Laman

Senin, 23 September 2013

Memotret Dengan Cahaya Minim

Assalamualaykum
Setelah saya posting Sambal Tahu tempo hari, banyak yang bertanya kepada saya baik via email atau inbox fb, gimana sih caranya bikin foto seperti itu.
Motret dengan cahaya minim alias Low Light Photography gitu.  Senang rasanya jika banyak yang bertanya. Artinya pic saya layak dan dinilai bagus. Bener ya ? Jadi agak geer dikit nih, hihi... Tapi saya tetap sadar diri jika saya masih amatir dan masih banyak kekurangan disana-sini. Pendek kata harus banyak belajar lagi. Untuk urusan motret, saya tidak lupa mengucapkan terimakasih kepada Mb Mimie yang sudah menularkan ilmunya. Semoga bermanfaat dan jadi berkah ya.

Awal membuat foto sambal tahu itupun sebenarnya tidak sengaja. Waktu itu saya lagi nggak punya ide, mau dibuat seperti apa si Sambal Tahu tersebut. Ketika sedang nguleg sambalnya saya hanya mikir cobeknya harus ikut nampang. Setelah cobeknya nampang, properti lain yang kira-kira cocok apalagi ya ? Dan ide saya cuma berhenti sampai disitu. Macet.

Setelah saya di lantai atas, saya segera menyiapkan dus bekas bekas tivi yang buesar dan meja setrika. Meja setrika saya pake sebagai mejanya dan kardus tivi sebagai background. Itupun masih saya tambahi kardus lain supaya background bisa lebih lebar daripada mejnya. Kemudian saya ambil kain hitam untuk menyelubungi semuanya. Selanjutnya cobek berisi sambal tahu saya letakkan di atasnya. Tempat yang gunakan untuk motret adalah dibawah jemuran baju, hahahahaaaa..... Nggak nyangka kan. Alasannya karena atapnya dari genting fiber tembus pandang. Di situ cahaya sangat cukup tapi sudah difilter sehingga tidak terlalu keras bayangannya.

Setelah semuanya siap saya segera mengatur kameranya. Saya hanya menggunakan kamera saku Canon. Itupun belinya second lho bukan kamera baru karena waktu itu saya nggak yakin hobi baru ini bisa berlanjut atau tidak. Seandainya tidak berlanjut, ya sudah nggak rugi amat (pelit banget yak). Untuk kamera ini saya biasa mengatur dengan program Live kemudian saya pilih Dark. Dark yang paling gelap. Untuk ISO-nya sudah otomatis jadi saya nggak repot ngatur. setelah dijepret seperti ini hasilnya.

ini foto masih asli belum diedit sama sekali.

Setelah dijepret beberapa kali akhirnya saya sortir untuk diedit sehingga layak tampil. Saya terbiasa ngedit menggunakan editan online seperti picmonkey (makasih tuk mb Sasmeita Barliani yang sudah mengenalkan pada program editan ini) atau pake photoshop (tq mb Mimie). Tapi saya juga mendownload Photoscape dan Picasa di lappy untuk antisipasi jika internetnya lemot. Langkah pertama saya crop/potong untuk menghilangkan bagian yang tidak diinginkan. Background di foto tersebut saya gelapkan menggunakan photoshop. Selanjutnya dipertajam sedikit dan saturasi sedikit (saturation berfungsi untuk menambah/mengurangi warna kuning). Setelah urusan gambar kelar langkah terakhir memberi watermark. Bisa pake editan apa saja sesuai selera ya.


Gimana sudah jelas ? Kalo belum, sama dong, hahahaaa.... Saya juga masih amatir belum bisa menjelaskan secara rinci cara motret yang baik dan benar. Cara terbaik untuk menghasilkan sesuatu yang bagus adalah mencoba dan mencoba terus. Tidak jarang saya kecele dengan hasil foto yang saya hasilkan karena tidak sesuai dengan yang saya inginkan. Tidak jarang juga saya kaget dengan hasil jepretannya yang hanya dengan tema sangat sederhana bisa menghasilkan foto dengan "sesuatu" sehingga ketika dilihat nampak bagus dan bernyawa. Ok deh sekian dulu ya cerita saya tentang photogaphy. Capek ngetik nih. Lagian masih ada kerjaan rumah yang masih nunggu. Udah dulu ya. Salam jepret.....

14 komentar:

  1. sama2 mbak rina...
    aku juga masih belajar kok.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. master foto merendah nih. tapi memamng kok photography ini perlu dipelajari terus dan terus supaya hasilnya maksimal...

      Hapus
  2. aku juga ikutan belajar kelompok ya mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo merapat ke sini mb dwee. Kita belajar sama-sama ya....

      Hapus
  3. ajarin edit foto dong mbak... selama ini ngeditnya di hp doang (pake aplikasi picsart), kalo d komputer pake photoshop sering gak ngerti *menyedihkan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake photoshop yang didonlot di kompi ya ? Itu sih idem, nggak ngerti juga. Pake aja photoshop ol, insya Allah lebih mudah, alamat web udah ada tuh. Trus sorot di Tools, pilih Photoshop Express Editor. Ntar disitu ada editan Basic dan Decorate. Basic tuh isinya seperti, crop/potong, exposure, hihglight, sharpen dll. Sedang Decorate untuk bikin watermark.
      Ayo dicoba, Ayu pasti bisa !

      Hapus
  4. cate semuaaa...

    Seringnya kalo 'moto' buru2 aja, d bantuin krucil... boro2 d fikirin metodenya.... Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga ibu-ibu. Kerjaan apa sih yang yang diganggu si krucil, hehe....Diriku yang udah nggak punya krucil aja perasaan diburu-buru kerjaan rumah kok. Makanya hasil pic jadi kurang stabil ya mbak. kadang ok, kadang juga seadanya, hihi...

      Hapus
  5. Balasan
    1. wiii...ada mb mel to ? Iya mbak, silakan aja ditiru kalo memang cocok. Moga bermanfaat ya....

      Hapus
  6. asli cakeeeeppppp bangeeeeetttt.... perfect mba....

    BalasHapus
  7. smua foto mb Rina pake kamera saku Canon ya,,,? mau nyobain ah,,,,pingin belajar ngedit2 juga,,,,'kali bisa bersaing ma mb Rina,,,wakakakaka,,,@yuli

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pake kamera Canon. Ayo jeprat-jepret kemudian diedit. Kalo udah seneng, jadi asik lho poto-potoan gini, hihi....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.