Laman

Senin, 18 Juli 2016

Gudeg Praktis Pressure Cooker

 بسم الله الرّحمن الرّحيم
 Assalamu'alaykum



Beberapa waktu yang lalu saya dimessage teman, mb Joana Pink di Instagram. Beliau menanyakan cara masak gudeg.
Baiklah mbak saya buatin nih. Maaf ya kalo kelamaan, nunggu gori (nangka muda) dulu. Soalnya di tukang sayur suka kehabisan kalo gak pesen duluan. Itupun kadang tukang sayurnya kelupaan juga. Sudah beberapa kali saya masak gudeg menggunakan panci tekan. Praktis. Asli cuma 30 menit. Irit waktu dan bahan bakar. Resep ini saya dapat dari Mbak Nina Yusab tapi saya modif dikit. Pewarna coklatnya saya menggunakan kulit bawang merah. Jadi kalo ngupas bawang merah jangan dibuang. Kumpulin aja biar bisa jadi bahan pewarna gudeg atau telur pindang. Saya sering tuh ngumpulin sampai sekantong plastik besar. Jika kulitnya jadi kering nggak apa tetep bisa dipake kok. Seperti biasa saya pake Pressure Cooker merk Supor yah.

Bahan :
600 gr gori (nangka muda)
3 genggam kulit bawang merah, segar/kering -->> semakin banyak yang dipakai, warna akan semakin gelap
600 ml santan dari 1 butir kelapa parut
10 buah ceker ayam, bersihkan
5 butir telur rebus, kupas kulitnya
100 gr gula merah, sisir halus
2 cm lengkuas, memarkan
2 lbr daun salam
2 batang serai

Bumbu halus :
1,5 sdt ketumbar
10 butir bawang merah
5 siung bawang putih
3 butir kemiri
1 sdt terasi
1/2 - 1 sdm garam

Cara membuat :
1. Potong potong nangka muda agak besar, kemudian cuci bersih. Sisihkan.
2. Dalam panci biasa rebus kulit bawang merah dan santan sampai mendidih dan berubah warna jadi coklat. Angkat kemudian saring, buang kulit bawang merahnya. Ukur santan menjadi 500-550ml.
3. Siapkan pressure cooker, masukkan santan coklat bersama bumbu halus dan gula merah aduk rata. Koreksi rasanya. Masukkan lengkuas, daun salam dan serai.
4. Tata berurutan ke dalam santan, ceker ayam di dasar panci, menyusul nangka muda dan telur rebus.
5. Tutup pressure cooker sampai terkunci rapat. Seting posisi L (Low) supaya gori tidak mudah hancur. Nyalakan api besar sampai berdesis. Setelah berdesis kecilkan apinya dan lanjutkan memasak selama 30 menit.
6. Setelah itu matikan api dan biarkan tekanan di dalam panci habis. Buka, aduk sebentar. Pelan- pelan ya ngaduknya supaya nangka tidak hancur. Tutup kembali selagi panas dan biarkan dingin supaya bumbu lebih meresap. Gudeg siap disajikan.

Note :
1. Jika tidak punya panci tekan, bisa menggunakan panci biasa tapi proses masak akan lebih lama. Siapkan santan lebih banyak untuk merebus nangka sampai bumbu meresap.
2. Boleh ditambahkan daun singkong jika suka. Daun singkong direbus sebentar untuk menghilangkan getahnya dan buang airnya. Selanjutnya siap dimasak bersama gori.
3. Jika suka, gudeg ini bisa dijadikan gudeg kering. Caranya ambil gudeg tanpa kuah. Panaskan 2 sdm minyak goreng dan tumis gudeg sampai airnya habis. Ini akan membuat gudeg menjadi lebih awet, tidak mudah basi.
4. Bahan pewarna gudeg biasanya menggunakan daun jati. Berhubung saya nggak nemu daun jati di Ciledug, ya pakai aja kulit bawang merah. Menggunakan daun jambu biji juga bisa. Ambil 20-25 lbr untuk dimasak bersama gori, tidak perlu direbus bersama santan dulu. Setelah matang, buang daun jambu bijinya. Selain itu menggunakan teh celup juga bisa lho. Rebus bersama gori untuk mendapatkan warna kecoklatan.
5. Potong-potong nangka agak besar karena direbus menggunakan panci tekan. Nangka akan mudah hancur jika dipotong terlalu kecil. Terkecuali jika menyukai gudeg yang agak hancur, silakan dipotong kecil-kecil. Gudeg yang hancur menurut saya lebih enak karena bumbunya sangat meresap.
6. Untuk mendapatkan gudeg yang lebih "medok" (meresap bumbunya), biarkan gudeg nginep semalam. Dijamin makin enak rasanya.

2 komentar:

  1. nyam2... enak nih mba Rina.. buat gudeg sendiri, wah boleh donk, kapan2 nyontek resepnya... pakai pressure cooker, lebih praktis he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok mb Monic. Enak, nggak kalah sama gudeg yang dijual. Udah gitu dapat banyak hihi...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.