Laman

Senin, 10 Juni 2013

Cake Marmer Jadul

Assalamualaykum


Jika ingat ketika masih belajar bikin kue waktu kelas 5 SD, ini merupakan kue yang pertama kali saya pelajari. Bahkan ketika SMP ada pelajaran PKK yang mengharuskan praktek membuat kue.
Dalam satu kelas dibagi menjadi beberapa kelompok. Dan kelompok saya membuat cake marmer. Dua minggu sebelum dimulai kami kumpul di rumah teman untuk pemanasan. Kebetulan ibu teman saya ini pintar bikin kue dan masak memasak. Saya ditugasi bawa mixer dan dengan senang hati saya gotong ke sana. Pada waktu inilah saya melihat praktek bikin kue secara live setelah sebelumnya hanya belajar otodidak dari majalah atau tabloid dan hasilnya tidak pasti, kadang sukses kadang bantat. Ibu teman saya ini menerangkan dengan detail dan teliti step by step proses pengocokan dan cara menuang bahan ke dalam adonan. Waktu itu sekitar tahun 1989-1990 dan belum ada cake emulsifier (mungkin sudah ada tapi masih jarang yang tau) dan pengembangnya hanya menggunakan sejumput soda kue. Setelah jadi betapa senangnya, karena akhirnya bisa bikin kue yang empuk dan menul-menul. Satu hari sebelum hari H saya mengusulkan untuk menambahkan hiasan berupa buttercream untuk mempercantik kue. Alhamdulillah usul saya diterima. Keesokan harinya ketika membuat kue lancar-lancar saja. Masalah sedikit muncul ketika waktunya menghias menggunakan buttercream dan spuit. Dari semua anggota tidak ada satupun yang lihai menyemprotkan buttercream. Berhubung saya yang usul akhirnya saya 'ketiban sampur" untuk menghiasnya. Alamaaaaakkkk...jujur aja saya langsung nervous karena belum pernah melakukannya. Saya hanya pernah membuat kue semprit. Bermodal pengalaman itulah saya membuat motif swirl diatas potongan kue yang sudah jadi. Setelah dihias secantik cantiknya (menurut penilaian kami lho) kue ini langsung dibawa ke kantor guru untuk dinilai. Nilai baru akan keluar di awal minggu karena kuenya dibuat Sabtu siang. Setelah ditunggu akhirnya nilai dibagikan dan kelompok kami mendapat nilai 8,5. Yeayyyy.....senangnyaaaaaa. Kata guru PKK kelompok kami mendapat tambahan nilai dibandingkan kelompok yang lain karena dari penampilan terlihat menggiurkan. Buttercreamnya membuat penampilannya jadi lebih cantik daripada kelompok lain. Setelah ada tugas bikin kue itulah saya jadi lihay bikin kue di rumah dan hasilnya disukai alm bapak karena bapak suka dengan kue homemade.

Setelah cerita tentang cake marmer jadul, saya pernah melihat ada yang posting juga. Beberapa waktu yang lalu mbak Nien Ing membuat Cake Marmer Jadul. Cantik deh picnya. Resep ini berasal dari Pak Sahak. Siapa sih yang nggak tau Pak Sahak ? Resep beliau selalu yahud dan banyak dijadikan andalan para bakul kue. Proses pembuatannya mudah karena semua bahan kecuali margarin dan minyak sayur dikocok jadi satu. Setelah kental dan rata barulah kedua bahan tadi dimasukkan. Tapi resep saya nanti dibuat dengan metode sponge cake seperti umumnya ya. Karena mixer saya kapasitasnya kecil jadi nggak berani pake sistem all in one. Selain itu saya hanya pake setengah resep yang menggunakan 5 butir telur. Motif marmernya juga pake coklat bubuk yang diberi air panas. Jadi judulnya kue ini adalah kue nostalgia buat saya.


