 derajat C. Kalo lamanya tergantung si oven dan bentuk cetakan. Coba deh dioven 25 menit kemudian lakukan test tusuk. Jika ditusuk pake lidi dan keluar bersih tandanya sudah matang. Tapi jika masih basah, ada adonan menempel, tambahkan waktu memanggangnya. Tiap 5 menit dicek lagi.

      Hapus
  8. Mba pelaku fc ya, senang nemu resep free gluten.izin catat ya.... makasih

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.