Halaman

Sabtu, 28 September 2013

Urap Megono

Assalamualaykum


 Setelah kemarin bikin kerupuk tahu saya lanjut masak untuk makan siang di rumah. Pilihan jatuh pada Urap Megono resepnya mba Diah lagi.
Selama ini kalo bikin urap, kelapa parutnya hanya dikukus atau mentahan saja setelah dicampur dengan bumbu. Baru kali ini saya bikin bumbu urap dengan cara dimasak di atas wajan. Bumbunya ditumis dulu, dituangi kaldu sapi dan kelapanya dimasukkan kemudian dimasak sampai airnya kering. Dari segi rasa, uenak ! Mungkin karena pemakaian kaldu sapinya yang menyumbang rasa untuk kelezatan urap ini. Jadi ingat deh, dulu kalo dapat berkatan (nasi berkat) rasanya ya mirip seperti ini. Tetelan sapi yang di resep aslinya dimasukkan ke dalam kelapanya saya skip. Jadi yang dipake kuah dagingnya saja. Tempe semangit juga tidak saya pake karena tidak punya. Setelah bisa bikin urap megono, urap ini bisa jadi pilihan saya jika ingin makan urap. Resep dibawah ini hanya setengah dari resep asli yang menggunakan 1 butir kelapa. Buat mb Diah makasih ya tuk resepnya....

Bahan :
1/2 butir kelapa agak muda, kupas kulit arinya, parut memanjang
100 ml air kaldu sapi (dari 75 gr tetelan sapi yang direbus sampai empuk)
sepotong lengkuas
3 lbr daun jeruk purut
1 batang serai, memarkan
1 lbr daun salam
1/2 sdt garam halus
25 gr gula merah
1/2 sdm rebon kering
25 gr tempe semangit (saya nggak pake)

Bumbu halus :
3 bh cabe merah besar
4 butir bawang merah
3 siung bawang putih
1/2 sdt ketumbar
3 butir kemiri

Sayur kukus/rebus :
1 ikat bayam, siangi
1 bh wortel ukuran besar, potong bentuk korek api
10 lonjor kacang panjang, potong 2 cm
50 gr toge/kecambah

Cara membuat :
1. Tumis bumbu halus sampai wangi, masukkan lengkuas, daun salam, daun jeruk dan serai. Masak sampai matang dan agak kering. Tuangi kaldu sapi, masukkan garam, gula merah dan rebon. Masukkan kelapa parut dan aduk sampai rata. Masak terus sampai setengah kering. Angkat dan dinginkan.
2. Setelah sayur kukus/rebusnya matang, campur bersama dengan bumbu urap. Sajikan.

14 komentar:

  1. wuiiiihhh... Mantabs ini mba... Mertua lewat juga gak kelihatan, sibuk nunduk aja...

    Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaa....bikin ketawa aja nih komennya mb Lina. Tapi emang betul kalo mertua lewat gak bakal liat wong lagi nunduk makan....

      Hapus
    2. Mba Lina..kalau mertua lewat di ajak makan sekalian aja..hihi..ya Mba Rina..:)
      Emang dapur Yogya dan Solo hampir sama ya citarasa masakannya ya Mba..sama2 menonjolkan gurih dan manis..:)

      Hapus
    3. hihihi... Untungnya mertuaku gak pernah lewat, karena kudu dibonceng kalo pergi2...
      Kalo makan bareng jadi isin mau nambahnya...
      Hahahaha....
      Mantu yg nakal...!

      Hapus
    4. @ mb diah : so pasti dong mertua aku ajak makan bareng, Tapi akibatnya jadi jaim kaya mb Lina. Nggak berani nambah nasi, hahaha....

      Hapus
    5. @ mb Lina : ketauan nih kalo ternyata mb Lina mantu yang nakal. Tapi tenang aja, banyak temennya kok, hahaha.....

      Hapus
  2. kalau mamakku kadang bumbu di campur kelapa trus di sangrai gt mb.
    kalau ada sisa tinggal simpan di kulkas, nggak gampang basi seperti kalau di kukus,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya disangrai bisa juga mb mimie, dan bisa awet. Aku baru sekali ini nyoba bikin urap pake kaldu sapi, ternyata enak. Dan awet pulak. Di rumah masih ada tuh sisa bumbu urapnya dan aku cicip nggak basi. Padahal cuma di taruh di meja makan, nggak masuk kulkas. Tadi aku makan pake nasi anget aja, hmmm...nyam-nyam deh....

      Hapus
  3. wah.. Indonesia ini emang surganya kuliner. urap aja banyak macamnya. ini beda sama urap yang biasa dibikin emak saya (setelah saya baca resepnya mbak rina). kalau di daerah saya (Medan) mayoritas orang bikin urap dikasih kencur, terasi, kunyit sama asam jawa. bawang putihnya dibanyakin dan minus sereh. cara masaknya juga sama, setelah bumbu ditumis sampe harum kelapa parutnya dicampur. oya, gak pake kaldu sapi juga. biasanya dimakan bareng rempeyek ebi. walah... mertua siapapun yg lewat saya gak peduli, wong belum punya mertua. hahaha.. :D kapan2 kalo emak saya masak urap saya posting deh. saya makin cinta sama masakan Indonesia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip sama urap andalan ibuku juga tuh mba ayu...
      Aromanya semerbaaaaakkkhhh....
      Hihihi... Semoga secepatnya punya mertua ... Oke... Amin... 8-)

      Hapus
    2. aamiin... wuiih.. dido'ain.. saya jadi terharuuu. hehe.. makasi bundanya azraf :)

      Hapus
    3. idem mb Lina *komat kamit doa'in Ayu cepet dapat mertua*
      enak lho Yu bumbu urapnya ini. Ayo gih dicobain bikin sendiri. kayak serundeng gitu.

      Hapus
  4. kalo Ibu mertua mbikin urap jg ditumis gini, lebih awet memang...tapi ga pakai kaldu sapi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh nggak nyangka kalo ditumis gini bisa lebih awet. Diberi kaldu sapi rasanya lebih nendang. Enak Um...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.