Laman

Minggu, 22 September 2013

Wingko Babat

Assalamualaykum


Untuk cemilan hari Sabtu kemarin saya bikin wingko babat. Sebenarnya sih gak niat bikin wingko.
Tapi karena tempo hari mergoki ada stok tepung ketan putih yang masih utuh, jadi agak panik dan langsung liat kadaluarsanya. Agak tenang karena masih 1 tahun. Tapi tetep saja saya merasa "berdosa" kalo terlalau lama membiarkan tepung ketan ini terlalu lama nggak dijamah. Setelah mikir mau bikin yang nggak ribet, akhirnya diniatin bikin wingko babat karena ini sudah masuk list yang harus dieksekusi.

Resepnya saya buat sesuai selera saya sambil mengingat-ingat rasa wingko yang pernah dinikmati dulu. Niatnya cemplang cemplung saja. Tapi karena mau ditulis resepnya di blog ya harus ditimbang. Wingko ini saya buat dengan cara praktis. Bahan hanya diuleni pake tangan sampai rata kemudian dicetak dan dipanggang diatas wajan teflon. Kalo wingko buatan pabrik, loyangnya dilalasi daun pisang dan dioles minyak kemudian dioven sampai bagian bawahnya kecoklatan kemudian dibalik dan dioven lagi. Jadi kedua sisinya bisa kecoklatan. Setelah wingko buatan saya ini matang rasanya Alhamdulillah mendekati dengan yang dijual-jual itu (narsisss). Legit sekaligus gurih khas tepung ketan. Tidak terlalu manis, cenderung gurih dari kelapa parutnya. Kelapa parut yang saya pake juga cukup banyak sehingga bisa menambah enak wingkonya.


Bahan :
125 gr tepung ketan putih
1 butir (+- 450 gr) kelapa agak muda, kupas kulit arinya, parut memanjang
100 gr gula pasir
1/2 sdt vanili bubuk
1/4 sdt garam halus
100 ml air hangat

Cara membuat :
1. Dalam sebuah wadah yang besar campur tepung ketan, kelapa parut, gula pasir, vanili, dan garam, uleni menggunakan tangan sampai rata.
2. Tuangi air hangat sambil diuleni sampai rata saja.
3. Panaskan wajan teflon dengan api kecil tanpa dioles apapun. Ambil adonan sebanyak 1 sdm, bentuk bulat pipih.
4. Panggang sampai bawahnya kecoklatan, balik, panggang lagi sampai kecoklatan. Angkat dan dinginkan.


20 komentar:

  1. di malaysia nggakk ada ni rina..pos kan 3 bijik bole?

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh ummiaisyah. jangankan 3 biji, seratus biji pun boleh, hihi...

      Hapus
  2. one of my paporit.... hihihi...

    rupanya sedang menggalakkan program I LOVE BATIK nih... hahay... ^_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhu bu guruuuu....ayo dibuat yah, gampang nih...
      itu batik memang di suruh nampang lagi biar nggak nganggur. Dirumahku propertinya kebanyakan batik mb Lina, bawa dari Solo, hehe...

      Hapus
    2. seleranya sama sepertinya nih mba, paling suka kain batik yg didominasi coklat tua, jd kesannya elegan gimanaaaa githu... Hehehe...

      Hapus
    3. eits, idem lagi selera warnanya. Aku juga suka yang warna coklat. Memang ya kesannya elegan dan anggun *sok anggun deh*.....Sampai sekarang pun kalo aku di rumah pake batik. Gamis batik maksudnya. 24 jam batik pokoknya, adem dan nyaman....

      Hapus
  3. aku suka bangettttttt ingko babat ini mb,
    di tempatku sebuah 1500 .... cukup mahal ya.
    ah...aku sk bgt lowlight fotography ktk gini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuiii...cukup mahal tuh kalo harganya segitu. Mending bikin sendiri biar puas, dapat banyak dan pasti enak.
      kalo pic yang ini aku juga suka. Bisa sesuai keinginanku....agak gelap dan kesan misteriusnya muncul *halah*

      Hapus
  4. Waaa,,mba rina,,,bikin ngiler nii,,,sukkya bangyet,,,tapi ga pernah bikin,,,kalau ke solo atau jogya pasti pulangnya borong wingko ini di stasiun kereta,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba Eby doyan wingko juga ya. Enak ya. kalo ada waktu dibuat gih. Dijamin puas kalo bikin sendiri deh...

      Hapus
  5. Kalau yg di jual pake rasa macem2 gitu,,apa mungkin di kasih essens atau apa ya mba rin,,,? saya suka yang original dan duren,,, kapan2 saya bikin juga di dapur sendiri...hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yang rasa macam-macam malah belum pernah ngerasain deh. Paling suka yang original. Selera sejak kecil nih, susah diubah, hehe....

      Hapus
  6. waah...favoriitt...udah lama ga mbikin....mintak aja ya Mbaak :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho ? ada komen yang ketinggalan. Enak ya um. Makan wingko gini nggak cukup 1-2 potong...

      Hapus
  7. ini ni resep yang aku suka ngga' ribet...eit tunggu dulu gimana dg marut kelapanya,mengumpulkan kepingan semangat untuk marut kelapa:)

    salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mb Yekti...
      betul tuh, paling ogah memang marut kelapanya deh, apalagi 1 butir gitu ya. Bisa keriting ni jari, hihi...
      Ayo mbak semangat bikin wingko. aku support dari sini ya...

      Hapus
  8. sudah aku coba mba, dan hasilnya........(drumroll) UALOTT, hiks...hiks..
    mungkin karena kelapanya cuma dikit, soalnya tangan mulai pegel-pegel marut kelapanya, nuangin airnya juga kebayakkan, kalau masih panas sih enak, nendang abis, tapi giliran besok paginya (aku buatnya habis magrib) alot hehehe..
    tapi msh pengen nyoba lagi (belum kapok)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa juga yang manggang kelamaan. Atau terlalu tebal nyetaknya jadi manggangnya lama. Wingko ini cepet matengnya lho. Bolak balik paling 5-7 menit. Asal bagian bawah sudah kecoklatan segera dibalik.

      Hapus
  9. ini pasti tukang photo nyambi tukang masak ya. hehehehehe

    BalasHapus
  10. wah enak banget tuh buat pagi2 :)

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.