Laman

Minggu, 07 Juli 2013

Tiramisu Kukus

Assalamualaykum


Sebelum saya menulis resep ijinkan saya berpidato terlebih dahulu (ehem-ehem...test...test...).
Setelah beberapa lama ngeblog saya merasa agak terlupa untuk mengucapkan beribu terimakasih kepada para pembaca DapurManis yang masih sudi bertandang dan meninggalkan komentar ke blog yang sederhana ini. Ucapan terimakasih ini bukan hanya pemanis mulut tetapi memang saya niatkan dari hati yang paling dalam. Sekian lama ngeblog baru saya merasa bahwa tanpa pembaca, blog akan sepi. Tapi Alhamdulillah ternyata DapurManis masih disambangi pembaca juga jika empunya sedang hibernasi. Hibernasi biasanya disebabkan karena saya tidak punya ide untuk bikin sesuatu yang baru untuk blog. Ketika hibernasipun saya masih dihubungi via inbox fb yang menanyakan kabar saya. Terimakasih juga saya ucapkan atas perhatiannya yang tulus kepada saya mmuach...muach....

Sebenarnya sudah beberapa bulan yang lalu saya kepingin Tiramisu Kukus atau Tikus ini (setelah disingkat kok namanya jelek amat ya, hihi...). Sebelum membuat Tikus, saya sempat mikir, sisa putih telur yang 6 butir mau diapain ya. Sehingga saya juga cari-cari resep untuk menghabiskan si putih telur dan jadilah White Cake yang kemarin mejeng di blog. Si tikus ini jika ditilik dari bahannya sepertinya cukup enak. Perpaduan antara kopi dan keju sepertinya akan memberi kelezatan yang berbeda. Sehingga ketika di fb bersliweran, saya langsung puyeng deh, napsu banget pingin mengeksekusi si Tikus ini. Resep yang paling populer adalah milik mbak Sri Purwanti. Hampir semua Bakul Kue yang bikin memuji kelezatan kuenya dan menjadi best seller. Aiiihhh....jadi kemecer tingkat dewa deh kalo begini caranya. Akhirnya kemarin sore langsung bikin juga dan tadi pagi kecentilan pake dihias segala. Itung-itung buat latihan melemaskan tangan. Terakhir kali berurusan dengan buttercream di bulan Desember lalu ketika tetangga pesan Black Forest (nekat bikin karena dipaksa oleh pemesan). Setelah dinikmati tekstur kue ini padat tapi lembut. Lumayan mengenyangkan. Tapi sayang hubby nggak terlalu suka makan kue beginian. Begitu nyicip sesuap langsung ditinggal. Huhuhu....ini mah kagak menghargai bininya yang udah capek-capek bikin (tapi kalo disediain gorengan, sepiring juga habis).

Resep yang digunakan adalah metode sponge cake biasa. Setelah adonan jadi, dibagi 3 bagian, coklat, putih/plain dan kopi. Di atas lapisan pertama ditabur coklat beras/meises dan diatas lapisan kedua diberi keju parut. Aslinya menggunakan loyang kotak/persegi ukuran 20x20cm. Tapi karena kukusan saya nggak muat saya pake loyang bulat diameter 20cm. Dinding loyang bagian dalam tidak perlu dioles minyak supaya kue tidak menciut/mengerut setelah matang. Tapi biarpun begitu lapisan coklatnya tetap mengerut, sehingga ketika dituangi adonan putih, warna coklatnya tidak keliatan jika dilihat dari samping. Mungkin karena penggunaan santan dan minyak goreng dalam jumlah banyak yang membuat kue mudah lepas dari dinding loyang. Setelah matang akan menghasilkan kue dengan tinggi sekitar 6-7 cm. Silakan mau didekor sesuai selera atau dimakan begitu saja sudah cukup enak kok. Tapi untuk urusan dekor mendekor, si Tikus saya jangan diketawain ya, hihi....(malu sambil tutupan selimut bablas tidur....).


Tiramisu Kukus By Sri Purwanti Dinda Cake
Resep diambil dari file Grup BKR
Bahan:
6 butir kuning telur
2 butir telur utuh
1 sdm cake emulsifier (saya pake 1 sdt SP)
1/2 sdt garam halus
200 gr gula pasir halus
225 gr terigu protein sedang (200 gr terigu + 25 gr susu bubuk)
1/4 sdt baking powder
125 ml minyak goreng
125 ml santan kental instan (saya pake kara)
25 gr coklat bubuk, larutkan dalam sedikit air panas sampai jadi pasta kental (ini boleh di skip ya...diganti dengan pasta coklat saja)
2 sdm kopi instan (nescafe) larutkan dg sedikit air panas sampai jadi pasta (ini juga boleh diganti dengan pasta mocca)
90 gr coklat beras/meises
50 gr keju cheddar parut

Hiasan :
Buttercream (saya pake 100 gr whipcream bubuk + 200 gr air es dan dikocok sampai kaku)
20 keping biskuit coklat, buang krimnya dan hancurkan
Gula sprinkle secukupnya
Coklat bubuk untuk taburan
Choco chips secukupnya
Cherry hijau

