Laman

Jumat, 01 Agustus 2014

Kue Semprit

Assalamualaykum


Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1435 H, Taqabbalallahu minna wa minkum (semoga Allah menerima amalku dan amal kalian). Apa kabar ? Semoga dalam keadaaan baik dan sehat. Lama ya saya nggak update blog. Kangen nih dengan semua teman pembaca Dapur Manis.
Menjelang lebaran biasa deh sok sibuk hihi...Sibuk bikin kukis/kuker buat lebaran makanya blognya dianggurin dulu. Dan kukis yang saya bikin salah satunya Kue semprit. Setelah 4 tahun lamanya saya absen bikin kue kering lebaran, baru tahun inilah saya mendapat hidayah untuk bikin lagi. Kenapa nggak bikin ? Males bo, hihihi....Males kok sampe taunan gitu ya (itu namanya kronis hehe.....). Terakhir kali saya bikin kuker tahun 2009 yang lalu. Sebagian besar kuker tersebut saya kirim ke Solo, ke rumah bapak dan ibu. Waktu itu bapak dan ibu masih ada dan selalu menerima banyak tamu ketika lebaran tiba. Untuk kali ini saya posting kue semprit dulu ya dan besok-besok posting resep yang lain.

Kue semprit ini salah satu kukis yang saya pelajari pertama kali. Gara-gara melihat tetangga bikin kue semprit inilah saya langsung jatuh cinta dengan baking alias bikin kue. Proses penyemprotan kuker di atas loyang menggunakan spuit itu membuat saya terkagum-kagum karena hasilnya bisa seperti bunga. Waktu itu saya masih TK lho. Heran dengan bentuk bunga yang keluar dari spuitnya. Kok bisa cantik gitu ya. Setelah ABG saya baru bisa mencoba membuatnya. Pertama kali bikin asli mbleber gak karuan. Ketika dispuit sih cantik bentuknya. Begitu masuk oven duh bentuknya nggak karuan. Kelopak bunganya ilang semua. Berulangkali saya mencoba tapi mbleber terus. Setelah baca-baca tabloid dan majalah untuk cari solusi ternyata penyebabnya ada pada pengocokan mentega. Terlalu lama mengocok ternyata menyebabkan mentega jadi mengembang dan hasilnya akan melebar ketika dipanggang. Resep yang ada di bawah adalah hasil googling sana-sini, hasil baca majalah atau tabloid dan sudah saya modif ya. Setelah beberapa kali bikin saya suka dengan resep ini. Hasilnya wangi dan renyah. Rasanyapun tidak terlalu manis. Pas deh.


Bahan :
125 gr mentega
100 gr margarin
175 gr gula halus
1/2 sdt vanili bubuk
3 butir kuning telur
375 gr tepung terigu
30 gr tepung jagung/maizena
Cokelat chips untuk hiasan

Cara membuat :
  1. Dalam sebuah wadah besar masukkan mentega, margarin, gula halus dan vanili, kocok menggunakan mixer speed rendah sampai rata saja (± 30 detik).
  2. Masukkan kuning telur satu per satu sambil dikocok sampai rata. Matikan mixer.
  3. Masukkan tepung jagung dan terigu dalam beberapa tahap, aduk menggunakan spatula sampai rata.
  4. Siapkan loyang kue kering, alasi kertas roti dan olesi dengan margarin. Panaskan oven dengan suhu 150°C.
  5. Gunakan spuit bentuk bintang/kerang, ambil adonan secukupnya dan masukkan ke dalam lubang spuit. Semprot/tekan menggunaan jempol tangan (bukan jempol kaki lhoooo...) beberapa kali sehingga terbentuk kelopak bunga bertumpuk-tumpuk. Lakukan sampai loyang terisi penuh dan beri jarak diantaranya supaya tidak menempel satu sama lain.
  6. Panggang dalam oven selama 25-30 menit sampai bagian dasarnya agak kecoklatan. Keluarkan dari oven dan biarkan hingga agak keras di atas loyang. Setelah keras pindah ke atas rak dan dinginkan. Masukkan dalam toples.
Note :
  • Adonan yang dihasilkan adakalanya agak lembek atau malah agak kering. Hal ini karena kelembaban tepung berbeda-beda. Jika terlalu lembek dan sangat lengket tambahkan terigu sesendok-demi sesendok sampai adonan tidak terlalu lembek lagi. Tapi jika terlalu kering dan berat/keras dispuit masukkan air matang suhu ruang/air es sebanyak 1-2 sendok makan kemudian aduk rata menggunakan spatula. Air es/dingin bertujuan menjaga suhu mentega supaya tidak panas.
  • Ketika menyemprot, saya tidak menggunakan piping bag atau plastik segitiga melainkan langsung memasukkan adonan ke dalam spuitnya (cara jadul gitu). Saya lebih suka cara ini karena lebih cepat dan lebih mudah dispuit. Tapi jika ingin memakai piping bag boleh saja tapi perhatikan kaidah di atas ya tentang tingkat kepekatan adonan. Atau bisa juga pake spuit yang ada tabungnya supaya jempol tidak capek menyemprot adonan.
  • Ketika menyemprot adonan di atas loyang jangan terlalu tebal supaya tidak keras hasilnya. Jika terlalu tebal waktu panggang akan lebih lama yang mengakibatkan kukis jadi keras.
  • Ketika dioven saya lebih suka menggunakan suhu lebih rendah daripada biasanya. Kue kering biasa dipanggang dengan suhu 160°C. Tapi saya pake suhu 140-150°C saja dengan tujuan supaya bisa kering sampai ke dalam. Memang waktu yang dibutuhkan lebih lama tapi insya Allah bisa kering sampai ke dalam sehingga bisa lebih awet. Lama pengovenan tergantung dari oven masing-masing ya. 


