Laman

Rabu, 03 April 2013

SATE USUS

Asssalamualaykum


Kali ini saya mau sharing tentang sate usus, yaitu lauk yang biasa tersedia di tempat Wedangan atau hik. Wedangan atau hik bagi warga di area Solo dan Jogja sangat familiar.
Tempat ini adalah tempat untuk kongkow (nongkrong) malam hari. Hik ini kalo nggak salah singkatan dari Hidangan Istimewa Kampung. Makanan yang disajikan memang khas makanan kampung yang murah meriah. Contohnya seperti nasi kucing, nasi dengan porsi sedikit yang diberi lauk sejumput bandeng goreng dan sambel. Ada juga nasi dengan lauk oseng oseng tempe (orek tempe) dengan sambel. Biarpun jenis pilihan nasinya sangat terbatas tapi lauk yang disediakan cukup melimpah. Ada sate usus ini, sate telur puyuh , sate sosis, tahu goreng, tempe mendoan, sate kerang, tempe bacem dan banyak lagi. Kalo disuruh ngitung dan menyebutkan, waaaaaa.....buanyaaaakkk, sampai nggak hapal satu persatu. Sedang untuk minumannya rata rata standar, seperti teh panas, es teh, lemon tea dan wedang jahe.

Tapi di Solo beberapa tahun belakangan ngetrend warung hik dengan aneka macam nasi, tidak hanya nasi kucing. Ada nasi rica ayam atau nasi goreng juga (yang lainnya saya lupa, hihi...). Tempatnya agak luas dan terang benderang (barusan dapat chat dari adik saya kalo hik jenis ini, yang terang benderang, banyak yang pada tutup alias nggak jualan lagi), tidak seperti hik pada umumnya yang penerangannya agak remang remang karena hanya menggunakan lampu teplok (lampu minyak tanah dengan sumbu). Kalo disuruh milih, saya lebih suka hik yang memakai lampu teplok ini karena suasananya khas. Eksotis kali ya hihi....(halah, opo maneh kui...). Jika kita makan di hik, biasanya pelayan akan membakar lauk pilihan kita diatas anglo (kompor berbahan bakar arang). Oleh karena itu penyajian lauk di warung hik selalu berbentuk sate, karena memudahkan ketika membakarnya. Selain menjadi hangat, laukpun jadi punya aroma bakaran yang khas. Apalagi biasanya lauknya didominasi dengan olahan bacem alias manis. Kebayang aromanya kan kalo dibakar diatas arang, hmmmm....

Salah satu lauk yang terkadang saya comot ketika wedangan di hik adalah sate usus ini. Hari ini bikin sate usus karena kangen dengan suasana wedangan di kampung. Cara bikinnya juga mudah, usus ayam tinggal dimasak bacem. Setelah matang ditusuki di tusuk sate dan dibakar sebentar di atas api. Udah deh sate usus siap jadi lauk. Biarpun mudah tapi kebanyakan orang pada males ngolah usus ini karena baunya yang agak menyengat ketika mentah. Tapi saya mencoba merebusnya dengan mengganti airnya beberapa kali. Perebusan pertama dan kedua dibuang airnya dan perebusan ketiga saya beri jahe geprek dan daun jeruk. Alhamdulillah baunya banyak berkurang. Jika setelah direbus dua kali masih berbau, ada baiknya direbus kembali dan dibuang airnya. Setelah baunya banyak berkurang, barulah direbus bersama jahe dan daun jeruk. Setelah dibuat bacem, usus tidak meninggalkan bau sama sekali.. Konon kata orang, sebelum usus direbus, ada yang mengatakan untuk merendam usus dalam air kapur sirih bening selama beberapa jam. Tujuannya untuk menghilangkan bau. Jika dipikir, salah satu fungsi kapur adalah untuk menyerap bau (jadi ingat jadul kalo ada sumur yang airnya berbau diberi kapur untuk menghilangkan baunya). Tapi saya belum pernah praktek, jadi tidak tau kebenarannya, hehe...
Ok deh sekian dulu ya ngocehnya. Dan daripada banyak ngomong, yuk ditilik resep sate ususnya yuk....

