Halaman

Kamis, 12 Desember 2013

Donat Tanpa Telur (Water Roux Methode)

Assalamualaykum


Sekian tahun lamanya nggak pernah bikin donat jadi kangen. Ini gara-gara tiap sore jemput anak sekolah, di sepanjang jalan selalu nampak penjual gorengan.
Gorengan yang dijual salah satunya donat. Keliatan empuk dan menul-menul, seakan-akan manggil minta dicomot. Belum lagi tetangga yang tiap pagi jualan donat fresh, dan saya sering kehabisan. Jadi kemecer banget. Jika bikin donat, saya ingat pertama kali membuat adonannya waktu masih SMP dan donat inilah adonan bread/roti yang saya pelajari untuk pertama kalinya. Donat yang dibikin waktu itu donat kentang. Nyontek dari tabloidnya ibu saya. Jadi sebelum donat kentang booming seperti sekarang, puluhan tahun yang lampau saya sudah bikin duluan. Pertama kali nguleni rasanya alamaaaakkkk capek setengah mati. Bener-bener kerja rodi. Padahal cuma pake 250 gr tepung terigu. Tapi waktu itu belum sempurna. Masih agak keras, apalagi kalo dingin, bisa lebih keras lagi. Udah gitu warnanya kecoklatan, kurang menarik. Namun tetep aja habis. Malah ibu cerita (tepatnya pamer) kepada bapak bahwa saya bisa bikin donat, hihi..... Cuma waktu itu saya masih penasaran gimana caranya bikin donat yang empuk dan ringan seperti yang dijual. Sebenarnya kuncinya hanya pada pengulenan. Kalo masalah nguleni, saya ngaku kalah deh karena tidak sekuat mereka. Tapi tetep aja saya bikin donat. Akhirnya setiap kali ibu punya stok kentang saya minta sebagian untuk bikin donat. Sayang, saya agak lupa resepnya. Kapan-kapan, kalo sudah ingat saya share, insya Allah (kalo nggak lupa beneran lho alias nggak janji. Takut euy kalo ditagih). Resep donat kentang ini bahannya sama dengan yang lain, cuma komposisinya aja yang sedikit beda. Cuma ya itu saya sudah lupa.

Berhubung kemarin nggak tahan dengan yang namanya donat, akhirnya sore-sore menjelang maghrib saya nekat nguleni adonan. Saya sudah niat, pingin pake metode water roux (tangzhong) karena belum pernah bikin donat pake cara ini. Selain itu jika sudah capek, adonan mau saya inapkan di kulkas saja. Dan bener saja, setelah diuleni sampai kalis, saya capek dan ngantuk. Akhirnya adonan saya tutup plastik wrap dan masuk kulkas jam 7 malam. Keesokan harinya saya keluarkan jam 5 pagi dan segera dibentuk. Setelah dibentuk, difermentasi selama 90 menit untuk selanjutnya digoreng. Hasilnya empuk banget dan nggak asem. Alhamdulillah sukses ! Jika tidak masuk kulkas, fermentasi pertama selama 45 menit saja. Setelah dikempiskan dan dibentuk, cobalah difermentasi selama 90 menit seperti halnya membuat roti yang dioven. Insya Allah donat akan empuk juga karena difermentasi secara maksimal (pengalaman pribadi, jika difermentasi selama 20-30 menit sebelum digoreng, donat masih berat, dan setelah matang agak keras). Jika sesaat sebelum digoreng donat dilubangi dan sedikit kempis, tidak mengapa. Ketika digoreng donat akan mengembang kembali.

Untuk toping saya hanya menaburkan gula donat saja karena di rumah ada yang punya gigi bolong, hehehe....jadi yang giginya bolong rekuest cuma pake gula. Selain itu saya sendiripun menyukai donat klasik seperti ini yang cuma bertabur gula atau paling pol pake margarin dan coklat meses. Nggak suka yang terlalu manis gitu. Lagipula saya ingin menikmati tekstur donat yang empuk, ringan dan menul-menul ini.  Supaya donat bisa berwarna kuning dan tidak gelap, gunakan gula pasir sedikit saja dalam adonannya. Untuk 250 gr terigu pake 1 sdm gula pasir. Jika digoreng, insya Allah bisa tampil cantik kekuningan deh. Oh ya adonan donat ini nggak pake telur ya. Tapi hasilnya jangan diragukan lho. Nggak kalah dengan yang pake telur. Secara keseluruhan saya puas dengan hasilnya karena mirip dengan yang dijual, empuk, ringan dan cantik warnanya. Alhamdulillah.....

