Laman

Rabu, 14 Agustus 2013

Eggless Chocolate Chip Banana Bread

Assalamualaykum


Selamat hari Raya Idul Fitri, Taqabballahu Minna wa Minkum. Apa kabar semuanya ? Lama ya kita tak jumpa. selama bulan puasa kemarin saya memang off dari blog.
Sengaja nggak posting karena selama puasa saya nggak bikin makanan atau cemilan istimewa. Saya hanya masak seperti biasa saja, sama seperti hari-hari biasa ketika tidak puasa, takut berlebihan gitu. Bahkan membuat banana bread ini karena terpaksa menghabiskan stok pisang setelah bikin pisang goreng untuk anak dan suami. Kue ini sudah dibikin pada saat puasa lalu, tapi baru saya posting hari ini karena lupa, hihi....Tau nggak teman, kue ini sebagian saya berikan kepada teman saya karena kurang laku di rumah. Bukan karena tidak suka, tapi karena sudah kenyang setelah makan nasi. Anak dan suami cuma nyomot sepotong untuk buka puasa. Karena takut rusak, saya berikan saja kepada orang lain. Kue ini akan jadi berbeda ceritanya jika dibuat pada hari biasa, sehari juga dijamin ludes wong ini kue benar-benar enak dan wangi. Ketika posting ini saya sembari smsan dengan mb Mimie Jasmin Kitchen. Ternyata mb mimie kena demam, semoga lekas sembuh ya....

Resep saya ambil dari blognya Iza Akma. Melihat picnya aja saya udah ngiler. makanya ketika ada pisang yang udah matang benar lansgung deh bikin. Seperti biasa saya modifikasi, menyesuaikan bahan yang ada di rumah. Loyang loaf yang dipakai saya ganti dengan loyang bulat, sehingga waktu panggangnya menjadi lebih cepat karena kuenya tidak terlalu tinggi. 45-50 menit juga sudah matang. Pisangnya juga ditambah karena saya nggak mau ada sisa pisang di rumah. Begitu sudah matang waaaaahhhh....wangi pisangnya sangat harum, menggugah selera (batal nggak puasanya, hihi....). Rasanya legit, manisnya juga pas, rasa pisangnya juga nonjok. Buat Iza, makasih ya tuk resepnya, enak lho....

Bahan :
200 gr tepung terigu serbaguna
1 sdt baking powder
1/2 sdt soda kue
100 gr gula palem
50 gr gula pasir
250 gr pisang uli/raja/ambon, potong-potong (saya pake 8 biji pisang uli)
100 gr mentega/margarin
1/2 sdt vanili bubuk
75 gr choco chips

Cara membuat :
1. Siapkan loyang bulat ukuran 18cm, alasi kertas roti, olesi margarin. Panaskan oven dengan suhu 180° C.
2. Dalam sebuah wadah besar ayak terigu, baking powder dan soda kue, sisihkan.
3. Siapkan blender, masukkan gula palem, gula pasir, pisang, mentega dan vanili. Proses sampai halus.
4. Tuang adonan pisang halus ke dalam ccampuran terigu, aduk menggunakan whisker sampai rata. Adonan yang terbentuk sangat kental ya. Masukkan sebagian choco chips.
5. Tuang ke dalam loyang, hentakkan sedikit supaya rata permukaannya. Taburi dengan sisa chocochips.
6. Panggang dalam oven selama 45-50 menit. Lakukan test tusuk. Keluarkan dari loyang dan dinginkan.


8 komentar:

  1. aku mau cakenyaaaaaaaaaaa.... #bawa Piring kosong
    hihi....tyt td mb rina lg ngeblog toh...
    serasa ng percaya dapat sms dr mb rina.. kuangennn aku mbak.... ^_^
    dan makasih doanyya...#kecuppipi
    cake ini mmg ng pake telur ya mbak ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. cup cup balik...
      udah habiiiiiissss hihi......
      iya tadi aku smsan sambil posting di blog. ayo dong buruan diupdate blognya kalo dah baikan ....
      cake ini emang nggak pake telur, tapi rasanya nggak kalah dengan yang pake telur lho....

      Hapus
  2. Halo mbak.saya udah buat cake pisangnya enakkk mbak..sekarang saya lagi mau coba buat eggless chocolate cakenya tapi kalo susu kental manis diganti susu kedelai
    cair kira2 berapa ml ya mbak..thx
    janti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak janti jika sukses. Ikut seneng deh...
      kalo susu kental manis diganti susu kedelai kayaknya nggak bisa mbak karena beda konsistensi. Nanti hasilnya keenceran. Tapi kalo susu cair diganti susu kedelai nggak masalah.

      Hapus
  3. kalo bisa mbak sering2 tampilan resep eggless cake nya karena udah 2 resep eggless cake mbak rina yang saya buat selalu enakk dan berhasil (tapi jangan yang pake susu kental manis mbak)..ok mbak sehat selalu biar makin banyak ilmu yang saya dapat dari mbak..thx
    janti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Insya Allah ya mb Janti. Saran ini saya anggap support dan motivasi untuk saya. Makasih juga tuk doanya mbak *bighug*

      Hapus
  4. Assalamu'alaikum, mbak rina.
    aduh mbak mengeksekusi resep yang tanpa tekur degdegan takut bantet, apalagi nggak pake mikser, cuma diblender.. tapi alhamdulillah jadi, enak banget, nggak seret juga ternyata pas dimakan. Jadi pingin eksekusi yang tanpa telur lainnya..
    makasih ya mbak resepnya ciamik abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam
      senengnyaa kalo bisa sukses gitu. Coba deh resep tanpa telur yang lain. Semoga suka juga ya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.