11 komentar:

  1. Mba kalo menteganya di skip dan diganti margarin semua bolehkah ? terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentu saja mentega boleh diganti dan pake margarin semua. Met bikin ya mb Sashy...

      Hapus
    2. Mba Rina kuenya enak ternyata ya , selama ini saya ngk berani nyoba bikin takut ngk ada yang makan eh pake resep mba Rina , kue setoples bertahan dua hari doang langsung habis. makasi ya mba sharingnya :)

      Hapus
    3. baru tau ya kalo semprit tu enak hehe....sukur deh kalo disukai kukisnya, ikut seneng mb sashy...

      Hapus
  2. Cantik banget...Selamat Lebaran mbak sampai kangen lama gak update resep..yanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. peyuk peyuk mb Yanti....
      met lebaran juga buat mb yanti ya. Kangen abis deh dengan semua pembaca DapurManis...

      Hapus
  3. Bun..sy udh coba bkn kuw semprit..tp koq nywmpritnya susah ya..tebal bgt..gmn caranya ya bun..mksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya terlambat banget jawabnya. Jika adonan masih berat dan keras padahal sudah sesuai resep, coba dicek spuitnya. Bisa jadi lubang spuit terlalu kecil sehingga ketika nyepuit, terpaksa pake tenaga dalam hehe....Ganti spuit yang lubangnya agak gedean dan coba kembali untuk belajar nyepuit kukis. Good luck.

      Hapus
  4. Saya sudah coba resepnya wiihhh enaaakk bangeeett pertama buat saya pake royal palmia 1 saset sisanya 25 gr pake blue band dan spuitnya agak kecil jadi kukernya kecil kecil dan cpt mateng rasanya enaak lumer lembuut nah bikin lg krn ketagihan hahaha yg kedua ini pake blue band di mix dg butter wisman 40 gr ditambah palmia royal pake spuit yg agak besar jd ngovennya rada lama dikit di banding spuit kecil hasilnya renyah tp kok yg kedua ini rada manis kukernya mungkin yg kuker pertama kenbanyakan margarine jd nambah tepung terus hehhe.. taoi tetep enaakk suamiiiku sukaa sekali mba sampaivtak umpetin toplesnya hahha ini sengaja di buat utk lebaran lah kok mau dihabisin.. tks mba rina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiyaaaaa....seneng banget bacanya aku hahaha.... Kuker tuh kalo pake mentega emang paling yahuddd rasanya. Bikin nagih dan nagih hihi....

      Hapus
  5. HAIII lam kenall..ak bari bikin kuker ini, hiksss hasilnya melebar ga karuann.. sediiiih.. tapi setelah baca ini yahh bsk2 'aw beranikan diri buat coba lagi,,btw aku maw nanya ya mbakk,,kan oven aku kecil jadi ga mgkn smua bisa sekali panggang,,
    Jadii gimana ya sisa adonan nya? Setelah si bentuk di loyang ,masukin ke kulkas sambil nunggu loyang yg sebelumnya mateng atau biarin aja di suhu ruangan ya ??

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.