Halaman

Sabtu, 22 Februari 2014

Bread Cake

Assalamualaykum


Saking banyaknya daftar yang saya simpan, akhirnya saya pusing resep yang mana yang akan saya bikin.
Dan karena puyeng, buntutnya ngambek, hehehe....beberapa hari terakhir saya nggak bikin cemilan apapun hanya masak sekedar pengganjal perut. Setelah ilang ngambeknya saya berpikir mau bikin kue yang sudah bertahun-tahun saya simpan di pikiran. Pertama kali lihat resepnya ada di blognya Cik Stella di multiply. Sayang multiply sudah tutup jadi nggak bisa ngintip resepnya lagi. Meski begitu konsep dari resep ini tidak saya lupakan. Kue ini memadukan antara roti (bread) dengan cake (kue) dalam satu loyang. Proses pertama kita buat breadnya dahulu. Resep yang saya pake adalah No-Knead Bread alias roti tanpa ulenan. Adonan roti cuma saya diamkan saja selama 2 jam, tidak semalam seperti resep aslinya. Sedang cakenya saya pake Bolu Hongkong, sekaligus sebagai percobaan pertama dalam membuat bolu hongkong. Bolu hongkong ini pernah saya baca di tabloid kuliner tapi entah dimana saya menyimpannya. Akhirnya saya pake resep dari Mb Nien Ing dengan modifikasi. DCC yang ada dalam resep saya hilangkan hanya pake coklat bubuk dan pasta coklat. Setelah matang, hmmm enak. Roti dan cake jadi satu ternyata lezat juga. Roti no-knead breadnya lembut dan nggak seret, empuk. Sedang bolu hongkongnya juga lembut karena proses pengocokan kuning telur dan putihnya dipisah.


Ketika membuat adonan cakenya sempat mikir cukup apa nggak ya. Setelah dibikin ternyata kurang. Salah satu bread yang dibentuk tidak bisa tertutup oleh adonan cake. Setelah matang, perasaan rotinya seperti punya telinga berwarna coklat di kiri dan kanan, hehehe....Sedang loyang satunya lagi alhamdulillah bisa sesuai keinginan. Ribet nggak sih bikinnya ? Nggak juga karena diselingi proses fermentasi jadi bisa sambil istirahat. Hanya makan waktu sedikit lama. Adonan roti dan cakenya bisa pake resep apa saja, jangan terlalu terikat pada resep ini. Silakan kalo mau bikin pake adonan roti andalan masing-masing. Begitu juga adonan cakenya, bisa pake adonan buttercake atau spongecake biasa. Sekarang dilihat resepnya yuk...

Bahan Roti :
200 gr terigu protein tinggi
1 sdm ragi instant
2 sdm gula pasir
125 ml air hangat
1 butir kuning telur
2 sdm margarin/mentega, dilelehkan
Terigu untuk cadangan, secukupnya

Cara membuat ;
  1. Dalam wadah besar campur jadi satu terigu, ragi instant, gula pasir, kuning telur, air hangat dan margarin leleh. Aduk menggunakan sendok kayu sampai rata. Tutup wadahnya menggunakan serbet basah/tutup panci dan diamkan selama 2 jam di tempat hangat.
  2. Siapkan 2 buah loyang loaf ukuran 10x20x7 cm, alasi kertas roti dan olesi margarin.
  3. Kempiskan adonan, bagi menjadi 2 bagian yang sama. Lumuri tangan dengan terigu, bentuk adonan menjadi bulat-bulat kecil sebesar kelereng, tata di dalam loyang. Separuh adonan digiling memanjang kemudian digulung seperti membuat bentuk roti tawar, letakkan di dalam loyang.
  4. Tutup loyang dan fermentasikan kembali selama 45 menit, untuk selanjutnya akan dituangi adonan cake.
Bahan Bolu Hongkong :
4 butir putih telur
3 sdm gula halus
1/4 sdt garam
1 sdm air jeruk lemon/nipis

3 butir kuning telur
50 gr gula pasir
1/2 sdt cake emulsifier (SP/TBM/Ovalet)

65 gr terigu protein sedang
10 gr tepung jagung/maizena
15 gr coklat bubuk
1/4 sdt baking powder 
50 gr margarin, dilelehkan
1 sdm pasta coklat

Cara membuat :
  1. Panaskan oven dengan suhu 180 derajat C.
  2. Kocok putih telur, gula halus, garam dan air jeruk sampai kaku dan mengkilat (soft peak). Sisihkan.
  3. Kocok kuning telur, gula dan cake emulsifier sampai kental, putih dan mengembang. Tuang adonan kuning telur ke dalam putih telur, kocok dengan speed rendah sampai rata. 
  4. Masukkan campuran terigu, tepung jagung, coklat bubuk dan baking powder sambil diayak, kocok sampai rata menggunakan speed rendah. Matikan mixer.
  5. Masukkan margarin leleh, aduk menggunakan spatula sampai rata. Terakhir masukkan pasta coklat, aduk kembali sampai rata.
  6. Ambil loyang berisi adonan roti/bread yang telah mengembang, tuangi dengan adonan bolu hongkong. Hentakkan loyang supaya udara yang terperangkap bisa keluar.
  7. Panggang selama 30 menit sampai matang. Lakukan test tusuk.

11 komentar:

  1. haduuuh..... jadi pengen berat nih Mbaak.....fotonya cakeep ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih um. Ayo kapan-kapan bikin. Pake resep andalan aja um biar pas dengan selera keluarga....

      Hapus
  2. aku juga udh lama lihat resep kayak gini mbak..tp... males nguleni rotinya....
    kalau di bakery tpt adekku kerja...terbalik mbak... dalamnya bolu gulung, trs di balut sm roti... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake no knead bread aja biar nggak capek nguleni.
      iya konsepnya bisa dibalik tuh, kue dibalut roti.

      Hapus
  3. Mba rin,itu apinya api bawah atau atas bawah mba,,,

    .
    .
    #mupeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake oven tangkring (otang) pake api bawah aja ya...

      Hapus
  4. aku juga penasaran dengan resep unik ini mba, ada di bukuku yang karyanya Wied Harry, rotinya pake campuran ubi ungu gitu mba, cakep deh... tapi gak kebayang gimana rasanya... hehehe...

    *aku c nyicip punya mba rina ajah ah.....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah habis bu gulu, hihi...enak lho. ayo bikin. pake resep yang gampang aja biar nggak terlalu capek bikinnya...

      Hapus
  5. potone apik tenan.... tapi ku tak sanggup membuatnya krn tidak pernah lulus menguleni roti , hiiiksss......

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...nggak di blog nggak di fb yang dikomen foto mulu. Ayo bikin foto dengan komposisi seperti di atas. Pasti bisa.
      itu roti nggak perlu diuleni, setelah dicampur semua didiemin aja selama 2 jam ntar juga mumbul sendiri. Nggak perlu cafek dan refot deh....

      Hapus
  6. Mba adonan roti nya kalo ditimpa adonan cake bisa ngembang gak ya? Saya mau coba buat tapi bingung takut cakenya udah matang dulu sedangkan rotinya belum matang..saya mau pake resep roti dan cake tanpa telur dari mbak gimana ngatur suhu ovennya biar matang roti dan cakenya sama..thx yanti

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.