Laman

Minggu, 02 Februari 2014

Seblak Basah

Assalamualaykum


Di rumah tempat saya tinggal, seminggu sekali pasti ada pasar malam. Saya kadang ke situ meskipun hanya sekedar jajan makanan kecil buat cemilan.
Salah satunya adalah seblak. Pertama kali melihatnya saya nggak tau apa itu seblak. Sesampai di rumah saya googling dan ternyata ini to seblak. Terbuat dari kerupuk ikan yang ditumis bersama bumbu. Penasaran deh,  masak kerupuk bisa diolah jadi cemilan ? Selama ini cuma digoreng doang. Seblak yang dijual adalah tipe basah (karena ada juga seblak kering) dan dimasak di tempat sehingga pembeli bisa menikmati seblak yang fresh, hangat. Dan beberapa waktu yang lalu saya nyoba beli, hanya nyicip sedikit karena rasanya kok kurang cocok di lidah. Aroma kencurnya terlalu tajam buat hidung saya. Rasanya juga terlalu asin serta tumisan bumbunya terasa masih mentah. Seblak yang dibeli hanya berisi kerupuk ikan saja (ya iyalah wong harga cuma 2 ribu perak kok minta pake telor). Akhirnya saya dapat hidayah juga untuk bikin seblak sendiri.  Kalo di internet, kita bisa mendapatkan variasi resep yang banyak, bisa ditambahi telur, bakso atau sosis. Resep di bawah ini sudah dimodif sesuai selera saya ya. Hasilnya enak deh karena bumbu ditumis sampai matang dan kencurnya dikurangi sehingga tidak tercium.



Seblak Basah
Sumber : Femina

Bahan:
  • 125 gr kerupuk ikan mentah, warna putih
  • 2 sdm minyak sayur
  • 2 buah sosis, potong bulat
  • 1 butir telur ayam, kocok lepas
  • 1 batang bawang daun, iris halus
  • 1/2 sdt garam
  • 1 sdt kaldu bubuk rasa ayam (saya nggak pake)
  • 50 ml air
Bumbu, haluskan:
  • 2 buah cabe merah keriting
  • 3 siung bawang putih
  • 1 cm kencur
  • 2 butir bawang merah
Taburan:
  • Bawang merah goreng
Cara Membuat:
  1. Rendam kerupuk dalam air panas hingga kenyal (± 10 menit), tiriskan. Sisihkan.
  2. Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum, matang dan agak kering. Masukkan sosis dan kerupuk yang sudah direndam, aduk rata.
  3. Tuang telur kocok, aduk cepat hingga berserabut. Tambahkan bawang daun, garam, dan kaldu bubuk, aduk rata.
  4. Tuang air, masak sejenak hingga semua bahan matang. Cicip rasanya. Angkat. Sajikan dengan bahan taburan.
 

12 komentar:

  1. dari judulnya kirain seblaknya berair gitu hehhe ternyata ya seblak...^^ baru tau kalo makanan yg enak ni namanya seblak,dulu seringgg bgt dibuatin ini sm ustadzahku,,,enak dimakan pas masih di wajan,rame2,pedessss bgttt..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ya kalo makan bareng-bareng alias kembulan gitu. Rasanya lebih endess daripada makan sendiri. Ayo bikin lagi buat nostalgia....

      Hapus
  2. kelihatannya kalau di makan pedas2 enak nich mbak . . . kapan2 bikin ah....ijin nyontek yah mb rina. . . hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang enaknya pedes ini makanan. Kenyal kenyil, pedes, hangat, weleeeehhhh.....bikin nagih hihi.....

      Hapus
  3. tadi ke pasar udah mau beli kerupuk ikan...penasaran sm seblak ini mb...
    tp ntr2 aja deh.... yg pasti bakalan di coba insyaallah... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja. Ntar klo ketagihan embuh lho, hihi....Bagi penyuka pedas, seblak cocok ini buat cemilan....

      Hapus
  4. saya suka dengan blog ini ^^ apalagi foodfotography-nya
    trims sudah sharing ilmunya mbak... ^^
    seringin sharing unutk tekni kfotonya ya...
    -dian-

    BalasHapus
    Balasan
    1. dian : sama sama semoga bermanfaat ya isi blognya....
      untuk food photography belum seberapa, masih harus banyak bereksperimen supaya gayanya nggak itu-itu saja. Hobi banget mati gaya nih, hehehe....ilmu food photoghraphy masih cetek/dangkal, kadang bikin saya nggak pede mau nulis di blog.

      Hapus
  5. aku juga bikin seblak mba... tapi gak lengkap begitu sih, cuma dicampuri pipilan jagung manis ajah, mantap memang rasanya.. wuiiihhh... kenyel2 gimanaaa gitu....
    sayang gak kefoto... hiks...

    foto yg pertama keren abiiiizz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makacih bu gulu...
      iya ya seblak banyak variasinya. Ini di dapur sudah stok krupuk lagi cuma belum tau kapan mau bikin lagi.

      Hapus
  6. Mbaak...saya sudah nyobain 2x....enaak...makasih resepnya ya Mbaaak..... peluuuuk ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. peluk jugaaaa....syukur kalo disukai dan bikin nagih um hihi...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.