Laman

Jumat, 31 Januari 2014

CIU (Aci Jeung Cau)

Assalamualaikum

Sejak kemarin saya kesulitan upload foto nih karena jaringan lemuoooottt banget. Terpaksa harus copas foto di lappy ke dalam hape. Sekarang mau update picnya dulu via hape, sedang resepnya nyusul ya....


Beberapa hari yang lalu ketika saya sedang ol di grup dapur yang saya ikuti, ada sebuah resep yang belum pernah saya temui sebelumnya. Resep itu bernama CIU (kalo saya yang orang Solo, ciu itu adalah minuman beralkohol yang dibuat dari tape ketan), berasal dari bahasa Sunda yang artinya Aci jeung Cau (Aci dan pisang). Katanya ini resep sudah kuno dan tidak semua orang tau. Konon katanya pula, snack ini dari Bandung, Jawa Barat. Karena sibuk, saya tidak sempat menyimpan resepnya. Ketika esok hari saya cari lagi ternyata sudah tidak ada. 2 hari berturut-turut saya susuri fotonya dari atas sampai bawah, nggak ketemu. Di album juga tidak ada. Entah kemana itu foto dan resepnya. Akhirnya saya cari di internet. Sayang referensinya sangat minim, bahkan resep yang saya jumpai cuma ada satu, itupun sudah dicopas di mana-mana. Kalo ada pembaca yang tau boleh kok nambahi di kolom komentar. Saya tunggu ya....

Berdasar ingatan saya, makanan ini terbuat dari pisang, aci, terigu, kelapa parut dan air. Kemarin saya sempat bertanya juga dengan teman fb yang saya pikir tau tentang ciu ini, ternyata beliau juga tidak tau, hihi....Malah baru tau kalo ada makanan yang bernama ciu. Terpaksa deh mengandalkan ingatan dan modifikasi di sana sini. Akhirnya tadi pagi saya eksekusi. Hasilnya ternyata enak. Rasa pisang sangat dominan di sini. Pisang yang dipake boleh pake pisang apa saja seperti uli, kepok, raja, tanduk atau ambon. Sedang aci menyumbang rasa kenyal agak lengket. Terigu membuat snack ini jadi lembut, nggak keras. Kelapa parut memberi sensasi krenyes-krenyes gurih. Sedang gula saya tambahkan sedikit, karena khawatir kurang manis. Dan ternyata benar. Biarpu ditambah gula 2 sdm, rasa manisnya hanya samar-samar saja. Jika ingin lebih manis, boleh ditambah ya.
Bahan :
  • 20 buah (+-750 gr tanpa kulit) pisang uli
  • 50 ml air
  • 2 sdm gula pasir (hasilnya tidak terlalu manis, jadi bisa ditambah)
  • 1/2 sdt garam
  • 125 gr aci/kanji/tapioka
  • 3 sdm tepung terigu
  • 1/2 butir kelapa agak muda, kupas kulit ari, parut memanjang
  • 3 lembar daun pandan, dipotong-potong
  • daun pisang dan lidi
Cara membuat :
  1. Potong-potong pisang kemudian haluskan menggunakan garpu (kasar saja supaya tekstur pisang tetep berasa).
  2. Masukkan air, gula dan garam, aduk sampai rata.
  3. Menyusul aci, terigu dan kelapa parut, aduk sampai rata. Adonan yang terbentuk kental dan pekat ya
  4. Ambil daun pisang, letakkan sepotong daun pandan dan beri 2 sdm adonan pisang. Bungkus bentuk tum.
  5. Kukus dalam dandang panas selama 30 menit. Angkat dan dinginkan.
Hasil : 15 bungkus

 
 

13 komentar:

  1. sore mbak rina ...
    mo nanya nih, pisang uli tuh sama dgn pisang yg utk buat pisang goreng itu ya ???
    makasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pisang uli tu yang biasa dipake buat pisang goreng mbak...

      Hapus
    2. iya mbak... makasih... kalo d tempat saya namax pisang tanduk... masukin daftar list dlu... ntar klo udah ada pisangx baru d coba... setiap kali klo ngenet, pasti aq sempetin tengok dapur manis... resepx emang manis2 & yummmy tentux... :P :)

      Hapus
    3. makasih tuk komen dan kunjungannya ke Dapurmanis ya mbak Sri *peyukerat*
      ntar kalo dah ada pisangnya ayo dieksekusi biar nggak penasaran....

      Hapus
  2. barru tau ini mbak.....
    kayaknya unik ya mbak..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya unik ini snack. Kapan-kapan cobain kalo pas ada pisang. Tapi pisangnya yang udah mateng banget ya biar mudah dialusin dan wangi hasilnya.

      Hapus
  3. wah baru tau Mbak...mirip bingka pisang yang pernah saya buat...tapi ini pakai aci ya...klo bingka pisang pakai tepung terigu dan gula merah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya um mirip mirip. Ini pake tapioka jadi hasilnya kenyal agak lengket gitu....

      Hapus
  4. biar lengkap makan ciu, minumannya bajigur mbak rina.. sekarang yang jualan ciu udah jarang disini...
    Kangen banget sama ciu, masukin list dulu, kalau udah ada bahan eksekusi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti bener ya ciu udah langka. Ayo bikin mbak biar makanan kuno gini tetap lestari.
      iya nih pake bajigur cocok ini...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.