Halaman

Jumat, 02 Mei 2014

Bakwan Sayur Bumbu Rebon

Assalamualaykum


Setelah beberapa waktu lalu bikin Tempe Mendoan Bumbu Rebon dan ternyata enak sekarang nyobain bakwan direbonin.
Siapa sih yang nggak kenal atau nggak doyan bakwan ? Ngacung. Semoga nggak ada ya. Asli bakwan tuh enak. Mulai dari balita sampai aki nini juga pasti doyan. Apalagi dimakan anget-anget plus nyeplus cabe rawit, ya ampun gustiiii suwargo donya, hihi....*apaan sih*. Resepnya juga gampang karena resep dasarnya adalah bakwan sayur biasa. Sedang rebonnya diceburin ke dalam adonan tepung. Ketika masih anget rebon ini terasa kriuk-kriuk. Tapi seperti biasa kokinya cuma makan 2-3 biji doang, soalnya kalo berlebih mesti jadi gatel tenggorokan dan hidung. Beberapa biji bakwan ada yang over cook (halah bilang aja nyaris gosong) alias telat yang ngangkat dari gorengan. Akibatnya warnanya ada yang agak gelap karena disambi nyuci perabotan.

Bahan :
150 gr terigu serbaguna
50 gr tepung beras
3 sdm rebon/rese/udang kering, cuci bersih
225-250 ml air
50 gr tauge
5 lbr kol, iris tipis
1 batang daun bawang, iris tipis
1 bh wortel, potong korek apai
1 tongkol jagung manis, dipipil/disisir
garam secukupnya

Bumbu halus :
2 siung bawang putih
3 butir kemiri
1/4 sdt merica butiran

Cara membuat :
  1. Dalam sebuah wadah campur terigu, tepung beras, garam dan bumbu halus, tuangi air sambil diaduk sampai rata dan kental. Cicip rasanya. Jika suka tambahkan kaldu bubuk/penyedap rasa.
  2. Masukkan rebon, toge, kol, daun bawang dan jagung manis, aduk rata.
  3. Panaskan minyak yang banyak di atas wajan. Dengan menggunakan sendok sayur goreng adonan di pinggir wajan. Siram-siram dengan minyak supaya lepas dari wajan. Goreng sampai kuning kecoklatan

6 komentar:

  1. Hadeeuuuhhh....

    Speechless dah kl liat gorengan begini....


    (Mulutnya ngunyah mulu amoe g bs ngomong....)

    Hahaha...
    (°_°)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...ya iya dong kalo lagi memamah biak nggak bisa ngomong, ntar keselek lagi, hihi....
      ini buat varian aja bu gulu supaya nggak bosyen....

      Hapus
  2. deg...gedeg..gedeg ..... putri kayangan turun bawa piring kosong....
    mauuuuuuuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaa.....putri kahyangan biasanya turun bawa selendang bukan piring, hahahaa....

      Hapus
  3. Rebone gak diuleg yo mba?asin gak mba? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak, utuhan aja. Kalo takut keasinan garamnya dimasukin belakangan setelah rebon ya...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.