Bahan :
5 butir telur utuh
125 gr gula pasir
10 gr emulsifier (saya pake 1/2 sdt SP)
150 gr tepung terigu
15 gr susu bubuk
15 gr tepung maizena
100 gr margarin cair
50 gr minyak sayur
1 sdm coklat bubuk
1-2 sdm air panas
1 sdt pasta coklat

Cara membuat :
1. Siapkan loyang bentuk ring diameter 20 cm, olesi margarin dan taburi sedikit tepung. Panaskan oven dengan suhu 180°C.
2. Kocok telur, gula dan SP dengan speed tinggi sampai kental dan mengembang selama 10 menit. Tidak perlu sampai berjejak ya.
3. Masukkan ayakan terigu, susu bubuk dan maizena, kocok dengan speed rendah sampai rata. Matikan mixer.
4. Masukkan campuran margarin cair dan minyak sayur, aduk balik menggunakan spatula.
5. Dalam sebuah mangkuk campur coklat bubuk dan air panas sampai berbentuk pasta. Tuangi adonan sebanyak 2 sendok sayur, aduk rata. Masukkan pasta coklat.
6. Tuang adonan putih ke dalam loyang. Masukkan adonan coklat di beberapa tempat secara acak. Bentuk motif marmer menggunakan lidi/garpu.
7. Panggang dalam oven selama 45 menit. Lakukan test tusuk. Setelah matang segera keluarkan dari loyang supaya kue tidak menciut.



30 komentar:

  1. Enak bangat...simpan dulu resepinya nanti boleh dibuat ya..saya suka jugak kek seperti ini..:-)
    Kek nya cantik,gebus mulus gitu..:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh boleh. Ayo segera dibuat. Hasilnya sedap lho.....

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Wah..enak ini Mba Rina..aku mau coba juga ahh..cuma..musti nunggu moment dulu biar ada yang ngabisin..dulu kalau bikin cake gini jaman aku kecil malah belum punya mixer..jadi makai kocokan manual ibuku Mba..hihi..cuma resepnya ya pakai takaran gelas belimbing gt..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb diah aku jadul belajar pake takaran gelas belimbing dan kocokan kawat spiral. Ampuuuuunnnn deh pegelnya. Setelah tau teknik bikin kue yang benar sekarang paham deh kenapa dulu suka bantet. Itu karena aku sudah capek duluan ngocoknya padahal telur belum mengembang sempurna. Tapi sekarang ibaratnya pake mata merem juga bisa, hahahahaaaa....(walah nyombong nih)

      Hapus
  4. Slam rin..nmpak gebus. ..mesti lembut nie..zila suka kek yg x ada krim..lbh enk ..rin SP tu apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam juga zila...iyalah kue ini memang lembut dan enak.
      SP itu merupakan brand/merk emulsifier. Jika tidak ada bisa pake ovalet atau merk emulsifier yang lain ya.

      Hapus
  5. mauuuuu......
    ini salah satu resep cake yang ajaib dan anti gagal ya mba...
    cocok untuk para pemula layaknya diriku... hehehe...
    bening banget gambarnya, bolehlah nanti aku berguru kalo udah punya real camera... hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mb Lina dibuaaatttt....asal ngocoknya sempurna insya Allah sukses deh. Apalagi ada emulsifiernya jadi adonan cepat menjadi kental.
      kalo masalah pic aku juga belum bagus-bagus amat. Belum stabil hasilnya, kadang bagus kadang jelek. Masih suka ngawur dalam hal komposisi, permainan warna atau cara meletakkan properti.

      Hapus
  6. Assalam Rina,
    wah Rina rajin betul ya buat kek..
    kita pun suka buat kek macam ni..senang dan sudah pasti ramai yang akan makan
    dirumah kita..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam Ayu...
      memang aku lebih suka baking daripada cooking, hehe....Jika bikin kue Alhamdulillah disukai oleh orang rumah sehingga membuat aku lebih rajin membuatnya.

