Laman

Rabu, 02 April 2014

No-Knead Bread ala Sangjin Ko

Assalamualaykum


Lama ya DapurManis nggak bikin roti-rotian. Mau nggak saya kasih resep baru yang gampang dan nggak capek nguleni ? Pasti mau dong.
Kali ini saya bikin roti milik Sangjin Ko, seorang master roti asal Indonesia yang kini bermukim di Korea (ternyata saya salah. Sangjin Ko adalah orang Korea yang sangat fasih bahasa Indonesia, jadi dia bukan orang Indonesia hihi...maaf untuk Sangjin dan terimakasih untuk teman-teman yang sudah mengingatkan). Dia sangat beken dengan resep membuat roti menggunakan ragi alami. Tapi sampe sekarang saya belum punya bukunya padahal udah gabung di grupnya di fb. Dan ketika kemarin buka fb, mb Dhani R Satyadharma memuat resep no knead bread ala Sangjin ini. Langsung kemecer ketika baca judul dan resepnya karena gampang nggak perlu nguleni, hanya dimasukkan kulkas selama semalam. Trus saya googling juga ternyata sudah ada beberapa blogger yang bikin dan reviewnya sangat memuaskan. Sip deh. Langsung siang hari ke TBK beli ragi instant dan langsung dieksekusi. Sayang terigu protein rendah yang saya inginkan stoknya kosong dan  terpaksa saya pake terigu protein tinggi semua. Akibatnya ketika adonan akan dibentuk agak susah karena terlalu elastis. Itulah sebabnya jika bikin roti saya selalu pake campuran antara terigu protein tinggi dan sedang/rendah yang bertujuan supaya mudah dibentuk dan seratnya jadi lebih lembut. Sebelum disimpan semalam, adonan ini difermentasi sebanyak 3 kali di suhu ruang. Setelah itu barulah masuk kulkas untuk difermentasi selama semalam.


Sedang bentuknya saya nyontek di blog Foodiva's Kitchen. Terpana deh liat bentuk bunga bunganya. Ketika saya mencoba bikin kok nggak mirip ya, cenderung un-identified hahaha...ketauan amatir. Geje ya alias nggak jelas. Kesalahan saya kayaknya ketika motong ujung silinder yang kurang panjang sehingga mawar jadi tertutup oleh adonan pinggir. Bagaimanapun juga asik lho bikin flower bread ini. Ntar step by stepnya ngintip di sana aja ya. Secara keseluruhan saya suka dengan teksturnya yang lembut. Nggak ngira kalo ini tanpa diuleni. Buat saya sedikit kurang manis, jadi kalo makan bisa dioles selai atau dicelup kopi susu. Karena hasilnya memuaskan Insya Allah mau bikin lagi ah karena ini resep bisa jadi andalan. Selain itu karena saya males nguleni, hihi... Hebatnya lagi resep ini tanpa telur lho. Acung jempol 2-4 biji buat Sangjin (jempol kaki juga ikut). Recomended deh !!!


No Knead Bread ( Source Sangjin Ko )
Penulis : Dhani R Satyadharma
Step by step : Foodiva's Kitchen

Bahan :
120 ml susu cair
100 ml air putih
40 gr gula pasir
4 gr garam (± 1/2 sdt)
6 gr ragi instan (± 1/2 sachet)
260 gr tepung terigu protein tinggi
40 gr tepung terigu protein rendah (saya pake protein tinggi)
30 gr mentega/margarin, cairkan

