Halaman

Minggu, 06 April 2014

Bakwan Bayam

Assalamualaykum


Karena di kulkas ada bayam yang masih keliatan utuh dan bosan disayur, saya berpikir untuk dibuat makanan yang lain.
Setelah googling dan ada bakwan bayam di Sajian Sedap akhirnya kepincut bikin juga. Sip deh. Seperti biasa bahan menyesuaikan yang ada di rumah. Cuma setelah matang dan mau dipoto cabe rawitnya nggak ada. Nunggu tukang sayur kok masih lama padahal bakwan ini sudah matang jam 7 pagi. Daripada kelamaan dan keburu habis langsung hantam saja jeprat-jepretnya. Bakwan ini nggak pake telur ya karena menurut saya terlalu banyak menyerap minyak dan kurang renyah. Jadi telur nggak dimasukkan. Tapi kalo suka boleh pake 1 butir. Kalo bikin gorengan gini seketika ingat dengan jargonnya mb Mimie di Dumai sono. Katanya "hidup tanpa gorengan ibarat Rhoma tanpa Irama", wahahahahahaaa......


Selain itu saya juga mau cerita. Errmmm...cerita apa nggak ya, hehe....Cerita aja deh, tapi sssttt (cerita sambil bisik-bisik). Sudah hampir 1 bulan ini saya ikutan belajar Food Combining. Bukan apa-apa sih cuma pingin hidup sehat saja. Menu saya sekarang banyak pake lalap mentah termasuk bayam yang dibuat bakwan ini. Tempo hari nyoba ngelalap bayam mentah, tapi masih belum begitu doyan, hehehe...Tapi kalo bayam mateng sih, sepiring juga habis kalo dibikin urap atau pecel. Di lidah masih terasa kasar dan agak keras (makanya sisanya dibuat bakwan). Kalo lalap yang lain seperti kol, kemangi, timun, tomat, wortel, daun selada, tauge, sawi putih, labu siam mentah atau terong bulat, Alhamdulillah bisa habis sepiring penuh kalo pas makan siang dan malam. Hasilnya badan terasa segar dan nggak gampang capek. Padahal masih suka cheating (curang) lho, hihi.....Gimana nggak cheating kalo blognya aja tiap hari posting cake, kue atau roti mulu. Masak iya yang bikin cuma ngeliat doang. Nggak mungkin kan. Apalagi kalo pas bikin gorengan gini kadang suka kebablasan alias kebanyakan makannya. Selain itu karena bikinnya pagi hari, saya harus mati-matian nahan iler biar nggak nyomot 1 bijipun (kalo pagi kan hanya boleh makan buah sampai jam 12 siang). Dan karena bablas itulah saya merasakan tenggorokan jadi gatal-gatal dan hidung meler. Duh nggak enak banget nih. Setelah berasa nggak enak akhirnya berusaha kembali makan yang bener. Insya Allah mau berlanjut belajar makan Food Combining dan semoga bisa istiqomah, aamiin....


Bahan :
150 gr tepung terigu
25 gr tepung beras
1 sdm tepung tapioka/kanji/aci
1/2 sdt garam
1/4 sdt merica bubuk
175 ml air
1 ikat bayam, siangi ambil daunnya saja
1 bh wortel, serut memanjang
3 lembar kol, iris tipis
1 batang daun bawang, iris halus

Bumbu halus :
2 siung bawang putih
2 butir kemiri
1 cm kunyit

Cara membuat :
1. Dalam sebuah wadah besar campur terigu, tepung beras, tapioka, garam, merica dan bumbu halus. Tuangi air sambil diaduk sampai rata dan licin. Cek rasanya. Boleh ditambah kaldu bubuk dan penyedap rasa jika suka. Aduk rata.
2. Masukkan daun bayam, wortel, kol dan daun bawang, aduk rata.
3. Panaskan minyak di atas wajan cukup banyak. Dengan menggunakan sendok sayur, goreng adonan di bagian pinggir wajan sambil dilebarkan. Siram-siram supaya lepas dari wajan, dan goreng sampai kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan. Sajikan hangat bersama cabe rawit.


2 komentar:

  1. kiaaaaa.....namaku di sebut2...
    kalau emak masak bayam....aku sering nyeletuk... emang kita2 popeye ? di kasi makan bayam...hahahha
    si emak langsung manyun....
    di rumah bayam cuma di sayur ''bobor'' atau bening mbak...
    tp kalau di buat bakwan nggak pernah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah disebut wong emang itu jargon mb mimie punya, hihi....
      kalo bayam di rumah paling laku dibuat pecel atau urap. Kalo disayur malah kadang sisa banyak, kurang disukai, padahal seger ya kalo masak bayam....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.