Laman

Senin, 16 Desember 2013

Cake Singkong

Assalamualaykum


Akhirnya saya benar-benar harus istirahat deh setelah merasa nggak enak badan. Maaf ya jika menunggu terlalu lama, hehe....
Beberapa bulan yang lalu sempat rame yang posting cake singkong di fb. Sebenarnya saya kemecer banget pingin ikutan bikin. Tapi perasaan malas marut singkong itu lho yang membuatnya tertunda sekian lama. Urusan parut memarut memang sering membuat saya mengurungkan niat untuk membuatnya. Bahannya sebenarnya mudah dan murah, hanya telur, gula, singkong parut, kelapa parut, margarin dan air pandan/suji. proses pembuatan juga seperti sponge cake tapi tanpa bahan additif apapun. Soda kue, baking powder atau cake emulsifier ditiadakan supaya lebih sehat. Kue gluten free ini juga dikukus, tidak dioven. Kebayang kan kuenya bakalan lembab. Ketika bikin saya agak terburu-buru dan loyang tidak dialasi kertas roti, akibatnya lengket ! Padahal sudah dioles minyak cukup banyak. Ketika mengeluarkan dari loyang saya agak kesulitan saking lengketnya. Untung setelah dikeluarkan tidak merusak bentuk kuenya. Sudah khawatir kalo hancur saja.

Setelah matang dan dicicip, enak deh. Gurih gitu dan padat. Aslinya pake 4 butir telur dan 1/4 cup kelapa parut. Saya hanya bikin separuh, tapi takaran kelapa parut saya tambahi supaya lebih gurih dan hasilnya pas dengan lidah saya. Bapaknya anak-anak yang dimintai komentar malah bilang kayak thiwul, hahaha....tapi bener kok katanya. Teksturnya memang mirip thiwul tapi sedikit ringan karena pake telur. Jadi resep dibawah ini sudah saya modif sedikit ya. Saya tidak pake air daun suji dan pandan tapi pake pasta pandan untuk warna hijaunya.



Cake Singkong
Sumber : Simply Homemades

Bahan :
250 gr singkong, parut halus
2 butir telur
75 gr gula pasir
1/2 sdt garam
1/4 butir kelapa agak muda, diparut
50 gr margarin leleh
1/2 sdt pasta pandan
kacang almond panggang dan choco chips untuk taburan

Cara membuat :
1. Siapkan loyang tulban diameter 16 cm, alasi kertas roti bagian dasarnya dan olesi margarin/minyak di semua bagiannya, sisihkan. Panaskan kukusan sampai mendidih.
2. Peras singkong sampai airnya benar-benar kering, sisihkan.
3. Kocok telur, gula dan garam sampai mengembang, kaku dan berjejak ± 7 menit menggunakan speed maksimal. Masukkan singkong parut, kelapa parut dan pasta pandan, aduk balik menggunakan spatula sampai rata.
4. Masukkan margarin leleh, aduk balik sampai rata. Setelah margarin masuk, adonan akan sedikit turun. Tuang ke dalam loyang, taburi dengan kacang almond dan choco chips.
5. Kukus selama 30-35 menit sampai matang. Lakukan tes tusuk, jika lidi keluar bersih artinya sudah matang. Angkat dari kukusan dan balik di atas rak pendingin. Dinginkan dan potong-potong.

Note :
1. Peras singkong sampai kering benar airnya supaya bagian bawah kue tidak basah. Selain itu karena adonan tidak menggunakan emulsifier, dikhawatirkan cairan dalam singkong dan margarin tidak bisa tercampur rata, yang mengakibatkan bisa bantat. Jika perlu peras menggunakan serbet/kain bersih.
2. Kocok telur dan gula sampai mengembang dan berjejak supaya kue bisa naik ketika dikukus.
3. Alasi dasar loyang dengan kertas roti supaya tidak lengket biarpun sudah dioles margarin/minyak goreng.



10 komentar:

  1. udah lama pengen buat juga mb..
    tapi males marut ubinya eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulane kui, aku juga males marutnya. Kemarin itu dipaksain bikin karena singkongnya udah nginep 2 hari. Sayang kalo sampai biru-biru alias nggak bisa dimakan lagi. Pahit....

      Hapus
  2. uwaaahhh,baru tahu kue dari singkong,,coba ah kapan2,tapi siapa yg mau bantuin marut singkongnya,,,hiyyyaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo dicobain mb hana. Kalo pernah makan thiwul, rasanya mirip deh, hehe....

      Hapus
  3. Pernah juga dibikin kek singkong / ubi kayu... tapi tak seperti ini.enak kannn

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak disangka cake singkong memang enak, hehe....

      Hapus
  4. wah, kbneran mba, di cirebon jg lg banyak singkong... Kapan yah nyobain resep ini... Hmmmm... Ngomong2,, bs untk pngganti nasi juga kali yah, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengganti nasi ? bisa juga sih, soalnya aku makan ginian juga kenyang tuh. Tapi makan 5 potong sekaligus, hahahaaa.....

      Hapus
  5. Iih..jadi pengen nyobaiinnn resepnyaa mba...pasti anak2 suka yaa:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah orang di rumah suka. Ayo dicobain, ini rasanya manis gurih gitu...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.