Laman

Senin, 07 April 2014

Monkey Bread

Assalamualaykum


Masih tergila-gila dengan resepnya Sangjin Ko. Ini salah satu resep yang sudah masuk daftar bertahun-tahun.
Seperti biasa kalo ada resep yang nancep selalu saya bikin berulang-ulang. Biasanya sih dengan modifikasi, tapi kali ini tetep nurut dengan resep. Habisnya enak sih dan cocok di lidah. Proses fermentasi selama semalam yang biasanya dilakukan, kali ini saya hilangkan karena ingin tahu perbedaannya. Setelah difermentasi di suhu ruang selama 3 kali langsung saya bentuk, difermentasi dan dioven. Setelah matang dan dipotong ketauan deh bedanya. Pori-pori roti ini lebih besar dan terlihat agak berongga. Ketika disobekpun tidak lentur seperti ketika saya bikin dengan fermentasi semalam. Tapi bagaimanapun tetep puas karena sudah tau perbedaanya. Dan setelah nyicip sepotong, hmmmm....enak !! Terutama pas kegigit karamelnya, ih sedep deh. Wangi gitu. Yang item-tem di atas roti itu karamel lho ya bukan gosong. Monkey bread ini saya adaptasi dari Baking Bites. Penggunaan gula palem saya kurangi sedikit karena tidak suka terlalu manis. Jadi sebagian bulatan roti hanya saya gelundungkan di atas gula sekedarnya saja supaya tidak pucat.


Ketika ingin motret ada kejadian yang tidak enak buat saya. Biasanya saya motret obyek di bawah, di lantai. Tapi kali ni saya ingin pake meja, karena ingin memanfaatkan cahaya yang nyembul di sela-sela gorden, dan meja di ruang tamu saya geser di depan pintu. Entah kenapa setelah menata properti dan akan jeprat-jepret mendadak pinggang saya sakit sekali. Ini pasti karena mengeser meja berat yang menyebabkan sakit seperti ini. Sempat agak ragu akan motret rotinya, tapi karena sudah ditata rasanya kok tanggung. Akhirnya nekat aja motret sambil berharap semoga tidak ada kejadian yang diinginkan meski saya sambil pringas-pringis menahan sakit pinggang, hehe.....


Monkey Bread
Sumber : No-Knead Bread ala Sangjin Ko
Modif : Rina Audie

Bahan :
120 ml susu cair
100 ml air putih
40 gr gula pasir
4 gr garam (± 1/2 sdt)
6 gr ragi instan (± 1/2 sachet)
260 gr tepung terigu protein tinggi
40 gr tepung terigu protein rendah (saya pake protein sedang)
30 gr mentega/margarin, cairkan

Pelapis :
125 gr mentega/margarin
200-225 gr gula palem
1/2 sdt kayu manis bubuk

Cara membuat :
  1. Dalam wadah besar, masukkan susu cair, air, gula, garam, aduk sampai larut 
  2. Taburkan ragi instan, diamkan 5 menit sampai ragi tercampur dengan air, setelah itu diaduk rata.
  3. Masukkan semua terigu sambil diayak, aduk dengan sendok kayu sampai rata  Adonan yang terbentuk kenyal. Tambahkan mentega cair, aduk rata. Tutup dengan plastik wrap. Istirahatkan 20 menit di suhu ruang.
  4. Kempiskan adonan, taburi dengan sedikit terigu, bulatkan adonan menjadi bulatan besar dengan cara menarik permukaan roti kearah bawah. Letakkan lagi di wadah, tutup lagi.
  5. Istirahatkan 20 menit lagi, kempiskan, bulatkan, lalu tutup lagi.
  6. Istirahatkan 20 menit. Sementara itu siapkan loyang tulban/ring diameter 22cm tinggi 10cm, olesi mentega/margarin. Lelehkan juga margarin dan sisihkan. Dalam wadah lain, campur gula palem dan kayumanis bubuk, aduk rata.
  7. Setelah fermentasi berakhir kempiskan adonan dan bentuk menjadi bulatan-bulatan kecil sebesar kelereng atau bola pingpong juga boleh. Celupkan ke dalam mentega leleh, angkat menggunakan garpu dan gulingkan ke atas campuran gula palem.
  8. Masukkan di dalam loyang yang telah disiapkan dan tata secara acak. Tutup loyang dan fermentasikan selama 90 menit di tempat hangat sampai mengembang.
  9. Lima belas menit sebelum fermentasi berakhir panaskan oven dengan suhu 180°C. Setelah fermentasi berakhir panggang roti selama 35-40 menit sampai matang. Setelah matang, selagi panas segera balik di atas rak supaya gula tidak mengeras dan lengket ke loyang. 

10 komentar:

  1. aih aih.....
    mb rina ... ngiming2in roti lagi....
    tungguuuuuuu kalau aku buat jg ya mbak...
    sungguh aku tergoda....... #hallahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh, soalnya tempo hari kalap beli terigu buat roti agak banyak, jadi sering bikin roti nih. Habis di TBK deket rumah jual terigu Cakra cuma 7500/kg. Murah kan. Tapinya terigu curah ya.
      Ayo bikin gih kalo udah kelar pesenan kue buat customer....

      Hapus
  2. Assalamualaykum, ijin share ya mba

    BalasHapus
  3. Assalam Rina,
    waduhi monkey bread ni memang kasi kita terguda..
    dah lama nampak juga tapi belum ada tenaga nak menguli roti..
    kayu manis tu yang kasi kita berhenti sedenak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam Ayu...
      betul kayumanis tu yang bikin wangi dan enak. Terasa lebih legit rasa karamelnya...

      Hapus
  4. salam kenal mbak...kalau sy uji coba pake 1/2 resep diatas dan pake tep protein rendah hasil rotinya lembut tp bgt sy pake tep prt sedang hasil rotinya sdh tdk terlalu empuuk lg..ini sekedar sering mbak..padahal sy sdh beli oxone..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih tuk sharingnya ya. Hasilnya memang bisa berbeda jika tepung yang digunakan jenisnya berbeda pula. met bikin lagi deh kalo udah sukses...

      Hapus
  5. Kayaknya enak, mau bikin aaahhhh

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.