Halaman

Jumat, 25 Oktober 2013

Bubur Sumsum

Assalamualaykum


 Pernah makan bubur sumsum ? Pernah dong ya. Enak kan. Bubur ini sering ngangeni deh. Udah lama juga nggak bikin bubur yang satu ini.
Bubur yang gurih dengan kuah juruh/kinca gula merah. Ketika masih di Solo tiap hari ada yang keliling jual bubur ini dengan digendong pake tenggok (keranjang dari anyaman bambu). Orang Solo nyebut bubur dengan sebutan jenang. Bubur yang dijual ada bubur/jenang sumsum, jenang grendul/candil, jenang mutiara dan ketan hitam. Ditaruh dalam takir kecil-kecil seharga Rp. 1500 per takir. Enak deh. Dengan harga segitu sudah bisa makan 4 macam bubur/jenang.

Biasanya saya bikin bubur dengan warna putih, kali ini saya bikin pake pasta pandan. Kemudian dicetak dalam cetakan kemudian didinginkan. Bahan yang dipake biasanya hanya menggunakan tepung beras kali ini saya tambahi tepung tapioka supaya lebih padat. Selain itu saya beri susu bubuk supaya lebih gurih. Agak nyleneh ya, hehe....Rasanya Alhamdulillah enak...

Ketika motret tadi sengaja saya menggunakan seting yang berbeda. Foto paling atas saya pake setingan 'Program' (manual) sedang foto ditengah dan bawah, menggunakan 'Live". Seting manual saya jepret berulang dengan mengubah ubah ISO, White Balance, apperture dan lain-lain. Setelah itu saya ganti dengan setingan Live, ternyata memang hasilnya jauh berbeda. Dengan seting manual, saya kok merasa hasilnya kurang maksimal meskipun diubah setingan iso dan tetek bengek lainnya. Foto di atas juga saya set makro tapi hasilnya tetap keliatan kecil dan nampak jauh, kabur lagi. Sedang foto di bawah menggunakan Live dan makro, hasilnya lebih besar dan tajam. Sebenarnya saya sudah tau akan hal ini tapi kali ini saya hanya ingin memastikan seberapa besar saya sudah memahami kamera saya. Selama ini saya hanya mengandalkan setingan Live di kamera saya dan menurut saya hasilnya paling bagus. Artinya gambar yang dihasilkan bisa lebih tajam jika dibandingkan setingan yang lain. Dengan begitu jika saya motret lagi saya hanya ingin memotret dengan seting yang menurut saya paling bagus yang ada di kamera saya.


Bahan :
100 gr tepung beras
50 gr tepung tapioka
2 sdm susu bubuk
1 sdt garam halus
1000 ml santan dari 1 butir kelapa
1 sdt pasta pandan

Bahan kinca/kuah :
200 gr gula merah
1 sdm gula pasir
300 ml air
1 lbr daun pandan
sejumput garam

Cara membuat :
1. Siapkan cetakan dan olesi minyak goreng, sisihkan.
2. Dalam sebuah panci campur jadi satu tepung beras, tapioka, susu bubuk dan garam. Tuangi santan sambil diaduk sampai rata dan licin. Masukkan juga pasta pandan, aduk rata. Nyalakan api lalu rebus sambil diaduk-aduk sampai kental dan meletup-letup. Matikan api.
3. Segera masukkan dalam cetakan selagi panas. Lakukan cepat supaya tidak keburu membeku. Hentakkan cetakan perlahan supaya bubur agak padat. Biarkan mengeras.
4. Kinca/kuah : campur semua bahan dan rebus sampai mendidih. Buang daun pandannya kemudian saring dan dinginkan. Sajikan bubur sumsum dan kuah kinca.


14 komentar:

  1. waah....bubur sumsumnya bisa dicetak ya Mbak....berarti ga lembek banget ya.....mirip kue putu ayu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa um. Sengaja dibikin nggak terlalu lembek biar nggak ambrol kalo dikeluarin dari cetakan. Itu memang pake cetakan putu ayu, karena di rumah emang adanya itu....

      Hapus
  2. hoho....aku makan bubur sumsum kalau dapat berkat dr anak2 yang banca'an mbak..hihii
    jarang buat sendiri....
    mau dong.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan kalo dapat bancakan enak banget ya. Kadang malah sampe rebutan orang di rumah, hehe....
      ayo coba bikin sendiri, pasti lebih enak deh...

      Hapus
  3. bisa dicetak gitu tho mbak?
    rasanya berubah jauh gak ya?
    kemarin suami iseng naro bubur sumsum yg udah jadi ke plastik es, terus dibekuin..ujung2nya jd aneh dan dia buang..huaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa dicetak. Insya Allah nggak berubah jauh, hanya sedikit lebih padat karena pake tapioka biar kokoh.
      Kalo disimpan di kulkas/pendingin ga papa bun, tapi kalo di freezer belum pernah sih. Ternyata jadi berubah ya rasanya...

      Hapus
  4. sedapnya bubur sum-sum...lagi-lagi dimakan sejuk!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul um lebih enak dimakan dingin ya...

      Hapus
  5. kalo dicampur sama coklat bubuk rasanya gmn ya? bisa gak ya, trs dicetak kayak gitu? biar anak2 lbh tertarik dan bervariasi gitu..tp dimasak scr klasik aja rasanya udah yummy bgt ya mbak..simple and nice..mak nyesss rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah bikin pake coklat bubuk. Dicoba aja siapa tau lebih enak. Gut lak ya...

      Hapus
  6. Kalo santan nya bisa di ganti ga ya, mba.. ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak bisa deh karena yang bikin gurih itu santannya. Kalo diganti susu, misal susu sapi/kedelai, nanti jadi beda jauh rasanya

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.