Bahan :
500 gr usus ayam, cuci bersih
sejempol besar jahe, memarkan
3 lbr daun jeruk
1 ruas jempol lengkuas, memarkan
2 lbr daun salam
500 ml air kelapa/air biasa
75 ml kecap manis
50 gr gula merah
1/2 sdt garam
1/4 sdt merica bubuk
1 sdt gula pasir

Bumbu halus :
5 butir bawang merah
2 siung bawang putih
1/2 sdt ketumbar
3 butir kemiri

Cara membuat :
1. Rebus usus sampai mendidih airnya kemudian buang air rebusannya. Rebus kembali usus sampai mendidih, dan buang kembali airnya. Rebus kembali usus bersama dengan jahe dan daun jeruk selama 10 menit. Angkat usus dan tiriskan.
2. Panaskan sedikit minyak di atas wajan, tumis bumbu halus sampai wangi, masukkan salam dan lengkuas. Tuangi air kelapa, kecap manis, gula merah, garam, merica dan gula pasir. Biarkan mendidih.
3. Masukkan usus dan biarkan mendidih kembali. Cek rasanya. Rebus usus sampai airnya menyusut. Matikan api dan biarkan dingin.
4. Tiriskan usus dari kuahnya kemudian tusuk menggunakan tusuk sate lalu bakar di atas api. Sajikan.

salah satu warung hik di Kota Solo yang sempat dipotret adik saya kemudian dikirim via chat

16 komentar:

  1. salam rin,
    macam-macam sate ada disana kan..sate usus frst time jgk dgr..gimana rasa nie?..mesti sedap..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo...baru kali ini dengar ya. Sedaplah zila sate usus ini. Dimasak dengan bumbu bacem yang manis ini merupakan ciri khas masakan Jawa. Orang Jawa suka masakan yang manis zila.

      Hapus
  2. mbak rina kebetulan sahabat2ku kuliah banyak yg dr solo dan sragen, mreka juga nyebutnya warung hek... pertama denger uaneehhh tapi lama2 kebiasa krn kami tinggal sekost... di wilayah kost banyak warung hek...banyak yang suka sama sate usus, tapi daku belom doyan juga smpe skrg... lebih pilih sate daging ayam yang biasanya setusuk 1500 harganya... sekian terimakasih... hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaaaa.....serem ya sama usus ayam ? aku dulu juga gitu mb analisa, nggak doyan sama usus. Tapi ketika sekali ngicipi sate usus ini, lho kok enak. Akhirnya jadi doyan, tapi nggak sampe level demen.
      Di rumah yang doyan usus tuh bapaknya anak anak. Jadi dia yang porsinya paling banyak ngabisin sate usus ini.

      Hapus
  3. Assalaamu'alaikum. Mbak rina, mw tanya yg OOT ni. D rumah lg ada stok kacang hijau tanpa kulit. Rencananya mw dibuat bakpia basah pakai resep mbak. Perlakuan terhadap kacangnya sama kan? Air direbus, masukkan kacang, matikan kompor sampe semaleman trus besoknya direbus lagi..? Atau ada yg beda karena ini kacang tanpa kulit? Mhn jawabannya. Makasi yo mbak'e :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dijawab via fb ya, hehe...

      Hapus
  4. weee.....mau satenya......
    kalau di makan sm bubur ayam enak jg nih mb... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ni, dimakan pake bubur ayam cocok banget..
      baru keliatan ? sibuk ya ?

      Hapus
  5. waah...mauu...udah lama ga makan ini Mbak....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga jarang makan ini um. Selama 6 tahun di ciledug baru kali ini bikin sate usus, hehe....

      Hapus
    2. saya malah ga pernah mbikin sendiri Mbak, ribet mbersihin ususnya :D

      Hapus
    3. emang um bersihin usus agak ribet. Ntar kalo dah mateng harus nusukin usus ke tusukannya. Ribet 2x deh. Makanya jarang bikin sate usus ini....

      Hapus
  6. Salam rina..kunjungan kembali ke sini ya..cantik blog nya..photo2 nya pun cantekk :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...salam kenal ya. Terimakasih tuk pujian dan kunjungannya ke Dapur Manis.

      Hapus
  7. salam rina...wallaaa..panjang2 sate di sana ya...kalo kt sini pendek2 aje...mesti jimat lidi..hehehe..teringat kenangan ms kecik dulu ambik upah cucuk sate..100 cucuk dpt seringgit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      ouw disana ada sate usus juga ya ? betapa rajinnya ketika kecil sudah bisa mencari uang sendiri...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.