Halaman

Senin, 16 September 2013

Nasi Goreng Mawut

Assalamualaykum


Untuk sarapan tadi pagi saya bikin nasi goreng. Karena masih ada stok mi kering yang tinggal sedikit saya campurin aja ke dalam nasi goreng.
Nasi goreng ini pertama kali saya kenal ketika tinggal di Temanggung. Waktu itu saya masih TK. Suatu ketika ibu pergi ke warung nasi goreng dekat rumah yang pake anglo (tungku yang menggunakan arang kayu). Ketika melihat proses pembuatannya, ibu sempat heran nasi goreng kok pake mi. Ternyata memang nasi goreng pake mi adalah ciri khas daerah setempat. Ada juga yang menyebut dengan Nasi Goreng Magelangan. Mungkin karena berasal dari Magelang ya. Setelah kami pindah kembali ke Solo kami tidak pernah bikin nasi goreng mawut ini. Selang beberapa tahun yang lalu saya melihat tabloid yang menyajikan nasi goreng mawut. Langsung saya bikin dan sekalian nostalgia. Akhirnya nasi goreng ini jadi makanan favorit di rumah, Alhamdulillah....

Resep yang digunakan sama seperti nasi goreng pada umumnya. Bumbu ditumis seperti biasa dan mi yang sudah direbus dimasukkan bersama dengan nasi bersama bahan lain. Sedang bumbunya pun sama seperti Mi Goreng Jawa. Sudah cocok dengan lidah, gitu.

Bahan :
75 gr mi telur kering
2 porsi nasi putih yang sudah dingin
4 sdm kecap manis
2 sdm saus tiram
1/2 sdt garam
1 sdt gula pasir
5 butir bawang merah, iris tipis
2 sdt kecap ikan/asin
1 batang daun bawang, iris halus
3 batang sawi hijau, potong-potong
3 lbr kol/kubis, potong kasar (lupa gak pake)
3 bh sosis, potong bulat
2 butir telur, dibuat orak arik

Bumbu halus :
4 siung bawang putih
1/2 sdt merica bulat
4 butir kemiri
1 sdm ebi yang sudah direndam air panas sampai empuk

pelengkap :
bawang goreng
mentimun
cabe rawit

Cara membuat :
1. Remas mi sedikit hancur kemudian rebus sampai matang, angkat dan tiriskan. Campur mi dengan nasi, aduk rata. Tuangi dengan kecap manis dan saus tiram. Beri garam dan gula pasir, aduk rata dan cek rasanya. Jika suka bisa ditambahkan kaldu bubuk atau penyedap rasa. Sisihkan.
2. Tumis bawang merah dan bumbu halus sampai wangi. Masukkan kecap ikan, dan daun bawang  aduk rata.
3. Masukkan sawi hijau, kol, sosis, telur orak arik dan nasi + mie berbumbu. Aduk rata sampai ke dasar wajan. Cek rasanya. Jika telah matang angkat nasi dan sajikan hangat beserta pelengkap.

Note :
* Mie yang  dipake bisa menggunakan mi goreng instant merk apa saja. Caranya buat mie seperti petunjuk dalam kemasannya. Setelah dicampur dengan bumbunya sisihkan. Setelah nasi masuk ke dalam wajan, masukkan juga mi gorengnya dan aduk rata bersama dengan bahan lain sampai matang.

19 komentar:

  1. ibuku juga pernah bikin mba, gak nyangka ternyata ada yg jualnya juga yah? Hehehe... Padahal totally iseng ...
    Qiqiqiqi... ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb Lina. Dulu waktu pertama kali liat ya heran, nasi kok dicampur mie, hihi...Tapi kok enak ya. Sekarang malah jadi keterusan deh...
      Btw kapan blognya diupdate, kangen main ke sana nih...

      Hapus
    2. hehehe... Iya mba...
      Foto2 ada'y di laptopku, eh skrg laptopnya lg dirawat... Hehehe... Abis kecelakaan, ketumpahan minum'y afa... Pasrah aja deh. Semoga dia lekas sembuh...

      Hapus
    3. ooo gitu....itu bukan ketumpahan namanya mbak. Lappynya dimandiin karena nggak pernah mandi kayaknya, hihi....
      semoga lekas sembuh ya lappynya. Jangan lama-lama deh yang opname...

      Hapus
    4. iya mba... sayang banget kalo harus kehilangan laptop itu... Gaswat banget deh... Kerjaan suami juga disimpen di situ...

      Hmmm... Tp katanya masih bisa d benerin... Hyaaahhh... Semoga aja lah...

      Hiks...hiks...

      Hapus
  2. selalu doyan sama yang namanya nasi goreng dan mie goreng, apalagi yang di-mix begini, sekali kunyah dua menu favorit sukses dicerna. hehe..
    kalo gak salah tempo hari pernah makan di rumah makan di kota Padang juga ada menu ginian mbak, tapi daku gak pesan, malah pesan yang lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dibuat dong Yu, ini menu enak sekaligus mengenyangkan lho...

      Hapus
  3. wow...... #mulut melompong.....
    laper.....hehheheeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dibikin untuk obat lafar. Bahannya gampang dan pasti ada di rumah tuh...

      Hapus
  4. menu jaman anku jadi anak kostan ehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho pernah kost juga to ? nasgor dan mie memang menu wajib anak kost...^_^

      Hapus
  5. Mbak Rina, jadi ingat waktu saya masih jadi anak kost dulu di Malang hampir setiap malam selalu pesan nasi mawut ini. Namanya nasi mawut yang artinya campur aduk dan jd berantakan....biasanya dijajakan oleh penjual nasi duk duk (krn suaranya duk..duk...duk..) yg keliling pakai gerobak dorong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhaaaa...mantan anak kost ada yang muncul lagi. Apa kabar mb Dinie ?
      Memang ya ini nasi jadi favorit orang banyak, biarpun campur aduk nggak karuan, tapi karena enak dan ngenyangin malah banyak yang suka.

      Hapus
  6. jadi inget penjual nasi goreng langganan di surabaya....kesukaan suami saya ini Mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. eits ada komen yang kelewat. Enak ya um apalagi kalo pas dingin-dingin makan ginian

      Hapus
  7. Bu rina, resepnya enak banget loh. Karena ga da mie telor saya pakai ramen rasa lemon 100gr + nasi 3 sendok doang. Ga pake sayur + ebi (emang ga da stok), tambahin royko ayam 1/2 sdt trus gulanya dibanyakkin jadi 1 sdm. Walau ga lengkap tapi mantap.
    P.s. Karena pakai ramen aroma lemon, bau lemonnya masih cukup tajam. Kayak di tambahin jeruk nipis aje nih hihihi...XD.

    Debby, jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. senengnya baca laporan seperti ini. Ayo bikin lagi dengan variasi yang berbeda biar puas makan nasi mawutnya....

      Hapus
  8. Permisi, mau tanya di solo yg jual mie magelangan dimana yha tempatnya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nggak tau ya mbak hehe...selama di solo belum pernah ketemu penjual mie magelangan. Maaf jika tidak membantu

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.