Halaman

Senin, 23 Juni 2014

Lapis Kencana Wungu

Assalamualaykum


Ketika saya ngintip di grup dapur yang saya ikuti tanpa sengaja ada seorang membernya yang sedang ngupload foto cantik.
Pic cantik tersebut bernama Lapis Kencana Wungu. Seketika saya langsung terpikat dengan lapisan warnanya yang ungu karena menurut saya sangat menarik. Setelah resepnya dishare ternyata terbuat dari ubi ungu. Pas deh. Kebetulan di dapur ada ubi ungu yang belum diolah apapun. Keesokan harinya saya beli pisang supaya bahannya jadi lengkap. Oh ya nama member yang sharing resep ini adalah Ibu Flo, beliau adalah seorang guru SMK dan foto yang dibagikan adalah karya murid-murid beliau. Setelah saya mencoba resepnya tidak diduga suami dan anak-anak sangat suka. Mereka tidak sabar untuk menikmati lapis ini. Rasanya sangat enak. Lapisan ubinya padat gurih dan bagian tengahnya pake pisang yang manis gurih karena adonannya menggunakan santan. Proses pembuatan saya modif sedikit supaya praktis dan irit cucian, hihi...


Lapis Kencana Wungu
Resep : Ibu Flo

Bahan lapisan ubi :
250 gr ubi ungu kukus
300 ml santan dari 1/2 butir kelapa
50 gr tepung tapioka/aci/kanji
75 gr tepung beras
150 gr gula pasir
1/2 sdt garam
1/2 sdt vanili bubuk

Lapisan Pisang :
150 gr pisang raja (saya pake pisang kepok) ---> bisa diganti dengan 100 gr sagu mutiara rebus
65 gr tepung beras
10 gr tepung kanji/aci/tapioka
125 ml santan dari 1/4 butir kelapa
45 gr gula pasir
1/4 sdt garam

Cara membuat :
  1. Panaskan kukusan/dandang berisi air sampai mendidih. Siapkan juga loyang persegi ukuran 18x18x7cm, olesi minyak goreng di semua bagiannya.
  2. Potong-potong ubi ungu kemudian masukkan ke dalam blender. Masukkan juga santan, tepung beras, tapioka, gula pasir, garam dan vanili. Proses sampai halus.
  3. Tuang setengah bagian adonan ubi ke dalam loyang kemudian dikukus sampai keras +- 10 menit.
  4. Sementara adonan ubi dikukus, buat lapaisan pisang. Potong pisang bentuk dadu dan masukkan dalam baskom. Menyusul tepung beras, tapioka, santan, gula pasir dan garam. Aduk sampai rata.
  5. Setelah lapisan ubi keras, tuang semua adonan pisang dan kukus sampai beku juga.
  6. Terakhir masukkan sisa adonan ubi dan kukus selama 15 menit. Angkat dari kukusan dan biarkan sebentar didalam loyang supaya kue agak padat. Keluarkan kue dari loyang dan dinginkan supaya kokoh teksturnya. Potong-potong dan sajikan.


10 komentar:

  1. Heummmm g kbayang rasanya....jd inget dulu kl murud2ku praktek tata boga sllu deh hasilnya nyampe ruang bk hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asik dong bu gulu. sering-sering aja muridnya disuruh praktek biar sering icip-icip juga...

      Hapus
  2. Hmmm... pagi2 disuguhi yg manis gurih gini... sp yg bs nolak...? Hadeewuuhh... bisa aja ni mba rina...

    Mirip talam ubi kali ya mba rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ini mirip dengan talam. Enak lho...

      Hapus
  3. salm rindu rin..
    owh sprti talam..sedap lh mcmtu kn

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam rindu juga (peluk zila)
      Iya ini seperti kue talam dengan pisang. Enak betul kue ini...

      Hapus
  4. Balasan
    1. duh kaget deh dapat kunjungan bu admin IDFB. Nggak pede kalo berhadapan sama bu admin hihi....

      Hapus
  5. mb.. aku udah nyoba resep ini dan hasilnya emang enak dan tampilannya bagus. Aku nyoba lagi tapi pake 2 resep langsung jadinya satu loyang penuh tapi bagian lapis tengahnya ga bisa mateng meskipun udah aku kukus berjam-jam.. kenapa ya mb..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Errr...kenapa yah ? Bingung sayah ngejawabnya hihi...apa karena terlalu tebal sehingga uap panas tidak bisa tembus ke bangian tengah loyang. Kali lho ya....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.