Ampyang (Gula Kacang)

Assalamualaykum


Sudah beberapa lamanya saya nggak makan ampyang. Ampyang yang nama lainnya gula kacang adalah salah satu makanan tradisional favorit saya.
Jadul saya sering beli di Pasar Klewer Solo karena sering diajak ibu beli baju disitu (sekarang pun jika mudik, Pasar Klewer tetap saya sambangi buat beli batik). Bulan Mei kemarin saya sempat mudik selama seminggu dan membawa ampyang untuk oleh oleh. Setelah habis saya kok masih pingin. Ampyang ini salah satu jenis cemilan yang saya pelajari waktu masih SD. Soalnya gampang banget. Gula merah dilelehkan di atas wajan bersama sedikit air. Setelah mencair kacang segera dimasukkan dan diaduk cepat. Kemudian dicetak di atas tampah beralas koran. Itu jadul ya. Sekarang nggak berani nyetak ampyang di atas koran. Pake kertas roti gitu biar lebih higienis. Setelah dicetak diamkan beberapa saat sampai mengeras dan kering.

Untuk kacang tanahnya, sebelum diolah menjadi ampyang disangrai atau dipanggang dulu. Saya lebih suka dipanggang di dalam oven karena nggak ribet. Jika disangrai kita harus rajin mengaduk-aduk supaya kacang tidak gosong. Suhu yang dibutuhkan untuk memanggang kacang biasanya saya pakai 180°C dan dipanggang selama 15 menit. Kemudian segera keluarkan dari oven supaya tidak hangus karena kacang masih mengalami proses pematangan di luar oven. Setelah dingin barulah diolah sesuai selera.


Bahan :
250 gr gula merah warna gelap
50 ml air
250 gr kacang tanah sangrai/panggang
2 ruas jari jahe, parut dan diperas airnya

Cara membuat :
1. Siapkan nampan/tampah lebar, alasi dengan kertas roti untuk mencetak ampyang, sisihkan.
2. Dalam wajan lelehkan gula merah dan air.
3. Setelah mencair masukkan air jahe dan kacang tanah. Aduk cepat sampai rata.
4. Selagi panas ambil menggunakan sendok makan dan letakkan sesendok demi sesendok diatas kertas roti. Lakukan secara cepat supaya tidak keburu mengeras. Dinginkan sampai kering dan keras.
5. Setelah dingin lepaskan dari kertasnya dan simpan dalam toples. Sajikan bersama teh pait, hmmm....nikmaaaattt.....



Penggiat kuliner yang menyajikan aneka macam kreasi masakan enak dan bergizi, semua bermula dari dapur

27 komentar

ini aku pernah nemu di jual2 mbak.
gula merahnya agak keras gt ya... ^_^
wahhh..buat cemilan ,nikmat nih mb...

Aku suka ini Mba Rina..bagi yach..aku pernah bikin..tapi belum sukses..bisa empuk renyah ..kayak kalau beli..gulanya..^^

kalo keras banget sampai gigi kesulitan gigit ya enggak banget. Tapi kalo buat orang jompo ya ini terlalu keras, hehe....ampyang yang aku tau agak renyah gitu mb mimie (jangan dibandingin sama gorengan lhoooo).

ayo mb Diah main ke rumah. Masih ada kok ampyangnya.
bener mbak kalo beli perasaan lebih renyah daripada bikin sendiri. Mungkin kualitas gulanya yang beda kali ya....

ampyang ini paling enak beli di salatiga mbak, muantaapp.... :D

hooh to ? aku malah nggak tau kalo Salatiga punya ampyang yahud mbak dwee. Kapan-kapan mau ngicip ampyang salatiga ah...

kue jadul banget ini Mbak... waktu kecil sukaaa sekali...ijin kapan2 pengen nyobain resepnya ya Mbak....^^

Mesti sedapp ya,klau sudah jadi favret nya..:-)

iya um ini jadul banget. met praktek ya um...

iyalah so pasti sedap. Kombinasi manis renyah dari gula dan kacangnya...

Mat pagi mbak Rina...waduh jadi kangen deh ama kue tenteng kacang...hehehe...di Sabah,malaysia tempat tinggalku ada jual ampyang kacang juga...sekali sekala beli juga...ijin share resepnya ya mbak...kapan2 mau coba juga,terima kasih.

Sebenernya dulu ga suka tapi liat ini deuh jadi pengen...

di Sabah ada ampyang juga ya ? Asik dong...
Silakan kalo ingin dibuat kak, semoga berkenan dengan resepnya...

ayo dibikin mb Anna....*kipasin biar semangat*

bikin aaahh....

kacangnya ga disangrai tapi digoreng, bisa ga ya? soale kalo disangrai sebentar, suka ada yang mentah dan kalo kelamaan ada yang gosong gitu...

kalo digoreng terus terang saja belum pernah bikin ya. Tapi saya kok khawatir ntar bisa mengeras apa nggak itu ampyangnya, karena kan mengandung banyak minyak.
memang menyangrai kacang butuh kesabaran. Kacang harus harus diaduk-aduk supaya panasnya merata dan tidak gosong. Dan gampang-gampang susah hehe...Setelah kacang keliatan sedikit kecoklatan segera angkat dari wajan kemudian didinginkan. Biasanya setelah dingin kacang akan menjadi renyah. Tapi jika sudah dingin masih mentah, sangrai lagi menggunakan api kecil. Tapi jangan kelamaan ya, ntar gosong.
Saya kalo ngoven kacang juga kadang masih terasa mentah. Jika seperti itu biasanya dioven ulang selama 5 menit dengan suhu sama. Insya Allah kacang jadi matang.

mau buat tapi maleeeessss.....buatin dooong huhuhuhuhu...

aduh, master masak dan bikin kue kok minta dibuatin sih. Bu Elly bikin aku keder...^_^

kebetulan d kios q ada jual nih... bikinan tetangga... tiap hari liat jdi pengen buat deh.... sama paman google d antar k sini... ijin nyiplak alias copas ya mbak... makasih ya...

Sini mbk tak buatin mudah kok .ysng penting ongkosnya

Mantap Resepnya Sis
Nyoba bikin sendiri dirumah siapa tau bisa :D

http://obatjellygamatgoldg.net/
http://jellygamatgoldgpro.com/
http://jellygamat-gold.net/
http://jamutradisionalmujarab.com/

Mb aku dh coba tapi kok malah jadi gulali kacang ya???? Hihihi.......
Mungkin g bakat x jadi koki.....

hihi...dicoba lagi deh gulali eh ampyangnya. Saya malah heran lho kok bisa jadi gulali. Boleh kasih tau resepnya gulali gula merahnya hehe...

ampyang yang enak justru nga terlalu cair gan gulanya,itu menurut saya sih jadi nga terlalu nempel di gigi..wkwk

Saya baru pertama kalinya bikin sendiri,, hasilnya jadi gulali kacang.
Seharian gula belum mengeras. Sebagian saya simpan di dalam freezer seharian juga masih belum mengeras.
Air yg saya campur kan mengikuti perbandingan gula merah. Saya bikin tanpa jahe. Gimana menurut mbak Rina?

Terimakasih atas kunjungannya, salam sukses!
EmoticonEmoticon