Olesan :
mentega/margarin cair
telur, kocok lepas + 1sdm susu cair

Cara :
  1. Dalam wadah besar, masukkan susu cair, air, gula, garam, aduk sampai larut 
  2. Taburkan ragi instan, diamkan 5 menit sampai ragi tercampur dengan air, setelah itu diaduk rata
  3. Masukkan semua terigu sambil diayak, aduk dengan sendok kayu sampai rata  Adonan yang terbentuk kenyal. Tambahkan mentega cair, aduk rata. Tutup dengan plastik wrap. Istirahatkan 20 menit di suhu ruang.
  4. Kempiskan adonan, taburi dengan sedikit terigu, bulatkan adonan menjadi bulatan besar dengan cara menarik permukaan roti kearah bawah. Letakkan lagi di wadah, tutup lagi.
  5. Istirahatkan 20 menit lagi, kempiskan, bulatkan, lalu tutup lagi.
  6. Istirahatkan 20 menit. Setelah itu kempiskan dan bulatkan lagi. Tutup dengan plastik, masukkan lemari es/kulkas selama 5-6 jam atau semalam. Jika ingin segera dibentuk dan dioven juga boleh. Tapi saya pilih semalam, dari jam 17.30 sore sampai jam 5.30 pagi. 
  7. Keluarkan dari kulkas,dan kempeskan. Siapkan loyang bulat diameter 20x6cm, alasi kertas roti dan olesi minyak/margarin. 
  8. Selagi dingin bagi adonan jadi 8 bagian. Giling tipis masing-masing bagian. Olesi satu lembar adonan dengan mentega cair, tumpuk dengan 1 lembar lainnya. Olesi permukaannya dengan mentega cair. Gulung sisi panjangnya sehingga berbentuk silinder. Lakukan dengan sisa adonan berikutnya dan kita akan mendapatkan 4 bh silinder. 
  9. Potong semua ujung silinder sepanjang 3-4 cm. Tata di tengah loyang yang nantinya akan membentuk mawar.
  10. Potong sisa silinder tadi berbentuk segitiga dan susun di pinggir loyang mengelilingi mawar. Fermentasikan di tempat hangat sampai mengembang 2x lipat, selama ± 60 menit.
  11. Lima belas menit sebelum fermentasi berakhir, panaskan oven dengan suhu 180°C. Olesi adonan yang telah mengembang dengan campuran telur dan susu. Panggang selama ± 20 menit sampai kuning kecoklatan. Setelah matang keluarkan dari oven dan olesi mentega selagi panas.

25 komentar:

  1. menyimak cerita dan melototi rotinya...... hihihi
    catetttttttttttttttttttttttt....

    BalasHapus
    Balasan
    1. habis dicatet buruan bikin yaaaaa...
      recomended ini resep....

      Hapus
    2. nambahi jawaban ya. Aku paling suka ketika menrobek roti yang masih anget. Ketika ditarik, sobekannya tuh keliatan lembut dan lentur kayak roti yang beli di bakery gitu. Ih seneng pokoke...

      Hapus
    3. wahhh....jadi menggebu2 pengen nyoba. kalau pake butter mungkin lbh yahut ya mbak.
      kalau di bikin bentuk lain , kayak pizza atau roti boy bisa nggak mb ??

      Hapus
    4. bisa banget !! Adonan ini tidak lembek, malah mirip dengan adonan roti yang diuleni. Kemarin cuma ditabur terigu 1/2 sdt, udah nggak lengket. Insya Allah kokoh jika dibikin macem-macem.

      Hapus
  2. waaaaah....enak bener bunda rina...pengen bngtz bisa bikin roti....roti yg bunda bikin bs tahan brp lama....n klw buat besoknya jd kers n kaku ga...coz aku pernah cb bikin ...yah kaya begitu ceritanya...pas fo besokin rada kaku n rada keras....lembut pas br matangnya aja....oiya aku dian bun....thnx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dian : ayo bikin. Resep ini nggak pake capek.
      Kemarin nggak sampe 2 hari sudah habis dan masih empuk. Di rumah pada doyan roti sih, apalagi yang homemade gini. Kalo roti homemade maksimal 3 hari saja. Cara nyimpan juga kudu bener, masukin ke dalam wadah kedap udara trus ditaruh di suhu ruang.

      Hapus
    2. Assalamu'alaykum Mbak Rina...
      Salam kenal,.saya pengintip setia blog Mbak. Dulu pernah coba buat tahu acar dr resep mb Rina & tadi nyoba buat roti tanpa ulen ini. Td malam agak deg2an waktu proses membulatkan adonan,.lengket padahal sdh saya taburi tepung. Tp untunglah pd proses pembentukan roti ternyata cukup mudah. Alhamdulillah dr adonan ini jadi 3 caterpillar bread & 7 roti manis. Kenyang & puas mbak...hehehe.
      Terimakasih banyak postingnya bermanfaat bngt utk saya sbg penyuka roti tp malas nguleni..
      Love you mbak..
      ~sri han~

      Hapus
    3. Sri han : Waalaykumsalam. Alhamdulillah kalo sukses. Ikut seneng deh bacanya. Met bikin lagi yang banyak ya, ntar kirim ke rumah saya, hihi....

      Hapus
  3. Boleeh mbak...hahaha. Tp malu lah Mb Rina kan udah pakarnya.
    Mbak Rina di Ciledug ya? Kakak saya juga lho. .. Coba dekat ya, bisa kursus baking sm Mbak & ngintip sesi foto2na...kereeeen mbak. Makasih mbak, sukses selalu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.... Biar seseorang itu pakar sekalipun, sesekali pingin juga ngerasain hasil olahan orang. Biar sama resepnya, beda tangan, beda juga lho hasilnya. Bisa jadi malah lebih enak. Jadi pede aja (ini saya lagi baik hati, membesarkan hati orang karena tanduk nggak numbuh, coba kalo lagi numbuh, jawabnya bisa beda, hahahaaa....just kidding ya)
      Kalo motret gantian saya yang maluuuu wong studionya nggak layak, hahahaaaa....Tiap motret selalu menggelar kayu lapuk di lantai, di depan pintu trus jeprat-jepret. Habis itu diedit, kelar deh, hehee....

