Laman

Senin, 03 Februari 2014

Oblok-Oblok Daun Singkong

Assalamualaykum


Sudah lama sekali saya tidak masak sayur yang satu ini. Salah satu sayur yang saya gemari karena sederhana tapi enak.
Saya nggak tau asal mula nama oblok-oblok ini. Apa mungkin karena cara masaknya dicampur jadi satu semua kemudian diaduk aduk atau diblok-oblok gitu ya. Tau deh. Sayur ini mirip dengan bothok kelapa tapi diberi kuah. Jika bothok dibungkus daun pisang kemudian dikukus, oblok oblok ini diberi kuah kemudian direbus di dalam panci sampai matang. Lebih enak kalo udah nginep. Beberapa resep menggunakan santan untuk kuahnya, tapi saya nggak pake, cukup, air saja.

Bumbu khas yang dipake adalah tempe semangit. Ya, tempe yang sudah berumur 3-4 hari. Tempe semangit ini populer di daerah Jawa Tengah untuk penyedap rasa. Saya biasanya bikin sendiri tempe semangit. Tinggal motong tempe seberat 50-75 gr kemudian didiamkan di suhu ruang selama 3-4 hari. Jika sudah berubah warna jadi kecoklatan dan tercium bau tidak enak khas tempe semangit tandanya siap dipakai. Lama penyimpanan tergantung cuaca ya. Jika cuaca panas akan lebih cepat jadi semangitnya

Pada umumnya oblok oblok dimasak pedas dengan menambahkan cabe ijo besar atau cabe ijo keriting. Karena kemarin sudah makan seblak yang agak pedes, saya nggak pake cabe untuk sayur ini. Untuk orang di rumah, saya ngalahi bikinin sambel terasi supaya lebih enak makannya. Sambel terasinya diuleg mentah kemudian disiram minyak goreng panas, hmmmm....sedep deh aromanya. Maaf jika pic kurang bagus karena dijepret pake hape saja. Jika internet sudah normal, insya Allah diganti yang lebih cakep ya...

Bahan :
1 ikat daun singkong
1/2 butir kelapa setengah tua, parut memanjang
75 gr teri jengki
75 gr tempe semangit, potong dadu
50 gr petai cina (mlanding)
4 bh cabe ijo besar/keriting, potong bulat/serong
sepotong lengkuas, memarkan
2 lbr daun salam
600 ml air
garam secukupnya

Bumbu uleg/halus :
8 butir bawang merah
4 siung bawang putih
1/2 sdm ketumbar
4 butir kemiri
4 cm kencur

Cara membuat :
1. Rebus daun singkong sampai empuk kemudian peras dan tiriskan. Iris iris kasar.
2. Dalam sebuah panci campur jadi satu semua bahan : daun singkong, teri jengki, tempe semangit, petai cina, cabe ijo, lengkuas, daun salam dan bumbu halus. Tuangi air sampai terendam semua. Jika air kurang boleh ditambah.  Nyalakan api dan rebus sampai mendidih.
3. Masukkan garam. Jika suka kaldu bubuk atau penyedap rasa boleh ditambahkan. Cicip rasanya. Lanjutkan merebus selama 15-20 menit lagi kemudian matikan api.


16 komentar:

  1. ini dulu kesukaan bapak ku mbak.
    tp semenjak bapak kn darah tinggi, nggak pernah masak sayur ini lagi.
    kami manggilnya gulai pucuk ubi....ehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ini namanya gulai pucuk ubi ? baru tau.
      Sayur ini murah meriah ya, bikin segini aja hasilnya bisa sepanci, hihi....

      Hapus
  2. ini enak dimakan sama sambal trasi,ikan asin, sama kerupuk,,nyemmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh itu emang lauk yang cucok buat oblok oblok. Bisa ngabisin nasi, hihi....

      Hapus
  3. waduh ini sayur kesukaan keluarga saya dulu mbak, maklum keluarga besar jd ibuku hrs th gmn crnya spy gizi ank2nya terpenuhi dgn pengeluaran yg sedikit.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dikenang pasti rasanya nikmat banget ya mbak Retno, biarpun makan dengan menu sederhana. Sayur ini kan andalan nenek-nenek kita jadul. Karena jadul pasti banyak keluarga besar, jadi gimana caranya biar bisa masak hemat tapi enak, hehe... .

      Hapus
  4. ni sayur enak banget,,,,nambah terussss,saat makan,,salah satu menu kesukaan keluarga
    .
    # ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb eby, aku paling suka kalo udah nginep. Kalo dah nginep bumbu lebih meresap, trus makannya digadoin aja nggak pake nasi. Duh enakeeeee......

      Hapus
    2. Iih,,sama banget,di inepin lebih enak,,biasa mama di banjarmasin bikinnya dalam porsi besar,kalau ga abis,di angetin lagi besoknya,tetep aja nambah lagi...hi hi hi.
      .
      .
      # entah kelaparan atau kemaruk.

      Hapus
    3. idem nih denganku kayaknya, kelaparan bin kemaruk, hahahaaa....

      Hapus
  5. assalamu'alaikum mbak rina akuuuuuuuuuu suka sm blog mbak selaluuuuuu membalas comment hihi.. salam kenal ya..

    waduh aku suka daun singkong gara" dimasakin sama nenek dan tante wktu kerumah 1 thn lalu.. haha jadi ketagihan deh kwkkkkkkk..
    ini resep masuk wishlistku hihi.. thx ya mbak udh share..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalykumsalam
      Alhamdulillah kalo disukai. Seneng deh bacanya. Memang sebagai owner berusaha menyempatkan diri menjawab jika ada komen masuk. Apalagi di rumah kalo pas senggang ya ngapain lagi kalo nggak buka blog, heheheee...
      Ayo dieksekusi mumpung musim hujan gini daun singkong banyak lho. Murah meriah tapi uenaaaaakkkk....

      Hapus
  6. Kalo pas ada Tuntut (jantung pisang) ibuku dl suka dmasukin d oblok2 ini mbak. Bener banget degh, sederhana tapi wenaak e pol. Bikin kangen ibu deh kl gini 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuuulll...pake tuntut juga endess.Cuma di ciledug belum ketemu sama tuntut nih. thanks buat infonya yah. Jadi kepingin berburu tuntut ke pasar...

      Hapus
  7. pernah makan sekali dirumah mertua,baru pertama coba jdi keingatan terus,, smpai nyari resep buat masak sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk bikin...sayur ini lebih enak kalo udah nginep lho. Lebih meresap bumbunya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.