Laman

Kamis, 28 Maret 2013

PAKLAY

Assalamualaykum


Pernah dengar nama paklay ??? Kalo capcay pasti udah. Naaa...paklay ini sodaranya capcay gitu. Satu sodara karena sama sama masakan Cina.
Kalo saya beli capcay di Solo, pasti deh penjualnya juga sedia paklay. Lha bahannya sama dengan capcay sih. Terdiri dari sayur seperti wortel, kol, sawi hijau, sawi putih, daun bawang dan kembang kol (kalo kembang kol kayaknya jarang dipake, mihil gitu). Pake jagung muda atau baby corn juga boleh. Jika capcay menggunakan kekian (yang dibuat dari adonan tepung dan udang), kalo paklay ini hanya menggunakan sayur sayuran, ati ampela, daging ayam/bakso dan telur orak arik. Masaknya juga simpel, cuma ditumis doang. Perbedaannya dengan capcay adalah kalo paklay selalu berkuah kental. Sedang capcay bisa dimasak kering atau pake sedikit kuah tapi encer. Tapi masaknya jangan overcook ya supaya sayurnya masih terasa renyah. Setelah matang dikentalkan dengan larutan tapioka/maizena. Penggunaan ati ampela ini hukumnya wajib, tapi kalo daerah lain, entah pake atau tidak ya. Dinikmati selagi hangat, tanpa nasi hmmmm...nikmat banget. Kalo mau pake nasi juga ga papa. Malah lebih kenyang. Tapi saya lebih suka digadoin aja, karena menurut saya bumbunya terasa lebih tajam menghantam lidah. Setelah dipoto, barulah keliatan kalo telur orak ariknya lupa nggak dimasukin, waaaaaa.....


Bahan :
1 bh bawang bombay, iris tipis panjang
4 siung bawang putih, memarkan
1 sdm kecap ikan/kecap asin
2 bh wortel, potong serong tipis
100 gr kembang kol, potong perkuntum (saya nggak pake)
200 ml air kaldu
4 pasang ati ampela rebus, potong sesuai selera
5 bh bakso sapi, potong tipis
2 butir telur, dibuat orak arik
1 bh sawi putih, potong potong
1 ikat sawi hijau, potong potong (saya pake bokcoy)
200 gr kol, potong kasar
2 batang daun bawang, potong 1/2cm
2 sdm saus tiram
1/2 sdt garam
1 sdt gula pasir
1/2 sdt merica bubuk
1 sdt tepung tapioka/maizena, larutkan dalam sedikit air
bawang goreng secukupnya

Cara membuat :
1. Tumis bawang bombay dan bawang putih sampai layu, beri  kecap ikan. Masukkan wortel dan 50 ml air kaldu. Biarkan wortel jadi empuk.
2. Masukkan ati ampela, bakso, telur orak arik dan semua sayuran seperti sawi putih, sawi hijau, kol dan daun bawang. Bumbui dengan saus tiram, garam, gula dan merica. Tuangi sisa kaldu. Biarkan mendidih dan cek rasanya. Jika suka boleh ditambah kaldu bubuk atau penyedap rasa.
3. Terakhir masukkan larutan tapioka, biarkan mengental dan aduk rata sampai semua sayur terbalut kuah kental. Angkat, sajikan hangat dengan taburan bawang goreng.


16 komentar:

  1. ini lauk kesukaanku mbakkkkk.....
    kalau di tempatku ini malah namanya capcai lho mbak...
    ahhhh...... bikin laper mbak.. mau #nyodorin piring

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo...ternyata beda nama ya mb mimie, hihi...

      Hapus
  2. aku kenal paklay dari ibuku yang asli solo...
    tapi versi ibuku pake jahe, kayaknya.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ya mb Dwi....
      iya ada yang pake jahe, tapi aku lagi menghindari jahe mbak...

      Hapus
  3. Kalo di jaman kos di semarang ini namanya capcay goreng mba... Pake ati ampela... Sahabatku suka bgt, klo ak dulu lebih pilih lele penyet.... XixiXixi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhaa...beda daerah beda nama ya.
      tapi yang lucu kok sebutannya capcay goreng, hihi....

      Hapus
    2. Nah..saya juga setuju sama Ummu Abel..
      Sy asli Semarang dan kalau di warung langganan di Semarang kalau beli capcay goreng dapetnya seperti ini mba Rina.. Lengkap pake bakso, ati, ayam, telur orak-arik dan kuah kental..saya baru dengar istilah paklay baru kmrn hari, waktu mau beli capcay di klaten karena sekarang dah pindah di klaten, makanya saya browsing apa itu paklay dan nyasar lah di tempat mba Rina ini.. Hihi. Mungkin karna solo-klaten Deket jadi sama kali ya.. Saya malah bingung pas beli capcay di klaten kok kuahnya ga sekental di semarang..hihi.
      Lain ladang memang lain ilalang.. :)
      Btw salam kenal ya mba..sy biasanya cuman silent reader aja disini, tp udh nyoba beberapa resep mba Rina.. ;)

      Hapus
    3. Alhamdulillah jika sudah sering mencoba resep dari sini. Semoga cocok ya 😘😘😘
      Emang paklay dan capcay, beda daerah beda nama. Kalo solo dan sekitarnya termasuk klaten, masakan kayak gini disebut paklay 😊😊😊

      Hapus
  4. Waah ini sayur favorit.. Hihi.. Kalo udah keabisan ide pasti masak ini :D
    br tw namanya paklay dan br tw jg kalo capcay ternyata pake yg namanya "kekian". Karena cuma pake sayur, minus ati ampela jd lebih sering nyebutnya tumis sayur. Hehehe..
    oya mbak, prol tapenya kalo gak dipakein sukade dan kismis tetep enak kan? Gak terlalu suka buah kering..
    Satu lagi, td udah cobain nasi kebulinya (no raisins), MANTAP ^_^d

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini buat sayur tanggung bulan juga cocok. Nggak usah pake ati ampela enak kok. Tapi karena mau disharing ya dibuat yang lengkap mb ayu, hehe...

      prol tape tu yang orisinil nggak pake keju atau buah kering. Jaman SD dulu prol tape cuma berasa tape melulu. Keju masih langka, gimana mau pake keju, hehe...jadi buah keringnya juga bisa diabaikan.

      sip deh kalo nasi kebulinya cocok....

      Hapus
  5. rajinnya rina ni..hari-hari masak yg sedap ya....semuanya bisa menggoda jiwa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah, jadi ibu harus rajin dong, hehe...
      sama seperti ummiaisyah yang rajin baking juga...

      Hapus
  6. kq saya belum pernah denger ya Mbak...hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa jangan jangan paklay ni cuma ada di solo ya, hehe...

      Hapus
  7. Wah, jadi teringat pas ke rumah saudara yang di Solo, makan paklay di dekat Pasar Jongke. Akhirnya dapat resepnya, Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Devie Permata : enak kan. Kalo di Solo tiap penjual nasgor biasanya ada capcay dan paklay. Ayo bikin biar bisa nostalgia waktu main ke Solo...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.