Bahan water roux (tangzhong) :
25 gr terigu protein tinggi
125 ml air

Bahan utama :
1 sdm ragi instant
50 ml air hangat
1 sdt gula pasir
200 gr terigu protein tinggi (saya pake merk Cakra)
50 gr terigu protein sedang
1 sdm gula pasir
2 sdm susu bubuk
3-5 sdm air hangat ( gunakan jika diperlukan saja)
50 gr margarin
Gula donat untuk taburan

Cara membuat :
1. Water roux : campur terigu dan air dan diaduk sampai licin. Nyalakan api kecil dan aduk sampai sedikit mengental. Segera matikan api dan biarkan dingin sambil ditutup supaya tidak berkulit.
2. Campur ragi instant, air hangat dan 1sdt gula pasir, biarkan selama 15 menit supaya berbuih.
3. Campur kedua macam terigu, 1 sdm gula pasir dan susu bubuk, aduk rata. Masukkan adonan water roux dan larutan ragi instant. Uleni sampai menggumpal. Jika terlalu kering, tambahkan air, tapi jika terlalu lembek tambahkan terigu. Masukkan margarin, uleni sampai benar-benar kalis.
4. Fermentasikan adonan sampai mengembang selama 45 menit (saya masukkan kulkas jam 7 malam sampai jam 5 pagi).
5. Siapkan baki/loyang bertabur terigu. Kempiskan adonan, bentuk bulat-bulat dan letakkan di atas baki/loyang. Fermetasikan lagi selama 90 menit supaya mengembang (jika sebelumnya disimpan di kulkas, waktu 90 menit ini berfungsi juga untuk mengembalikan donat ke suhu normal/ruangan).
6. Panaskan minyak yang cukup banyak menggunakan api kecil. Lubangi bagian tengah donat (saya pake pangkal spuit). Segera masukkan dalam minyak dan goreng serta diputar-putar menggunakan sumpit supaya donat bisa membulat bentuknya. Perhatikan, donat akan mengembang kembali. Gunakan api kecil supaya matang sampai ke dalam dan tidak gosong. Jika bagian bawah sudah kuning kecoklatan, balik dan goreng sampai matang.
7. Angkat dan tiriskan. Setelah dingin sajikan dengan toping sesuai selera.


51 komentar:

  1. Salam rin..urrmmm sedap nie nmpak lembut banget..kongsi sama aq mknnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh boleh. Kita makan berdua sambil ngopi ya....

      Hapus
  2. heummmm,,,mauuuuuuuuuuu,ide bagussss,,kapan hari juga nemu metode ini,iinepin sehari di kulkas hehehe,,penasaran ah,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mba hana dicobain. Ada jeda waktu semalam buat istirahat, jadi nggak terlalu capek bikin donatnya....

      Hapus
  3. mbk, klo pke tangan nguleni nya kira2 brp lama?
    Mita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mita, setelah margarin masuk, uleni sampai kalis. Ini butuh waktu 10 menit. Setelah itu lanjutkan lagi menguleni 10-15 menit supaya elastis. Jika pake adonan water roux ini insya Allah nggak terlalu berat nguleninya karena adonan sedikit lunak.

      Hapus
  4. kok bs samaan ini lho mba, aku lg ngerebus kentang rencana'y mau bikin donat kentang...

    Toss dulu aahh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kalo dah mateng, aku dikirimi yah, hehe....

      Hapus
  5. mba Rina.., donatnya mengini (marahi kepingin) ngiler nih..., yang ditusuk-tusuk itu imuut banget...
    pingin bikin juga ah kapan2 hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo buruan dieksekusi donatnyaaaa.....^-^

      Hapus
  6. waalaikumsalam. mohon ijin copy resepnya yaaa

    BalasHapus
  7. wow..donatnya menggoda selera beneran nich ;-)

    BalasHapus
  8. lagi males nguli2....
    minta aja mbaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. woaaa...baru keliatan nih. Udah habis nih donatnya, soalnya enak dan emfuk. Menul-menul gitu, jadi cepet ludes...

      Hapus
  9. wah... bikin donat metode baru nih . .
    kapan2 mo coba ah...
    ijin d copas aja dlu ya mbak...

    BalasHapus
  10. mbak nguleninya pake tangan (tanpa sarung tangan) atau pake sendok kayu??? kalo pake mixer yg pengaduk spiral bisa nggak ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang namanya nguleni itu ya pake tangan dong, masak pake sendok ??? tangannya mau dikasih sarung tangan atao nggak, tidak masalah yang penting sampe kalis. Pake mesin/mixer bisa juga kok, asal mixer buat nguleni adonan bread/roti. Jangan mixer kapasitas kecil, ntar jebol mixernya, hehe.....

      Hapus
  11. Balasan
    1. makasih, ayo um dibuat donatnya. Empuk lho meski tanpa telur.

