Halaman

Sabtu, 21 Desember 2013

Talam Pisang

Assalamualaykum


Sekarang bikin cemilan tradisional ya. Dan kali ini saya bikin talam pisang.
Resep sederhana dan bahan yang murah meriah serta hasilnya lumayan banyak jadi pilihan saya. Setelah matang, lebih dari setengah loyang saya berikan pada tukang sayur supaya dibagi untuk ibu-ibu yang belanja di situ. Sisanya dimakan di rumah dan ternyata pada suka. Lha wong pisang gitu, siapa yang nolak ya. Resep ini saya adaptasi dari Sajian Sedap dengan modifikasi. Dan kemarin ketika browsing internet dapat tips dari Kak Yati (Sinar Kehidupan) supaya talam tidak mudah basi. Caranya setelah matang, segera buka tutup kukusan dan lanjutkan mengukus selama 10-15 menit supaya permukaan talam mengering. Dan hasilnya talam saya jadi rapi permukaannya, tidak lembek serta mudah dipotong. Sebelum dipotong alangkah baiknya jika dimasukkan dalam kulkas dulu supaya padat sehingga tidak hancur ketika dipotong.


Bahan :
400 ml santan dari 1 butir kelapa
100 gr gula pasir
1/4 sdt garam
125 gr tepung beras
50 gr tepung tapioka
350 gr pisang uli/kepok/raja, potong dadu
3 tetes pewarna kuning

Lapisan atas :
250 ml santan dari 1/2 butir kelapa
1/2 sdt garam
50 gr tapioka
25 gr tepung beras

Cara membuat :
1. Siapkan loyang persegi ukuran 18x18x7 cm, alasi alumunium foil/plastik tahan panas, olesi semua bagiannya dengan minyak. Panaskan kukusan sampai mendidih.
2. Lapisan bawah : Campur santan, garam, gula pasir, tepung beras dan tapioka, aduk sampai licin. Beri pewarna kuning. Masukkan pisang dadu, aduk rata. Tuang ke dalam loyang dan kukus selama 20 menit.
3. Sementara itu siapkan lapisan atas, campur santan, garam, tepung tapioka dan tepung beras, aduk sampai licin.
4. Setelah lapisan bawah mengeras, tuang lapisan atas perlahan-lahan di atasnya. Kukus kembali selama 15 menit.
5. Setelah 15 menit, buka tutup kukusan dan lanjutkan mengukus selama 10-15 menit, supaya air yang menggenang di permukaan talam jadi mengering.


14 komentar:

  1. hihihihi kreatif,,,kalo dikasih warna ijo cakep kali ya mbk,hihi makasih ide resepnya mbk,,,mauuuuuuuu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah habis mb hana, hihi...laku banget nih talam. Ayo dibikin, enak lho...

      Hapus
  2. pancen enak mba kue talam ini... Aku br sekali bikin, mau juga ni bikin yg ada pisang'y... Hehehe... Mumpung liburan, kali aja si mblues bs hilang...
    Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi bu gulu, ayo dibuat talamnya mumpung libur panjang...

      Hapus
  3. heheh.... haduh...haduh...
    aku bukan peminat talam pisang mbak,,,, xixixi
    tp peminat foto mb rina.... ^_^
    gorjessss... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaa....walahhhh yang muji bikin malu.
      makasih ya bu gulu buat ilmu potonya....

      Hapus
  4. ass..mbak rina mau tanya kl pake santan instan "kara" itu pke yg ukuran berapa supaya hasilny jd 400 ml?trimakasih..yani-bogor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya udah lama nggak pake santan itu mbak dan nggak tau ukurannya ada berapa macam. Kira-kira pake 300 ml santan instan, ditambah 100 ml air. Santan instannya agak banyak biar terasa gurih ya karena santan segar dan santan instant cukup beda rasanya.

      Hapus
  5. Wowww.....santan lagi...ini kue kesukaan suami,tp ga bisa banyak2 makan yg bersantan,bisa asam urat,hihihi...
    oke banget kuenya mba...cantik...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin aja separuh trus dibagi-bagi ke tetangga atau seperti cerita di atas. kalo enak kan nggak pada nolak, hehe...

      Hapus
  6. Mba bisa kalau loyangnya gak usah dialasi aluminium foil atau pake loyang plastik sejenis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak ada plastik/alu foil, ada daun pisang nggak ? Bisa pake daun pisang yang diolesi minyak goreng. Kalo nggak ada alasnya kok khawatir lengket ya dasarnya. Ntar kalo nggak bisa dilepas dari loyang gimana, hehehee....

      Hapus
  7. kalau pake tempat plastik kotak kaya tupper**** gmn mba bisa gak? kebetulan ada di rumah. . kalau bisa hrs diolesi minyak jg gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya nggak punya kotak merk itu mbak. Tapi kalo mau pake itu ya tetep diolesi minyak...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.