      Hapus
  4. Salam Mba Rina,
    Waktu dikeluarin dari kulkas adonannya ngembang ga Mba? dulu aku pernah bikin roti biasa, (bukan resep ini), karena udah kemaleman, adonan setelah kalis aku masukin kulkas, tapi besoknya kok ngga ngembang ya, tetep segitu2 aja, sama persis dengan waktu dimasukkan ke kulkas. Setelah di luar kulkas pun, ngembangnya ga sebagus kalo diproofing langsung (tanpa dimasukkan kulkas). Pengaruh resepnya apa kulkasnya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      waaa...apa kabar ?? lama nggak jumpa ! setaun ada kali ya nggak pernah jumpa *lebay* hihi...
      ketika adonan ini keluar dari kulkas ngembang tuh, bisa 2x lipat. Kalo nggak ngembang bisa jadi dari adonan. Pake air anget atau dingin? Kalo pake air dingin kemungkinan bisa jadi raginya ngambek karena kedinginan. Jika pake resep lain yang cuma diaduk kemudian dimasukkan kulkas tanpa diprofing dulu, hasilnya kurang lembut dan setelah dingin agak keras. Aku pernah coba dan ada di blog ini (no-knead bread). Waktu itu aku pake air anget dan bisa ngembang meski di dalam kulkas.
      Kalo masalah kulkas, kulkasnya aku set normal (kulkasku cuma ada fitur off, min, normal dan maks). Apa mungkin setingnya terlalu dingin ya si kulkas ?

      Hapus
  5. Salam kenal mba,, makasih sudah posting resep ini,,,
    mau koreksi sedikit mba, sangjin ko itu orang korea yang jago bahasa indonesia :D
    maaf kalo tidak berkenan, soalnya saya juga gabung di group nya ^^
    salam, vina.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh maaf kalo saya salah. Ini hasil baca internet yang katanya dia orang Indonesia tapi tinggal di Korea. Makasih ya tuk koreksinya....

      Hapus
  6. Hallo mbak salam kenal.
    Saya juga udah coba bikin gampang dan hasilnya enak.
    Sedikit koreksi mbak...Sangjin Ko itu chef asal Korea mbak,cuma beliau sering ke Indonesia dan Malaysia juga fasih bahasa Indonesia dan Melayu^^
    Maaf ya kalau kurang berkenan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. Congrats kalo udah sukses bikin rotinya. Moga ketagihan bikin ya hihi...
      ok makasih tuk koreksinya ...

      Hapus
  7. Assalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh.. mba Rina, resep ini jadi andalan saya untuk membuat roti manis.. makasih resepnya ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam warahmatullah wabarakatuh
      sama-sama. senengnya kalo resep ini bisa jadi resep favorit....

      Hapus
  8. Assalamu'alaikum. Salam kenal mbak Rina...
    Mau tanya resep ini tepung nya bisa di ganti dengan tepung gandum nggk ya mba...
    Trimakasih atas jawabannya mba... Ummu haidar

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam ummu haidar
      terus terang saya belum pernah bikin roti dari gandum dan nggak ngerti gandum tuh seperti apa hihi....tapi kalo di super/minimarket sering terlihat "roti tawar gandum", mestinya roti ini bisa juga pake gandum. Tapi apakah perlu dicampur dengan terigu, saya tidak tahu. Begitu pun komposisinya berapa banyak, tidak tau juga hehe...maaf ya kalo tidak membantu.

      Hapus
  9. Salam kenal mbak...kalo misal pakai tepung segitiga (protein sedang) semua kira2 bakalan jadi ga ya? Mo saya bikin jadi cinnamon roll...trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, maaf sampai kelewatan. Boleh kok pake terigu protein sedang semua. Tapi teksturnya beda ya. Tidak selembut bread flour yang mengandung protein tinggi

      Hapus
  10. Assalamualaikum mbk..Mau tanya..Roti nya hasilnya molor dan bisa pulen gak mbk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaykumussalaam
      Saya rada bingung dengan istilah pulen hehe. Kalo untuk kategori roti rumahan ini tergolong lembut dan tidak seret. Jangan bandingkan dengan roti yang di bakery lho ya.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.