Halaman

Jumat, 30 Oktober 2015

Ketan Sarikaya Pandan

Assalamualaykum


Beberapa hari libur ngeblog, rindu rasanya. Biasalah sok sibuk dikit. Meski nggak sibuk-sibik amat tapi berusaha untuk tidak menatap terlalu sering pada laptop.
Jika aturan ini dilanggar, mata kiri berasa deh nyut-nyutan. Berasa ngilu gitu. Kalo udah ngilu mau nggak mau harus stop lihat laptop beberapa hari. Meski gitu masih ngeyel liat hape juga hihi....
Kemarin saya bikin ketan sarikaya deh. Kangen karena agak lama nggak bikin. Makanan "kenyang" ini sangat enak dan nikmat dinikmati bersama teh atau ngopi. Sedep. Gurih ketan, karena diberi kelapa parut, dipadu dengan sarikaya manis, Pas deh. Adonan sarikaya ini tidak pake telur karena saya kurang suka sarikaya yang pake telur. Meski banyak yang menykai tekstur lembutnya tapi saya merasa terlalu "berat" ya di lidah hihi...selera orang memang beda-beda. Jika menyukai pake telur, silakan diberi telur ya adonan sarikayanya.


Bahan lapisan bawah :
400 gr beras ketan putih
550 ml santan encer (sisa perasan lapisan atas)
100 gr kelapa agak muda, parut kasar
1 sdt garam halus

Lapisan atas :
600 ml santan kental dari 1,5 butir kelapa tua
1/2 sdt garam
125 gr gula pasir
50 gr tepung beras
25 gr tepung jagung
1/2 sdt pasta pandan

Cara membuat ;
  1. Lapisan bawah : siapkan loyang persegi ukuran 20x20x7 cm, alasi plastik semua bagiannya, olesi minyak goreng. Sisihkan. Siapkan kukusan dan panaskan.
  2. Campur beras ketan, kelapa parut dan garam, aduk rata. Tuang ke dalam loyang, ratakan. Tuangi santan pelan-pelan sampai rata. Kukus dalam kukusan panas selama 30 menit. Angkat dari kukusan. Dengan menggunakan punggung sendok, tekan-tekan ketan supaya padat dan rata permukaannya (saya lupa tidak melakukan tahap ini sehingga ketan kelihatan mekar dan mudah buyar ketika dipotong). Sisihkan.
  3. Lapisan atas : campur tepung beras dan tepung jagung, tuangi sedikit santan kental sambil diaduk sampai tepung larut. Sisihkan.
  4. Panaskan sisa santan, gula pasir, garam dan pasta pandan sambil diaduk-aduk sampai mendidih. Koreksi rasanya. Matikan api, tuangkan larutan tepung ke dalam santan panas. Nyalakan lagi api sambil diaduk-aduk sampai kental. Angkat dari api dan tuang ke atas ketan, ratakan.
  5. Kukus kembali selama 30 menit. Selanjutnya buka tutup kukusan dan lanjutkan mengukus selama 10 menit suapaya lapisan atas mengering dan tidak mudah basi. Matikan api. Angkat loyang dari kukusan dan dinginkan.
 

4 komentar:

  1. Selalu suka sama yang bisa bikin makanan tradisional, aku kok sering gagal ya mba Rina kalau bebikinan yang berbau tradisional huhuhu ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal yang tradisional gini jarang gagal lho mbak. Wong nggak ada ketentuan harus ngembang, spongy, menul-menul atau yang semacamnya kayak bikin cake hihi....
      Sekarang kalo disuruh bikin cake malah rada deg-degan karena takut gagal. Tipsyang jambul petruk itu lupa-lupa ingat. Apalagi kalo nggak pake emulsi deh, makin gugup kalo bikin hihi....

      Hapus
  2. wah sama kayak adekku mba matanya, ga kuat lama2 depan layar laptop..kalau dia sampai merah n berair gitu selain nyut2..
    kue gini aku ga bakal nolak mba Rina, suka sekali dengan ketan srikaya..
    he he he tapi belum pernah buat, selama masih ada yang jual, beli aja, ha ha ha.... mau tos dulu dengan mba Lys, feeling not so good kalau sudah mulai buat yang tradisional...sudah keder duluan...sering gagalnya he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasus mata nyut-nyutan sebenarnya sudah lama mb Monic. Udah tahunan. Tapi namanya juga seorang blogger yang bertanggung jawab (kyaaaaaa.......minta dijitak) ya harus sering update postingan to hihi....Kemarin aku minta dipijit anakku di sekitar alis dan mata, dan keluar air mata.Enteng rasanya kalo udah gitu. Sekarang alhamdulillah bisa ngeblog lagi....(sebenarnya ini masih kategori ngeyel hihi...)
      Kue tradisional gini lagi disukai di rumahku jadi sering nih bikin. Sebenarnya ada yang jual sih, tapi biasa emak-emak gatel pingin bikin sendiri hahahaaa.....Dari segi penampakan kurang rapi yah, wong pinggirannya lupa nggak dipotong hihi...Dari segi rasa enak banget ini

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.