Halaman

Kamis, 03 April 2014

Ombus-Ombus

Assalamualaykum


Sudah beberapa waktu belakangan ini saya kok kepingin bikin kue putu bambu seperti yang dijual keliling. Tiap hari kue putu ini lewat depan rumah.
Selain itu saya juga pernah beli kue dongkal yang dicetak bentuk kerucut. Kue dongkal ini rasanya mirip putu bambu hanya dicetak menggunakan anyaman bambu bentuk kerucut. Tapi seperti biasa masalah klasik yang dihadapi adalah tidak adanya cetakan yang terbuat dari bambu kecil. Akhirnya saya terpikir untuk membungkusnya pake daun pisang. Setelah browsing saya dapati, jika kue seperti ini dibungkus daun pisang namanya Ombus-Ombus alias Pohul-Pohul alias Itak Gurgur. Makanan ini berasal dari Medan Sumatera Utara. Karena sudah ketemu resepnya akhirnya kemarin saya bikin juga. Cara bikinnya gampang hanya mencampur tepung beras, kelapa parut, garam dan gula merah. Tepung beras yang paling baik adalah hasil gilingan sendiri karena terasa pulen. Tapi seperti biasa, saya ogah giling beras sendiri. Biar terasa agak legit saya tambahi tepung ketan sedikit. Ketika mencampur adonan saya lupa tidak mencicipi, dan hasilnya sedikit keasinan, hihi....asal brak-bruk kasih garamnya.

Sebagian adonan saya cetak menggunakan cetakan putu ayu karena saya kehabisan daun pisang. Ketika membungkus bentuk kerucut ternyata tidak mudah. Berulangkali bikin tapi tidak bisa menutup sempurna dan ketika berdiri langsung roboh. Akhirnya bentuk kerucut hanya dibuat 4 biji, dan sebagian dibungkus seperti lepet/lemet. Jika dibandingkan dengan kue putu/dongkal yang dijual itu masih jauh rasanya. Tidak selegit yang dijual. Tapi bagaimanapun tetep enak tuh apalagi ketika masih panas dan gula merah masih meleleh-leleh. Satu resep ini hasilnya lumayan banyak bisa sampai 20 biji. Yang 12 buah berbentuk putu ayu dan sisanya pake daun.

Ombus-Ombus
Sumber : Ombus-Ombus (Indonesian Medan Food)
Modif : Rina Audie

Bahan :
200 gr tepung beras siap pakai
50 gr tepung ketan siap pakai
1/2 butir kelapa agak muda, kupas kulit arinya, parut memanjang
1,5 sdm gula pasir
1/2-1 sdt garam halus
150 gr gula merah, disisir
Daun pisang dan cetakan putu ayu yang dioles minyak goreng

Cara membuat :
  1. Dalam sebuah wadah besar campur semua bahan : tepung beras, tepung ketan, kelapa parut, gula pasir dan garam, aduk rata.
  2. Ambil daun pisang letakkan sedikit adonan, beri 1 sdt gula merah, tutup dengan adonan dan bungkus bentuk kerucut. Bisa juga adonan dicampur dengan gula merah, aduk rata kemudian dicetak seperti lepet/lemet. Sisa adonan saya cetak menggunakan putu ayu.
  3. Kukus dalam dandang panas selama 40-45 menit. Sajikan hangat.


6 komentar:

  1. pernah denger nama makanan ini mbak... tp ng pernah makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumben jam segini udah ol. Aku juga baru sekali ini makan ombu-ombus. Biasanya beli kue putu atau kue dongkal. Beli 5 rb udah bikin kenyang.

      Hapus
  2. hampir mirip iwel-iwel ya mbak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iwel-iwel ? makanan dari mana tu ? pernah dengar tapi belum pernah makan.

      Hapus
    2. makanan jawa mbak.. biasanya kalo bayi berumur 40 hari pasti dibuatin jajan iwel-iwel + urapan sayur komplit

      Hapus
    3. oh dari jawa to ? Aku kok nggak tau ya, hihi...kalo urap sih tau banget karena sering ketemu.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.