Cara membuat :
1. Siapkan loyang bulat diameter 20 cm tinggi 7cm, alasi dengan kertas roti dan olesi dengan minyak goreng. Bagian dinding loyang biarkan saja kering. Panaskan dandang/kukusan sampai air mendidih dan beruap banyak.
2. Sementara itu kocok semua telur, cake emulsifier, gula dann garam sampai putih kental (+- 10 menit).
3. Ayak terigu dan baking powder masukkan ke dalam adonan, aduk pelan pelan dengan spatula sampai rata.
4. Masukkan santan kara dan minyak goreng. Aduk pelan pelan sampai tercampur rata.
5. Ambil 1/3 bagian adonan beri larutan coklat, aduk rata dan tuang ke dalam loyang. Kukus adonan coklat selama 10 menit. Angkat adonan dari kukusan, tabur coklat meises merata.
6. Ambil 1/3 bagian adonan putih/plain, tuang di atas adonan coklat. Kukus lagi selama 10 menit.
7. Sementara itu siapkan adonan kopi. Tuang pasta kopi ke dalam sisa adonan lalu aduk sampai rata. Kalau adonan putih sudah keras permukaannya, angkat dari kukusan, taburi keju parut.
8. Tuangkan sisa adonan kopi.. Kukus lagi sampai keseluruhannya matang, +/- 20 menit.
9. Setelah matang segera angkat dari kukusan dan kikis bagian sisinya supaya mudah mengeluarkannya. Balik hati-hati selagi panas dan dinginkan. Hias sesuai selera.


21 komentar:

  1. hay mba Rina...
    pidatonya bagus... hehehe... sebenarnya aku menemukan kesenangan tersendiri pas nemu para blogger yang mengisi blognya dengan aneka makanan. padahal tadinya aku rada males dalam urusan dapur, apalagi bikin2 kue. tapi setelah ngikut2an nge blog makanan begini, jadi semangat untuk belajar rajin di dapur...

    terus posting yah mba... selain jadi punya arsip isi dapur, sekalian memotivasi orang lain juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. weh, nulis panjang ternyata hilang...
      makasih ya bu gulu tuk pujiannya. Malu nih..
      Insya Allah aku akan posting terus sepanjang kondisiku memungkinkan. Doakan aku tetep sehat dan longgar rejeki ya biar bisa praktek resep kue dan masakan...

      Hapus
  2. waduh..rina ..ngape dikasi namanya tikus? aku ni mmg takut banget sama tikus...hehehehe...tp kalo tikus cantik dan sedap mcm rina bikin tu takpe..yg tu aku suka...hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...iya ummiaisyah. Itu karena malas nulis panjang, jadi disingkat tikus, hihi....

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Pandai lh kamu bagi nama singkatan nya jadi tikus..jelek kan...tapi keknya nampakmabeles bangat...mantap deco nya tu :-)

    BalasHapus
  5. aimakkkkk...... mba rina rajin sangat menge'cake'...
    dulu pernah buat tiramisu kukus...tp versi instannya...eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bikin cake, tiap hari juga dijabanin deh asal encok nggak kumat aja, hihi....
      ayo bikin Tirkusnya (kali ini bukan Tikus ya), beneran enak lho...

      Hapus
  6. Mba ijin copas ya..

    BalasHapus
  7. Mbak ,klo emulsifer itu memang ada sendiri ya ?
    beda sama ovalet ,dan SP ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cake emulsifier itu fungsinya supaya adonan cepat mengembang, kental dan stabil, nggak mudah kempis/ambleg.
      Sedang SP, TBM atau ovalet itu adalah merk emulsifier. Jadi SP, TBM dan ovalet itu fungsinya sama, sebagai cake emulsifier. Pake saja salah satu dari merk yang disebut tadi. Kalo pas beli adanya SP ya beli SP, kalo adanya ovalet, ya beli itu aja. Contoh gampang kalo kita beli air mineral. Apa yang terpikir ? Pasti Aqua. Padahal aqua itu kan salah satu merk air mineral. Paham ya ?

      Hapus
  8. Salam kenal mba rina...
    Saya ayu dari bali...
    Mba saya iseng cari2 reseo tiramisu kukus...eh ketemu blognya mba rina... n tertarik untuk nyoba
    Besoknya saya beli bahan2 n praaktek...
    Saya mw tanya kok hasil kue saya lengket di gigi y mba? Kayak kue kukus jdnya gak mw lembut,,,hmmmmm mungkin mba rina bisa menjelaskan kpd sya
    Lo untuk rasa sangattt passs mba cma tekstur kuenya saya bermasalah..
    Makasi mba rina..... di tunggu jawabannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Ayu...
      wah kenapa ya ? Baru kali ini dapat kasus seperti ini, bingung juga nih, hihi.... Apa emulsifiernya kebanyakan ya. Mungkin saking lembutnya ya itu kue sehingga nempel di gigi. Coba deh lain kali emulsifiernya dikasih 1 sdt saja. Semoga membantu ya.

      Hapus
  9. Kalau gula pasir halus di ganti gula pasir biasa bisakah mbk.. resepnya mantab..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gula pasir halus disini maksudnya yang berbutir kecil-kecil itu. Biasanya disebut gula kastor (castor sugar). Jangan pake gula pasir berbutir besar karena susah larut ketika dikocok. Sebagai akibatnya gula akan mengendap yang berisiko bantat. Jika cuma ada gula pasir berbutir besar, diblend aja dulu menggunakan dry mill yah. semoga membantu.

      Hapus
  10. mbak andai minyak diganti margarine cair, dan santan diganti susu bisa gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh saja, silakan diganti sesuai selera ya mas.

      Hapus
  11. Thanks Mb Rina, Resepmya manyus banget.
    aku yg lagi pertama buat kue, nyoba nyoba resep mb rina mantap bangeets.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama. Seneng deh baca reviewnya yang sukses gini....

      Hapus
  12. Mba Rina,,, klo cakenya dipanggang perlayer bisa ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa in syaa allaah. Tapi harus sedia loyang 3 buah untuk masing-masing warnanya. Jadi setiap warna dioven pakai loyang terpisah. Dan ngovennya bisa antri karena menggunakan emulsifier.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.