Halaman

Senin, 01 April 2013

Cake Coklat Keju

Assalamualaykum


Sudah lama ingin mengeksekusi keju quick melt yang nangkring di dalam kulkas. Tapi karena terkendala sakit thypus, akhirnya harus tertunda sampai beberapa minggu.
Takut jika sampai kadaluarsa. Akhirnya kemarin sore dibikin juga si keju ini. Bikin yang mudah aja yaitu sponge cake. Setelah adonan jadi dan masuk ke dalam oven lega deh. Setengah jam kemudian dicek. Lho, kok masih segitu gitu aja ? Kenapa nggak naik tinggi si kue ini ? Langsung buka oven dan loyang ditarik keluar. Lho, kok anget ??? Ternyata gasnya habis !! Waaaa...langsung panik buru buru ganti tabung gasnya. Tapi berhubung loyang sudah tidak panas, pemanggangan tidak saya lanjutkan. Kenapa ? Karena bagian pinggir kue sudah mulai mengering sementara bagian tengah masih cair. Jika dilanjutkan dioven, saya khawatir bagian pinggir akan lebih kering dan keras. Akhirnya naikin kukusan ke atas kompor dan kue pun dikukus. Dua puluh menit kemudian dicek, ternyata kue bisa mengembang dan ketika dites tusuk, tidak lengket. Alhamdulillah. Tapi itupun belum lega. Setelah dikeluarkan dari loyang buru buru dipotong sedikit untuk memastikan tidak bantat. Hasilnya ?? Well done !! Huuuffftttt....baru benar-benar lega.

Setelah matang, tadi pagi ingin dipotret. Tapi virus malas mulai menyerang. Agak ragu antara dipotret atau tidak. Akhirnya yaaa....dipotret juga setelah sholat dhuhur, meskipun agak ogah ogahan. Setelah di beri watermark langsung ingin posting. Giliran nulis entri, malah bingung nulis resepnya. Mau dioven atau dikukus ya proses pematangannya. Masak mau ditulis kedua duanya ?? Ntar pembaca jadi refot deh kalo mau praktek.  Dikukus aja deh untuk resepnya. Tapi kalo mau dioven juga boleh, wong pada awalnya memang ingin dioven kok. Kue ini tipe yang mudah dibuat. Dibikin agak padat dengan tujuan supaya keju tidak cepat tenggelam ke dasar loyang. Setelah adonan coklat dituang ke dalam loyang, taburi dengan keju quick melt. Ketika dioven/dikukus, kue akan mengembang dan keju akan tenggelam ke tengah kue. Gimana rasanya setelah matang ? Hmm...nyam nyam deh. Coklat sama keju gitu loh...


Bahan :
4 butir telur
100 gr gula pasir
150 gr tepung terigu
1/4 sdt soda kue
100 gr mentega/margarin cair
100 gr coklat blok warna gelap, tim sampai meleleh
125 gr keju quick melt, potong-potong/ parut kasar

Cara membuat :
1. Siapkan loyang ukuran 18x18 cm, alasi kertas roti, olesi margarin. Panaskan kukusan.
2. Kocok telur dan gula pasir sampai mengembang, putih, kaku dan berjejak selama 20 menit.
3. Masukkan terigu dan soda kue sedikit demi sedikit sambil aduk balik sampai rata. Tuangkan mentega cair, aduk balik sampai rata. Masukkan coklat leleh, aduk sampai rata.
4. Tuang ke dalam loyang dan taburi permukaannya dengan keju quick melt.
5. Kukus selama 30 menit dengan api sedang kemudian lakukan tes tusuk. Keluarkan dari kukusan.




10 komentar:

  1. kebayang rasanya Mbaak...kejunya itu lho...menggoda banget :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang betul um kejunya yang bikin ketagihan pingin nyomot terus, hehe....

      Hapus
  2. waa kebetulan nih lg banyak keju... btw, fotnya gaya baru... pinky pinky assiiikkkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakaaa....itu memberdayakan kertas karton milik anakku mb Analisa. Sebelum dipake, emaknya udah mendahului buat foto foto, hihi...lumayan biar bisa tampil beda.

      Ayo dibuat mumpung punya stok keju tuh...

      Hapus
  3. assalammualaikum.....
    haduh.... mengoda banget kejunya mb.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      memang mb mimie. Selain menggoda juga lazis banget....

      Hapus
    2. mbak, mau tanya dunk,,, *lebih tepatnya curhat,hehehe
      saya kenapa ya tiap kali mengukus roti, di dandang.
      selalu penampakan atasnya tidak rapi rata dan bagus githu.
      pasti kayak lembah dan gunung..
      sudah diantisipasi juga agar air tidak menetes ke kukusan, tp tetap seperti itu.
      ada tips atau saran ga ya mbak? :)

      Hapus
    3. itu apinya terlalu besar mb Anna. Pic saya yang diatas itu juga bergelombang sedikit karena apinya kebesaran. Kalo apinya besar akan menghasilkan banyak uap air. Biarpun sudah dialasi, semua uap air tidak akan diserap oleh serbet, karena daya tampung serbetnya sudah over. Sehingga uap air yang sudah memenuhi alas akan jatuh menetesi permukaan kue.

      Gimana, jelas ya. Jadi kalo mengukus gunakan api sedang dan gunakan juga serbet yang tebal. paling bagus sih pake klakat mbak. Dandang yang bentuknya segi empat itu lho dengan tutup bentuk piramida. Uap air tidak akan jatuh ke atas kue, tapi langsung mengalir kebawah.

      Hapus
  4. salam rin..
    aduhhh sedapnya rin..bila zila mau rajin nie..nak coba jgk..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam juga zila...
      tentu sedap zila, coklat dan keju nggak ada matinya deh penggemarnya...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.