Halaman

Kamis, 22 Mei 2014

Apple Buttercake

Assalamualaykum


Bikin cake lagi, hihi...biasa, memenuhi permintaan orang rumah karena sudah hampir seminggu saya nggak bikin kue.
Sebenarnya saya sudah berniat mau berhenti bikin kue dan cake. Bahkan bulan ini cuma beli terigu 1 kg dan mau menghabiskan sisa bahan di rumah saja. Selain itu supaya bisa menahan diri bikin kue-kuean. Bukan berhenti sama sekali lho ya. Kalo stop sama sekali kayaknya nggak bakal bisa karena dengan bikin kue saya merasa bisa menemukan "soulmate" saya (halaaaahhh) yang sudah saya lakukan sejak kelas 5 SD. Tapi entah jika besok-besok masih kalap bikin kue, bisa jadi beli terigu lagi, hihi...Karena di rumah ada apel hijau akhirnya si apel jadi korban saya untuk bikin kue. Resep ini gampang kok cuma buttercake yang dicemplungi potongan apel kemudian dioven. Nyontek dari postingan Chocolate Biscuit Upside Down Cake tapi hanya setengah resep saja.


Bahan :
200-250 gr apel hijau
60 gr mentega
1/4 sdt vanili
75 gr gula pasir
1 butir telur utuh
75gr tepung terigu
25 gr tepung jagung (maizena)
1/2 sdt baking powder (saya nggak pake)
75 ml susu cair


 Cara membuat :
  1. Kupas apel, potong dadu dan rendam dalam air yang telah diberi jeruk nipis/lemon, sisihkan.
  2. Siapkan loyang bulat diameter 20 cm, alasi kertas roti dan olesi mentega. Panaskan oven dengan suhu 180°C.
  3. Kocok mentega, gula dan vanili dengan mixer speed tinggi sampai pucat, mengembang dan ringan (+- 5 menit).
  4. Masukkan telur sambil dikocok sampai rata.
  5. Masukkan campuran terigu, tepung jagung dan baking powder sambil diayak, berselang seling dengan susu cair. Kocok dengan speed rendah sampai rata. Matikan mixer.
  6. Tiriskan apel dan masukkan ke dalam adonan, aduk balik sampai rata. Dengan menggunakan spatula tuang ke dalam loyang sedikit demi sedikit dan ratakan.
  7. Panggang dalam oven selama 35-40 menit sampai bagian atas kuning kecoklatan dan matang. 

10 komentar:

  1. Kakpb suka apple, sedang mencari resipi tentang apple, ada banyak dalam simpanan applenya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo segera bikin kak untuk teman minum teh...

      Hapus
  2. Assalam Rina,
    Apple butter cake pasti sedap ni..
    Kita Dulu pernah buat apple crumble cake ..my parents suka..
    Tapi sayang anak2 kurang ..mereka biasa suka coklat aje..memang tak adventure gitu kan.. Asik coklat aje..Hulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      Cake coklat memang selalu jadi favorit untuk siapa saja terutama anak-anak. Di rumah yang ngefans cake coklat bapaknya anak-anak. Cake apel ini malah kurang suka, akhirnya dihabisin oleh anakku dan tetangga, hihi...

      Hapus
  3. waaa seperti biasa, foto-fotonya selalu kece ^_^ salam kenal mbak Rina ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga...
      ini pic masih belum bagus. Masih suka bingung dan mati gaya. Lagi pula ini hanya pake kamera saku, hehe....*malu*

      Hapus
  4. salm syg rin..agak lewat mampir neh..sihat x?..photonya skrg mkin keren..suka..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam sayang juga zila *peyuk-peyuk*
      alhamdulillah aku sehat. Semoga zila sekeluarga sehat juga ya.
      makasih ya tuk komen manisnya. Pic-ku masih belum keren nih karena masih suka asal-asalan ambil picnya. Selain itu properti juga masih terbatas itu-itu aja...

      Hapus
  5. Waah... Udah lama ga bikin cake apel... Jadi pengeen Mbaak :)
    Apel sekarang lagi mahal disini... Yang murah pisang sama jeruk :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain di jepun harga apel murah terus um. negara 4 musim maksudnya. Ternyata bisa mahal juga to. Kalo nggak ada apel diganti pisang juga bisa. Enak lho...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.