      Hapus
  7. sudah nyatet resep ini dr fbnya pak sahak...
    tapi belum kebikin juga.
    ternyata mbak rina duluin saia...
    ng terimaaaaaaaaaaaa....... mb rina harus ngasih setengah loyang mbakkk...#ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi....ayo segera dibuat dooooonggg....punyaku dah habis mb mimie. Kue macam begini dirumah nggak awet, cepet ludesnya....

      Hapus
  8. Wah.. Zaman mbak rina praktik masak saya belum lahir. Hihi.. Tp mbak rina keren abis deh, kelas 5 udah bisa bikin kue.. d^_^b kalo saya kelas 5 SD bisanya dadar telur doang. Haha..
    Bolu marmer ini yg bikin emak saya penasaran dr zaman saya kecil. Habis selalu bantat sih bolunya. Haha.. Tp kok mbak2 sekalian kayaknya gampil amat mbikinnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa...ada komen yang ketinggalan, maaf ya...
      tahun segitu Ayu belum lahir ? Direncanain lahir juga belum kali, hahahahaaa...
      iya kls 5 SD aku memang udah niat belajar karena waktu TK liat ibu temanku bikin kue semprit. Sejak itulah rasanya kemecer banget pingin bikin kue sendiri...

      Hapus
  9. Kalau ga pake minyak sayur bisa ga? Kalau ga mau pake minyak sayur bisa diganti pake bahan apa bu?mksh sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak mau pake minyak sayur bisa pake margarin/mentega leleh. Bisa juga pake minyak zaitun atau minyak bunga matahari, atau minyak lain untuk masakan/makanan ya...

      Hapus
  10. cake marmer nya yummmy....da aku coba, anak2 suka banget
    trims mba Rina :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang cake marmernya pak sahak juara ya....

      Hapus
  11. sista.. resepnya udah d coba, tapi kue q dalemnya agak basah n warna atas sama bawah beda ya ( tp rasanya ttp enak koq) apa yg salah ya... apa krn aq pk alas loyang yg teflon itu ya ( ovenq merk kirin)?/// trs ukuran margarin cairnya itu tuh sebelum di cairin apa setelah di cairin? makasihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf ya kalo oven merk itu saya nggak tau karena nggak punya. Bisa jadi suhunya terlalu panas. Beda oven beda karakter, jadi harus kenal dengan karakter si oven. Supaya kenal karakternya harus sering-sering dipake.
      Margarinnya ditimbang dulu baru dicairin.

      Hapus
  12. ok, mksh yaa... smangat nyoba lg neh, huppp hupp

    BalasHapus
  13. Mbk rina... Cake ini bisa untuk basecake tart gk ya.. Kl dibikin tingkat dus, kokoh gak mbk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa karena cakenya agak padat. Mau dibikin layer insya allah kuat ni cakenya

      Hapus
  14. mbak minyak sayur itu sama nggak dng minyak goreng? kalo nggak sama merk yg ada di pasaran apa sj ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama, minyak sayur yang dipake pada resep ini sama dengan minyak goreng.

      Hapus
  15. Mbak pake pasta coklat atau coklat bubuk apa yg recommended enak n wangi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya nggak punya pasta yang recommended soalnya saya pake yang banyak di pasaran. Itu saya pake koepoe-koepoe.
      Kalo coklat bubuk saya pake BT Java Cocoa Dark. Di spm dekat rumah ada yang jual. Harganya cukup terjangkau cuma 12.500 per kotak (90 gr). Coklat ini lumayan enak tapi nggak wangi-wangi banget. Malah parno kalo terlalu wangi hehe...

      Hapus
  16. Mbak klo ga pake emulsifier bakalan bantat ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gunakan metode sponge cake yah jika nggak mau pake emulsifier. Kocok Telur dan gula sampai kental, putih dan berjejak, kemudian tepung dimasukkan sampai rata dan terakhir margarin cair dan minyak. Tapi menghilangkan emulsifier berisiko bantat jika pengocokan telurnya tidak sempurna. Silakan dicoba, semoga sukses yah

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.