      Hapus
  12. mbak... fermentasi di kulkas harus ditutup kain basah / plastik atau dibiarkan aja di wadah tanpa tutup ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditutup pake plastik bening atau plastik wrap boleh supaya tidak kering. Jangan terlalu rapat/ketat ya karena adonan tetap mengembang.

      Hapus
  13. Salam kenal mba, resep yg ini bisa untuk buat roti ga? Jadi buat adonannya malam untuk di isi dan di oven esok harinya? Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. adonan ini bisa untuk roti. Kalo sudah diisi jangan diinapkan semalam ntar over proofing lho. Jadi asem. Setelah diisi fermentasikan selama maksimal 90 menit di suhu hangat kemudian dioven. Kalo baru pertama bikin jangan ubah-ubah resep dan cara membuatnya. Ntar kalo gagal mewek deh ,hehehe...

      Hapus
  14. Salam kenal, Mba. Bolehkah menyimpan adonan donat yg sudah dicetak dan mengembang ke dalam kulkas sehingga besok paginya tinggal langsung digoreng? Terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah bikin seperti itu sih tapi kalo sudah dibentuk trus disimpan di kulkas kok khawatir jadi asem ya karena kelamaan proofingnya. Selain itu apa nggak berubah bentuk kalo terlalu lama diproofing.
      Kalo mau dimakan pagi hari mending dibuat sore hari sampai matang. Setelah donat dingin masukkan dalam box plastik ditutup rapat. Keesokan hari beri aja toping sesuai selera. Keras apa tidak jika menginap semalam ? Insya Allah tidak jika menyimpannya benar. Resep donat di atas insya Allah tahan empuk jika disimpan hanya semalam ya.

      Hapus
  15. Salam kenal mba.. aku udah copas resep ini dr bulan lalu dan baru dieksekusi kemarin. Walaupun baru sembuh dari sakit tapi kok tanganku gatel ya pengen bikin donat.Hehe.. Ya jatuhlah pilihan pada donat menul2 nya mba Rina. Gampang nguleninya, agak over proofing memang lebih dari 90 menit pas sudah dibentuk sekitar jam 14.00 aku baru goreng sekitar jam 16.00 karena aku tinggal tidur.Hehe... But It's OK, wueenak tenan, lebih empyuk dari donat yang pernah aku buat kata suamiku. Makasih ya mbak buat resepnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa selamat ya. Diproofing 2 jam nggak asem ? mungkin cuacanya agak dingin kali. Kalo cuaca puanas kayak di Ciledug sekarang bisa asem kali ya.

      Hapus
  16. Alhamdulillah saya berhasil mbak..enak banget donutnya empyuks... Suami dan anakku rebutan... Senengnya lagi anakku lagi bintitan matanya jadi gak boleh makan telur dan produknya... Nah donutnya bisa bikin hatiku tenang...thanks ya bunda rina...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama. Senengnya baca laporan kayak gini. Bikin lagi ya biar ntar bisa dipake rebutan lagi. Biar seru di rumah hehe...

      Hapus
  17. Mbak maaf nie sy kurang mudeng, untuk adonan Water rouxnya pake tepung yg mana ya mbak? Trus pake tepung brp gram sama airnya brp ml? Terima kasih sebelumnya ya....

    Indira

    BalasHapus
  18. Mau coba resepnya mbak hehe.. pastix emfuuk yah. Bikin roti biasa sj enaak apa lg bikin donat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sudah pernah mencoba resep ini rata-rata pada puas mbak karena empuk. Empuknya juga awet nggak mudah keras meski udah nginep di box tertutup.

      Hapus
  19. Sdh di eksekusi resepnya mbak cantiik.. waktunya pesis spt mbak menjelang magrib.. Kebetulan sy puasa syawal jd ngulenin pas setengah 6 simpan bgt jam setengah 7 sdh dibentuk tp sy bikin utuk panada mbak bukan jd donat kebetulan ada sisa isian risoles 3 hari yg lalu jd tak coba eh org rumah suka katax empuuukk.. sampe kekenyangan mkn panada buatanku... aku buat besar2 biar puas mknnya.. tks mbak rina yg maniiiss hihii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa mau dong panadanya....itu kan enak bin laziz. Resep water roux ini andalan saya mb andriany soalnya udah cocok di hati. ayo bikin lagi yang buanyak ntar saya dikirimin yah hihi...

      Hapus
  20. Aku dulu udh pernah coba enak n menul" banget tp udah lama gx nyobain bikin sekarang baru mau nyobain bikin lagi....

    BalasHapus
  21. slm kenal mbak rina...donatnya menggoda bangeett....apalagi yg kecil2 ituu...haduuhhh...jadi pengen makaann....hihii..
    aku jadi penasaran nii mbak ma metode ini...beneran empuk ya mbak??lembut kah??soalnya aku tiap hari bikin mbak,untuk dijual soalnya...tapi nggak lembut mbak...empuknya uda cuma kurang lembut aja mbak...bentar lagi mau bikin mbak,doakan berhasil ya mbaakk....^o^/
    owy,itu tepungnya harus pake 2 ya??kalo misal pake cakra semua gimana mbak???bakalan ada yg berubah nggak mbak??truz kalo pake metode ini,uda nggak perlu lagi pake bread improver ya mbak??aku tunggu jawabannya ya mbak rina...trima kasih banyakk...sukses slalu untuk mbak rina...^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana, sukses apa nggak nih donatnya nih ? Maaf jika terlambat menjawab ya.
      insya allah empuk dan lembut. Tapi jangan bandingkan dengan di bakery terkenal lho ya. Kalo mau membandingkan, yang sesama homemade, jadi terasa bedanya. Setelah donat matang dan dingin, simpan di box tertutup yah biar nggak kering dan keras. Tahan sampai 2 hari Insya allah.
      Tepung di atas, boleh pake cakra semua. Sesuai selera aja sih. Kalo saya digabung dengan protein sedang, tujuannya supaya mudah dibentuk, tidak terlalu elastis (ngaret banget maksudnya). kalo pake cakra semua, air boleh sedikit ditambah supaya agak lembek, sehingga adonan mudah dibentuk.
      Water roux berfungsi sebagai pelembut alami ya, jadi nggak perlu bread improver lagi.

      Hapus
  22. Mbak kalau dimasukkan ke kulkas gimana tahapannya?setelah diuleni langsung masuk kulkas begitu?
    Langkah selanjutnya setelah dari kulkas bagaimana?apakah tunggu dingin lalu kembali proofing?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setelah diuleni langsung dimasukkan kulkas semalam. Besok pagi dikempiskan dan langsung dibentuk tidak perlu nunggu sampai suhunya normal (kembali ke suhu ruang). Setelah dibentuk, diproofing lagi selama 90 menit supaya mengembang dan suhunya normal kembali. Jika masih dingin langsung digoreng, nanti bisa bantet karena si ragi masih tidur.

      Hapus
  23. Mba, kalo masuk kulkasnya ditutup pake kain aja bisa ga ? Apa harus pake plastik wrap rapet?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditutup pake tutup panci juga boleh kok. Kalo pake serbet takutnya permukaan jadi kering. kalo sudah kering susah deh dibentuk adonannya, kepaksa dibuang karena keras. Intinya gimana caranya supaya adonan tetap lembab ketika difermentasi di dalam kulkas. Pake plastik, tutup panci, tutup dandang atau apa aja boleh, yang penting, jaga adonan supaya tidak mengering. Ok ?

      Hapus
  24. Mba Rina, maksudnya diproofing itu diapain ya? Jadi ceritanya kmarin sore saya nguleni donat kentang tapi sampe malam baru akhirnya kalis. Suami sama mama bilang lanjut besok aja, akhirnya aku trial goreng 8 pcs itu empuk, lembut & mekar gendut....seneng banget. Malamnya aku simpan disuhu ruang ditutup plastic wrap sama ditindih piring baru ditutup tudung. Paginya tnyata adonan jd kempes dan bau tape banget. Masih bisa diselametin ga mba? Aku udah coba goreng beberapa tapi ga ngembang dan ga matang jadinya dalamnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. diproofing itu sama dengan difermentasi. Artinya didiamkan di tempat hangat supaya ragi bekerja sehingga menghasilkan gas, yang bisa membuat adonan mengembang lebih besar.
      Kalo asem artinya over fermentasi. kelamaan yang nge-proofing yah. kalo udah asem, udah nggak bisa diapa-apain kepaksa dibuang.
      Oleh karena itu kalo memang niat bikin roti/donat/bakpao, siapkan waktu dan tenaga yang cukup. Bikin roti itu effortnya gede lho. Kalo sampe gagal, bisa nangis deh hehe........

      Hapus
  25. Salam kenal mba rina,aku dah nyoba resep nya oke bangettt hasil donat nya,ngomong"tinggal diciledug juga yahh mba..yeayy berarti tetanggaan dong..senang nya...tanks sharing resep nya mba...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. Halo tetangga, alhamdulilaah kalo udah sukses. Ikutan seneng. Kirim-kirim dong ke rumah kalo dah mahir hahahahaaa...tetangga nggak sopan ya, baru kenalan udah minta kiriman hahahaaa....

      Hapus
  26. Mba resep diatas jdnya brp pcs donatkah jk berat adonan @40gr?

    BalasHapus
  27. Saya lagi coba buat nih resep nya besok tinggal di goreng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana hasilnya ? Kasih bocoran dong 😊😊😊

      Hapus
  28. Saya lagi coba buat nih resep nya besok tinggal di goreng 😊😊😊

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.